Bahagia Aja Gak Cukup

Bahagia Aja Gak Cukup

Untuk jomblog. 🙂

Yang “Anak Malam” mana suaranyaaaaa?

Yang “Anak Malam Jomblo” mana pacarnyaaaa?

Kampret, yak. Barusan gua ketiduran dari jam 8 malam. Bangun-bangun, gua kira udah pagi. Ternyata masih jam 10 malem. Elah.. gua cape-cape tidur, bela-belain ngasih waktu buat tidur. Tidurnya cuma 2 jam. Itu tuh kayak lu udah menjalin komitmen buat nikah tapi malah diputusin. Tidur emang gak pernah ngertiin akuh! Gak pernah tau apa mau akuh!

Kita.. putus.

Mending gua ngeblog, dong. Iya, gak?

Yang ngebetein adalah mau tidur laginya males karena bantal gua ada gambar pulaunya. Lu tau, kan, gambar, pulau? Nasib, memang. Harus nunggu kering dulu deh, biar bisa tidur nyaman. Kalo masih basah gak asyique, lengket. Nah, kalo udah kering, bisa tuh dilanjutin.. ngegambar benua. Hehe.

Gua cuma ingin menyuarakan opini gua tentang kehidupan.

Wadaw.

Agak-agak serius, nih. Take a deep breath and get some coffee.

Dulu.. gua ngerasa gak bahagia. Gua kadang hampir gak bisa ngehargain hidup gua. Gua gak bisa ngehargain momen. Gua gak bisa ngelihat sesuatu hal itu ada sisi positifnya. Pokoknya pikiran gua masih sempit.

Lalu, cuma untuk nyari kebahagiaan, gua terbang ke Yogyakarta naek mobil travel.

Melalui berbagai proses di pikiran gua. Trial and Error. Berbagai pengamatan. Berbagai pengalaman. Gua cukup berani menyimpulkan.. hidup gua ternyata bahagia. Dulu, maupun sekarang.

Gua merasa dicintai oleh keluarga. Gua merasa dicintai oleh teman-teman akrab gua. Dan paling penting adalah gua dicintai oleh orang-orang yang gua nyaman sama dia.

Dan ternyata, kebahagiaan itu diri gua sendiri. Yep. It depends on my ownself. My mindset. Gua sendiri yang harusnya selalu bisa ngerasa bahagia.

Definisi kebahagiaan di mata gua itu doang, kok.

Bener kata orang-orang, kalo bahagia itu sederhana. Lu abis kehujanan, terus tiba-tiba ada tukang bakso lewat. Lu beli bakso itu dan lu makan sambil nonton Raditya Dika Vlog. Beuh.. sungguh kenikmatan yang ular binasa.

Makasih yak, Bang Radith. Cemungud eaaa..

Bagi gua, bahagia itu gampang.. yang jadi masalah adalah.. mapan. Percuma hidup bahagia kalo belum mapan.

Mohon dibedakan antara mapan sama papan. Plis. Itu beda. Apalagi sama nampan. Dan juga tampan. Beda. Mapan. Oke.

Hehe.

 

Gua bahagia beli helm baru, kemeja baru, headset baru, tapi percuma karena sumber kebahagiaan itu duitnya masih nyodok dari orang tua. Itu artinya gua belom mapan.

Kemapanan bukan cuma masalah duit. Tapi, masalah identitas. Awal-awal gua bangga status gua sebagai mahasiswa, tapi gua mikir status mahasiswa cuma sementara. Bentar, doang. Apalagi kalo gua lulus cepet gimana? 4 tahun, doang? Sampe-sampe ada angkatan atas yang sampe gak mau lulus karena di universitasnya megang jabatan tinggi di UKM atau di HIMA. That’s just temporary. Setelah lulus, jabatan lu hilang. Lu mulai dari nol lagi.

Gua itu pengen, secepatnya gua dapetin status gua yang permanen. 4 tahun terlalu lama untuk ngejar status yang “sementara” di organisasi universitas, gua ingin 4 tahun itu ngarahin gua ke status gua yang permanen. Soalnya gua pengin, umur 30 gua udah mapan, kalo bisa dari mulai 25 udah mapan. 20 kalo bisa. Hehe. Gua punya status permanen. Gua dikenal oleh orang-orang sebagai orang dengan status permanen itu. Gua juga mapan secara finansial, gak ngerepotin orang tua, lagi. Malahan gua udah mulai nraktirin bapak sama ibu. Yap. Menjadi mapan. Mungkin itulah yang disebut di akun-akun motivasi di instagram sebagai building an empire. Membangun kerajaan kehidupan gua.

screenshot_2016-11-11-13-22-12

Tapi, gua juga harus siap buat nanggung resiko-resiko kehidupan dalam proses pencarian kemapanan. Take out your self from your comfort zone isn’t easy as you think, right?

Mungkin, karena belom mapan, yang bikin gua minder buat deketin cewek. Gua gak punya identitas. Gua belom punya kehidupan. Soalnya, kalo nikah nanti gua yang traktir doi. Soalnya yang gua rasain sekarang adalah gua hidup sendiri aja boros banget. Beneran, gua itu boros banget. Beuh apalagi kalo punya cewek, pasti bakal double-boros. Nyari cewek yang ideal itu nanti aja pas udah mapan. Apa-apa pede. Kalo udah mapan kan enak, gua bisa ajakkin dia nonton bioskop. Tiap hari gua jabanin! Kalo dia laper, makan apa aja ayok. Makan yang mahal? Ayok! Mau makan apa? Dimana? Starbucks? Gua jabanin!

Eh, pas gua udah mapan.. ternyata Starbucks udah bangkrut. Kalah sama franchise toko minuman gua.

Wadaaw. Bisa jadi.. hehe.

Makanya yang terpenting sekarang adalah doing something yang ngarahin ke kemapanan itu. Status permanen, plus finansial. And the most important thing is.. kemapanan intimasi. Punya pasangan yang bikin nyaman, plus gua bisa menghidupi dia tanpa ada embel-embel “duit orang tua”.

reliabilyt
(effectivelogistics.net)

a-man-who-lacks-reliability-is-utterly-useless-quote-1

realibility
(pinterest.com)

 

Makasih udah baca, yak. Any comment about building my empire? Or, apa aksi lu sekarang buat ngarahin hidup lu ke jalur kemapanan lu?

Itu doang, sih. Sorry, topiknya agak serius. Kalo lu nyari jokes buat ketawa. Cek postingan sebelah.

Tapi jangan blog sebelah. Karena lebih lucu. Hehe.

chimpanse2

 

Advertisements

Resolusi “Gampang Tapi Mahal” 2017

Resolusi “Gampang Tapi Mahal” 2017

Untuk blog. 🙂

Ah, udah berapa lama yak gua gak ngeblog?

Ini pos pertama di taun 2017. Btw, gimana 2017? Udah pada dapet musibah belom?

Oh, udah. Apa musibahnya?

Ketiban Telolet? Waduh..

Seperti biasa. Biasanya awal taun itu bikin resolusi, dan gua juga punya resolusi. Gak mau kalah sama blog sebelah.

Resolusi gua taun 2017 sih gampang tapi mahal. Resolusi gua adalah 8 megapiksel.  Soalnya masa kamera hape gua cuma 3 megapiksel? Di saat orang lain sudah pada “Selfie Expert”, gua masih “Selfie Kebelet”.

Buat yang belom tau, “Selfie Expert” itu sebuah varian hape dari merk yang tidak disebutkan, karena kalo disebut jelas lu olang harus bayar, dong. Sebut saja merk-nya Oppa. Hape itu, kamera depan mencapai 16 megapiksel.

Sekali lagi, kamera depan. Iya, kamera depan. Dengan 16 megapiksel itu gua bisa liat jerawat gua dengan jelas. Komedo gak bisa sembunyi. Bahkan, bulu hidung yang tipis pun tak akan terlewat.

Mantap, yak.

Gua ulang lagi, resolusi gua gampang tapi mahal.

Semoga kamera belakang gua naek resolusi jadi 8 megapiksel. Kalo bisa sampe “Selfie Expert” atau bahkan “Perfect Selfie”*.

perfect-selfie
Youtube.com: Annie Marie. Sama-sama, bro. Gua udah ngasih bahan ke lu.. hehe. Siapin sabun, gih!

Sungguh resolusi yang bersahaja, yak?

*)Syarat dan ketentuan berlaku:

  • Gua harus ngumpulin duit dulu berapa juta, it means gua kagak makan dan harus megangin perut selama ngumpulin duit di kosan sambil meratapi nasib.
  • Plus ngumpulin ongkos transpor ke tukang konter, beli bahan bakar dari Pertamina.
  • Pertamina harus nyedot minyak dari Bumi, diolah, gak usah dijilat tapi harus dicelupin ke kendaraan.
  • Skills negosiasi yang mantep (baca: tawar menawar alias bargaining skills). Yang kita tau siapa ahlinya tawar menawar, yap.. ibu. Hehe.
  • Memilih hape yang tepat dan akurat, jangan kayak dulu ketipu tukang konter di dekat Pasar Ciputat, dekat rumah gua di Kuningan. Si tukang konter bilang kamera belakang 5 megapiksel, eh, nyatanya cuma 3 megapiksel. Bangkai, udang!
  • Dan terakhir.. pasangan yang mau diajak selfie nantinya. Tentunya, someone who had double opposite sex.

Udah, gitu, doang.

Ngomong-ngomong, apa nih resolusi lu-lu semua?

Semoga tercapai, yak..

Kaleidoskop Semester Satu

Kaleidoskop Semester Satu

Semester satu udah mau selesai, dan, saya mau evaluasi.

Saya banyak banget belajar di semester awal ini. Walaupun cuma lima bulan, tapi kerasanya bukan seperti lima bulan. Kerasanya kayak udah lama banget, kayak sekitar sembilan bulananlah.

Abis semester ini bisa ngelahirin satu bayi unyu.

Di awal-awal touchdown di Yogyakarta. Saya itu kelimpungan nyari-nyari teman. Berhubung nyari cewek yang mau jadi pacar saya, susah. Sampe udah ditargetin bakal dapat pacar akhir tahun 2016 biar liburan bisa diajak balik ke Kuningan, eh, malah frustasi.

Tapinya, alhamdulillah dapat teman-teman baru yang gokil. Gokil sekali keresahannya dan penderitaannya.

Ada Anak Pribumi asli Yogyakarta merapat nama daerah yang aneh yaitu Berbah, anak yang alumni Zenius tapi gagal masuk universitas pilihan satu, dan suka ngomong keras WALALALALA~.

Ada Perantau dari Kalimantan yang tiap presentasi gak jauh-jauh topiknya pasti perkosaan dan pembunuhan.

Ada Anak Batak yang nraktir mie ayam ketika ulang tahun tapi dengan syarat sambelnya dia yang ngasih ke mangkok kita, lima sendok pedasnya GAK KETULUNGAN.

Ada Anak Purwokerto yang cadel huruf H. Jaket Hoodie dibaca jaket Goodie.

Ada yang masih suka dibully tiap kuliah, tapi selalu dapet situasi yang menguntungkan untuk deket-deket sama cewek. Entah itu satu kelompok sama cewek-cewek cantik, duduknya selalu melipir-melipir cewek, dan juga tingkahnya pun kayak cewek. Jangan-jangan kelaminnya cewek?!

Tapi kampretnya yang benar-benar akrab seperti di atas itu laki-laki semua.

Kalo ada satu cewek yang masuk zona panas. Zona panas itu mencakup:

Cantiknya kayak Chelsea Islan, manisnya kayak selebgram Nisa An Nashr Yoewono, seksinya seseksi Amanda Cerny, senyumnya seasik Sheila Dara Aisha, pintar Bahasa Inggris kayak Gamila Arief, suaranya imut kayak Tiara Pangestika, kalo nyanyi pun bagus kayak Jasmine Addiko, cerdas dan pintar ngomong kayak Zoya Amirin, suka animasi Disney sama Pixar kayak Aniza Belle, geek film kayak Wilona Arieta, hobi nulis kayak Dewi Dee Lestari, dan lucu kayak Aci Resti.

Saya tembak, bungkus, lalu hidangkan selagi hangat.

Ntaps.

Saya pernah ngomongin zona panas itu ke adik saya di chatting Line. Dia ngerespons, “Itu mah terlalu sempurna.”

Dan saya mau tanya ke kalian.

Iya, gitu?

Kalo iya, masa sih?

Bisa aja di masa depan bisa ketemu cewek yang amiin, kayak di atas. Dan tentunya ditakdirkan untuk berjodoh dengan saya. AMIN.

(MUMPUNG MASIH 18 TAUN MAH NGAREP AJA DULU)

steve-jobs-mimpi
Steve Jobs bangga padamu, Nak.

Doom!

Selain itu, sifat pemalu saya sedikit menipis, saya mulai suka ngomong di depan orang, tapi kampretnya hawa nafsu saya malah meningkat.

Buat adek-adek kecil, yang baca dan belum ngerti, hawa nafsu itu nafsu makan. Rajin-rajin minum Sakatonik Liver, ya, dek.

Lalu, sedikit banyak berinteraksi dengan orang-orang asing, walaupun masih perlu skills yang harus ditingkatkan. Pernah waktu itu saking asingnya saya lagi nunggu bus TransJogja di halte, ada pasangan bule cipokan seenaknya.

Udah mah asing bulenya. Ngeliat orang cipokan juga asing banget. Saya pun cuma bisa mencipok hape saya sendiri.

Hate people pun agak berkurang, karena yang sebenarnya terjadi adalah saya terlalu sungkan untuk nyari orang yang nyaman diajak ngobrol. Pokoknya di waktu selanjutnya, saya harus terbuka dan jangan cuek lagi.

Dan selama disuruh presentasi di kelas, saya merasa ada peningkatan yang jauh banget dari presentasi saya ketika di SMA. Dan, saya kagum di kelas, banyak banget orang-orang yang bisa saya comot kelebihannya dalam presentasi, entah itu lucunya, cara ngomongnya, terus cara dia memilih topik apa yang harus diomongin.

Kayak teman saya tadi, topiknya pasti perkosaan sama pembunuhan.

Hobi lain juga terobati. Kayak nyobain openmic stand-up pertama di cafe. Terus, nyobain tampil stand-up di acara pelantikan ketua angkatan. Nonton stand-up comedy show secara langsung. Yang pertama yaitu Wang Sinawang, acara show yang diselenggarakan oleh Stand-Up Indo Jogja. Dan yang kedua itu menyaksikan komika dari alumni SUCI 5 KompasTV dalam rangkaian acara Study Tour Kompas TV di Grha Saba Pramana UGM. Ngeliat stand-up komedi itu pokoknya lebih asyik kalau secara langsung ternyata. Apalagi yang ngeliat ketika shooting KompasTV di UGM itu. Pokoknya, materinya, dan penampilan komikanya udah terasah banget. Feeling great, dan ketawanya.. ngakak sengakak-ngakaknya sampe lupa diri.

Selain itu, kesampean bikin blog baru pake nama sendiri. Postingannya juga udah lumayan banyak. Ini sih gampang, ya. Hehehe. Berhubung, alhamdulillah saya banyak waktu luang. Banyak waktu luang itu artinya sering bolos kuliah.

Hehehe.

UPSSS.

(SEMOGA ORANG TUA TIDAK MEMBACA INI)

Bikin pembelaan, ah. Walaupun sering bolos saya sekarang juga jadi sering baca buku dan bolak-balik perpus. Yang sering saya bolak-balikkin itu dua perpustakaan. Perpustakaan kota Yogyakarta sama Graha Tama Pustaka (Perpustakaan Daerah Yogyakarta yang termasuk perpustakaan besar di Asia Tenggara, wow, dong!).

Tapi saya juga pernah ke Perpustakaan UGM waktu nonton Stand-Up di Grha Saba Pramana karena lama nunggu, berhubung dekat, ke sini dulu (satu kali masuk langsung terkagum-kagum, karena cewek-cewek UGM mantap-mantap), dan jangan lupain perpustakaan kampus sendiri, UNY. Terakhir masuk ke perpustakaan pusat UNY nyoba-nyoba ke lantai tiga, didamprat sama bapak-bapak penjaga perpus gara-gara pake kaos doang dan sendal Baim.

Setelannya tidak mencerminkan mahasiswa, katanya.

Tapi masih untung, daripada setelannya malah mencerminkan Spiderman.

Takutnya malah disuruh nyelamatin dunia dari Demam Telolet.

Om Telolet Om!

demam-telolet-dunia

Okay, segitu saja, evaluasinya. Semoga semester berikutnya, lebih banyak hal-hal yang akan saya syukuri dan saya SYUKURIN!!

Do’akan UAS sukses dan IPK TEMBUS 2,0.

(TARGETNYA REALISTIS BANGET YAK?)

Apple Computers, Perusahaan yang Terwujud Berkat Acara si Bolang

Apple Computers, Perusahaan yang Terwujud Berkat Acara si Bolang

Saya pengin cerita tentang Steve Jobs, gara-gara saya habis baca buku Steve Jobs karangan Walter Isaacson.

Dikit aja, ceritanya.

Btw, lu udah pada kenal Steve Jobs?

Dia cukup terkenal, sih, saya jadi agak minder kalo ngomongin betapa terkenalnya dia, karena saya mah apa atuh, cuma mahasiswa psikologi di UI. Eh, ngarep.

Di UNY.

Iya, iya. Maaf. Masih gagal move on dari kegagalan SBMPTN 2016. Pokoknya, siap SBMPTN 2017!!!!

Siap gagal lagi.

Oke. Gini, saya jelasin.

Steve Jobs udah punya perusahaan yang dia bikin secara kebetulan karena waktu itu temannya, namanya Steve juga. Nama panjangnya Steve Wozniak. Kesamaan nama membuat dua orang menjadi akrab, kayak teman sekelas saya di kampus, bisa jadian karena namanya sama.

Padahal nama ceweknya juga sama dengan saya juga, tapi kenapa dia gak jadiannya sama saya?

Karena saya gak PDKT sama dia.

Oke, gak penting.

Steve Wozniak berhasil bikin komputer yang bagus, tapi dia orangnya kayak saya. Pemalu. Hopeless. Kentutnya berwujud gas. Komputer bagus yang baru dibuatnya malah mau dipamerin secara cuma-cuma di komunitas yang diikutinya, Klub Komputer Homebrew. Untung aja ada orang yang mata duitan kayak Steve Jobs.

steve-wozniak-dan-steve-jobs
Steve Wozniak dan Steve Jobs (pizzacomedy.com)

Percakapan bersejarah yang akan mengubah dunia pun dimulai..

“Gini, Steve, ya, gua juga Steve. Gak semua orang bisa ngerancang dan ngerakit komputer bagus kayak begini sendirian. Kenapa gak kita jual aja, Cuy?” tanya Steve J kepada Steve W. Biar asyik, saya singkat jadi J dan W. Asyik, kan?

“Anjay, mata duitan banget sih lu. Gua gak kepikiran mau ngejual ini semua.”

“Gua bukannya mata duitan. Tapi, gua suka acara Mata Lelaki yang di Trans 7 itu, by the way. Sekarang kok gak tayang lagi, ya?”

“Kan, udah diganti jadi acara Masih Dunia Lain, kan?”

“Intinya, gini. Gua gak bilang kita pasti bakal dapet duit dari ini semua. Tapi kita bakal punya petualangan yang menyenangkan.”

“Kita bakal jadi si Bocah Petualang gitu? Wow. Bolang si Bolang.. si Bocah Petualang~”

Steve J kesal karena sahabatnya ini malah becanda. “KITA BAKAL PUNYA PERUSAHAAAN!!” Sambil mengepalkan tangan dan kepalanya menatap langit.

“Lah, siapa yang ngajak becanda duluan ngomongin acara di Trans 7?”

Lalu Steve Jobs ngebayar orang yang dikenalnya, dia dari Atari (perusahaan komputer) buat ngegambar papan sirkuit dan nyetak ini sebanyak lima puluh lembar. Papan sirkuit itu bentuknya kayak begini nih..

papan-sirkuit
papan sirkuit

Saya juga baru tau, barusan habis searching. Saya kira dulu benda ini namanya “generator”, hehehe, cuma kepikiran aja gitu, tanpa tahu nama aslinya. Ternyata namanya keren juga, papan sirkuit.

Dan ternyata biaya produksi plus gaji orang tadi jatuhnya jatuh 1000 dollar (sekarang aja saya cek 1 dollar sama dengan sekitar hampir 14 ribu rupiah, berarti mereka harus ngumpulin uang 14 juta).

14 juta itu setara saya gak makan 14 bulan.

“Beuh, ini kita bisa dapat untung bersih 700 dollar (9,8 juta rupiah), Cuy. Setiap komputer kita jual 40 dollar (560 ribu rupiah).” jelas Steve Jobs, bersemangat.

“Gua gak yakin kita bisa jual ini semua. Masalahnya gua takut gak laku. Gua aja akhir-akhir ini cuma sering ngasih cek kosong doang ke bapak kos.” wajah Steve Wozniak ngenes.

“Kenapa lu ngasih dia cek kosong, Cuy?”

“Bapak kos gua gak punya pulpen, makanya dia gak bisa nulis nominalnya.”

“Kan, lu punya pulpen. Kenapa gak lu pinjemin pulpen punya lu?”

“Pake nanya. Cek kosong itu artinya, GAK PUNYA DUIT!!!”

Kemudian hening.

“Bolang si Bolang.. si Bocah Petualang~”

Kali ini Steve Jobs yang malah bercanda. Otomatis, Steve Wozniak ngambek. Kabur dan ngebanting pintu.

Steve Jobs langsung ngejar ngebujuk Steve Wozniak.

“Gini, Cuy, ayolah. Untuk sekali dalam hidup kita, ayo bikin perusahaan.”

Dan saat itulah Steve Wozniak jadi bersemangat.

Dia ngebayangin bakal bisa ngelakuinnya karena dua orang sahabat ngediriin perusahaan sendiri. “Ayo, apanya yang gak mungkin?” Steve Wozniak yang tadinya murung, lalu berbalik menatap Steve Jobs.

“Kita bakal jadi si Bolang!”

Lalu mereka berdua bernyanyi bersama. “Bolang si Bolang~ si Bocah Petualang~ Kuat kakinya seperti kaki kijang. Hap, hap. Hap, hap, hap, hap, hap.”

Perjuangan selanjutnya mereka ngumpulin uang untuk bayar produksinya.

Steve Wozniak ngejual kalkulator HP  (ini bukan singkatan dari handphone, tapi nama perusahaan, yaitu Hewlett-Packard) seharga 65 dollar (itu setara 9,1 ribu rupiah. Anjir, kalkulator zaman dulu mahal, ya) dan dapet bencana besar karena kena tipu. Yang beli kalkulatornya ngebayar cuma separo.

Lagi susah kena tipu pula.

Dan Steve Jobs, yang dia punya cuma mobil VW, karena ngerasa mobilnya jelek Mobilnya nembak cewek paling populer di kampus yang cantik terus ditolak. Gak ada pilihan lain, dia jual.

Ya, Steve Jobs berhasil ngejual VW itu seharga 1500 dollar. Bentar saya ngitung dulu pake kalkulator. Setara 21 juta. Untungnya juga dia punya tabungan sebesar 18 juta yang bisa dipake buat modal usaha, ngedesain produknya dan rencana ke depannya.

Setelah itu Jobs dan Woz mikirin nama perusahaannya apa.

Kebetulan waktu itu Steve Jobs habis mengunjungi perkebunan buah-buahan milik temannya, All One Farm, dan habis memanen apel gitu.

Habis dari sana, Jobs dijemput Woz di bandara. Selama perjalanan dari Bandara ke rumah mereka di Los Altos, mereka ngobrol untuk ngediskusiin nama perusahaan komputer pribadi baru mereka.

“Gimana kalo nama perusahaannya Matrix?” tanya Steve Wozniak.

“Engga. Matriks nantinya yang anak IPS frustasi soalnya mereka selalu gagal dalam materi matematika.”

“Gimana, kalo.. Executek?”

“Jelek banget.”

Sampe satu hari mereka gak nemu nama yang bagus. Dan paginya Jobs nelpon Steve Wozniak. “Halo?”

“Iya.” dengan suara unyu baru bangun tidur.

“Gini, Steve, ya, gua juga Steve.”

“Panggil aja gua Woz, ah, ribet amat.”

“Oke, Woz.”

“Ya?”

“Kemarin, kan, gua abis dari kebun buah.”

“Yep.”

“Dan sekarang gua juga lagi diet buah.”

“Terus?”

“Gimana kalo kita namain perusahaan baru kita ini.. Apple Computers.”

Steve Wozniak diam.

“Kalo gak ada nama lain yang kepikiran di otak lu sampe besok. Fix. Apple Computers. Gimana?” Steve Jobs memberi penekanan.

“……………..”

“Woz?”

“Maaf, nomor yang Anda hubungi sedang tidak aktif. Cobalah beberapa abad lagi.”

“Woz?” Steve bingung.

Tiba-tiba  terdengar suara keras sekali, “Terserah lu!!!”

Dan menurut saya nama Apple Computers itu pilihan yang cerdas, kreatif, dan itu menarik.

Sampe-sampe CEO mereka nantinya yang bernama Mike Markkula berkomentar juga. “Gila. Apple Computers itu gak masuk akal. Ada ‘Apple’. Ada ‘Computer’. Bikin otak lu gak berhenti mikirin itu. Sama sekali kagak cocok!”

Malahan sekarang ada penyanyi Jepang Pikotaro sukses bikin tren lagu yang begini, “I have a pen.. I have an apple. Uggh. Apple Pen.”

piko-taro-ppap
itechpost.com

Itu terinspirasi dari Steve Jobs.

Ya, Steve Jobs, adalah seorang pendiri perusahaan besar di bidang teknologi yang sekarang kita tau produknya udah banyak, dari hape layar sentuh pertama di dunia, iPhone. Laptop keren, Macintosh. Komputer yang memulai semua orang jadi pengin beli komputer, Apple Computers. Toko lagu yang membangkitkan industri musik, iTunes. Tablet kece, iPad. Tempat penyimpanan data di internet, iCloud. Serta buah-buahan, yaitu.. Apple.

Gitu, doang, sih yang pengin saya ceritain.

o~(-.-)7

(*)Berdasarkan kisah nyata persahabatan Steve Jobs dan Steve Wozniak

(**)Tentang beberapa acara di Trans 7 yang disebutkan di atas, sebenarnya nyata, namun tidak terjadi terhadap obrolan Steve Jobs dan Steve Wozniak karena waktu mereka ngobrolin itu Trans 7 belum ada. Hanya becandaan.

(***)Kalo ada cowok jelek yang merasa berhasil dapetin cewek populer di kampus, good job, buddy. Asumsi saya salah berarti. Hebat juga ya, lu, gimana caranya?

The Most Beautiful Way to Die in the World

The Most Beautiful Way to Die in the World

 

Semua manusia punya rasa takut.

Fear.

Menurut Caroll Izard, yang nulis buku The Psychology of Emotions (1991), takut merupakan salah satu emosi dasar manusia yang bisa dilihat dengan jelas oleh indera penglihatan. Walaupun ketika takut gak diomongin secara langsung, kayak begini, “Eh, gua takut nih sama dosen itu, dia killer abis! Masa ke kampus bukan bawa laptop, tapi malah bawa racun tidur! Ngantuk abis deh pas dia ngajar. Killer, banget, kan?”

Karena kalau diomongin dapat membahayakan kelangsungan hidup, apalagi ketika diomongin keras-keras dan dosennya tepat berada di depan lu, melototin lu sambil bawa tembakan yang diarahin tepat ke jidat lu.

Boom.

Jelas, lah.. takut ini bentuk ekspresi nonverbal yang gak usah diomongin juga keliatan.

Tapi apa sih penyebab takut itu?

Ternyata, apa yang menyebabkan takut adalah karena pandangan kita sendiri. Persepsi sendiri. Ketika kita memandang sesuatu, bisa benda ataupun situasi, dan sesuatu tersebut tidak kita sukai, dan kita harus hadapi, MAU TIDAK MAU. (Lihat: Wikipedia)

Yoi, coz kalau situasi atau sesuatu itu kita gak suka, dan gak perlu kita hadapin. Kita cenderung biasa aja. Contohnya, waktu SD kita gak takut sama dosen.

Karena waktu SD, kita gak tahu apa dosen, yang kita tahu hanyalah bel pulang dan main.

YEAH !!!

Nah, kalo mahasiswa, beuh, konotasi “dosen” agak menakutkan. Apalagi dosen yang tepat berada di depan lu, melototin lu sambil bawa tembakan yang diarahkan tepat ke… pantat lu.

Hmm.

Apa yang bikin lu takut?

o~(-.-)7

Suatu Malam Minggu yang mampus, hujan-hujan unyu. Saya nongkrong sambil berbincang sama someone yang selalu bercerita tentang hal-hal dramatis dan jalan pikirannya yang selalu kontra, ya, semacam, melawan opini publik dan sering memberi pengetahuan yang berguna bagi saya, Bang Hadi. Malam itu agak berbeda.

Perbincangan itu terjadi di Warung Burjo langganan kami berdua kalau nongkrong. Saya yang sembari makan mie rebus bukan tante (Baca: Tanpa Telor), ya, berarti pake telor, dong.. walaupun berharap pakai tante asli, sebenarnya. Bang Hadi yang cuma ngerokok, doang, campur teh manis. Lalu perjalanan kuliner saya berlanjut, gadoin kerupuk–di saat orang-orang nongkrong pakai vapor dan ngelakuin something yang keren, seperti bikin asap bulet dari asap yang dikeluarin vapor–yang kata Bang Hadi, nambulin kerupuk adalah makanan yang paling gak keren dimakan ketika nongkrong. Bodo amat. I love kerupuk. Awalnya hanya ngebahas topik-topik ringan, yang kala itu diselingi dengan orang asing berkulit hitam yang gak tau jalan pikirannya seperti apa, pakai baju merah dan celana pendek, meminta sebatang rokok kepada Bang Hadi. Bang Hadi ngasih satu, eh, kami ngobrol lagi, dia balik lagi, minta satu lagi rokok. Gila nih, orang.

Setelah kejadian aneh tersebut, obrolan melebar menuju topik yang berat.

Topik yang berat itu kayak gimana?

Kita berdua ngomongin situasi yang betul-betul semua manusia bakal hadapin dan sangat menakutkan.

Mati. Kematian. Death. Mampus.

Berat, tapi menarik. Tapi mari bikin ringan. Hehehe.

Takut? Yaiyalah!

Jujur, saya adalah salah satu orang yang takut mati. Apalagi ngebayangin, gimana saya mati, nantinya, rasanya gimana, sesak napasnya gimana, sakaratul maut atau enggak, apakah orang-orang bakal nguburin saya atau enggak, orang-orang bakal ngerasa kehilangan ketika saya mati, atau malahan ketika saya mati orang-orang malah party kegirangan?

Gara-gara pas saya meninggal, kelas lagi kosong.

Iya, kan, kalo kelas kosong, orang-orang suka pada rame.

Hufft.. 😦

Dan, Bang Hadi, punya pandangan yang menarik soal kematian. Dia gak takut mati. Dan dia gak butuh dikenang sehabis dia mati.

Dahi saya mengernyit. Kerupuk yang lagi saya makanin, udah habis separuh.

Anjir. Orang macam apa lu ini?!!

Dia menjelaskan…

Kita harus menyingkirkan dulu faktor eksternal penyebab kematian, seperti ditabrak mobil, atau ada bencana alam. Anggap saja, kalau kita menjaga kesehatan dan daya tahan tubuh dari penyakit, kita bisa hidup sampai rentang usia rata-rata manusia sekarang hidup. Ya, sekitar sampai 60-80 tahun. Jadi, jangan bikin statement, “Ah, bisa aja lu lagi jalan kaki tiba-tiba ada something yang jatuh ke kepala, lu.” Itu yang membuat kita makin parno pada kematian. Kita singkirkan dulu, supaya kadar ketakutan kepada mati menjadi berkurang. Anggap saja, kita hidup sampai tua, sampai tahap dimana menurut Carl Gustav Jung, “Kita Butuh Tuhan.” Yap. It’s tobat time, baby!

Anjay..

Dari sini semakin jelas, gimana, kadar takut mati kalian udah semakin berkurang, kah?

Kedua, mati menawarkan ketidakpastian. Dari awal sudah dijelasin, kita takut karena kita enggak suka. Dan kenapa kita gak suka, karena hal tersebut tidak pasti. Kita gak suka sama yang gak pasti, contoh, kalo lu jadi cowok dan ngajak ngechat cewek yang lu suka, itu deg-degan nungguin balesannya itu gak enak. Karena alasan dia kenapa lama bales chat itu gak pasti. Gara-gara gak pasti, kita cenderung takut, dan membuat alasan-alasan sinting, kayak ceweknya gak suka sama lu atau dia gak punya kuota karena dia sebenarnya sedang bangkrut bapaknya sakit tangannya dimakan buaya atau apalah. Padahal, mah, kalo dipikir pakai logika, sedih juga sih, kok dia bisa-bisanya mengabaikan chat saya, emangnya dia siapa, akan saya racunin minumannya biasa aja.

Iya, sekarang pakai logika, mati itu enggak pasti, karena kita gak tahu kapan waktunya tiba, dan mikirin rasanya cara kita mati. Gak enak, kan? Karena dibayangin kita mati itu rasanya gak enak, semuanya gara-gara film-film dan sinetron sialan yang mencoba mencuci otak dengan adegan-adegan ekstrim yang seolah-olah mati adalah hal yang sakit dan menyedihkan. Coba.. bikin kematian jadi sesuatu yang pasti, maka kadar ketakutan akan kematian akan semakin berkurang. Yoi, kita setel kapan waktunya kita mati dan cara mati apa yang ingin kita rasain oleh diri kita sendiri.

Apakah saya mengajarkan untuk bunuh diri? Iya. Hehehe.

Cuy, untuk ngomongin kayak beginian dengan lucu, kita harus menyingkirkan sejenak nilai-nilai moral yang ada di sekeliling kita. Dan anggap, bunuh diri itu something yang positif. Lu bunuh diri bukan karena lu desperate sama kehidupan lu yang kacau, tapi lu bunuh diri karena lu terlalu bahagia di dunia ini dan memutuskan untuk memberi kebahagiaan kepada orang lain di saat lu meninggal.

Bikinlah cara bunuh diri yang bikin orang terkagum-kagum.

Kalo udah begini, mati menjadi hal yang menyenangkan. Kayak lagi ngerencanain suatu acara. Kita tahu tanggal mainnya, dan gimana cara bikin penonton senang. Yoi. Mari kita mulai berbicara tentang rencana terbaik how the way I die.

How the way we die.

Enaknya, mau mati kaya gimana, nih? 🙂

Hal pertama yang ada di benak saya untuk planning-nya, hindari cara mati yang konyol.

Oke, mari kita kumpulkan kemungkinan-kemungkinan penyebab lu mati secara konyol. Mati karena keselek kerupuk? Gak asik banget mati gara-gara kerupuk! Apalagi kerupuknya kerupuk yang warna putih itu. Udah serasi banget sama kain kafan. Terus apalagi, mati karena mabok lem? Ini aneh. Atau, mati karena terlalu ngakak tertawa? Ini cara mati yang banyak orang pasti bakal tertawa ketika lu mati. Dikiranya lu lagi becanda, njirr!

Kedua, matilah dengan cara mati yang paling keren. Saya udah cari di gugel, anjay, ketemu dua link ini.

http://bangka.tribunnews.com/2016/01/24/beginilah-cara-mati-paling-keren

http://kotak-isi.blogspot.co.id/2012/03/cara-cara-paling-keren-buat-bunuh-diri.html

Link yang pertama masih terlalu mainstream. Link yang kedua itu agak kocak dan terlalu frontal. Dilengkapi gambar ilustrasi cara bunuh diri yang tepat. Keren dan makin scroll down makin aneh. Enjoy.

Oh, iya, kenapa saya bilang link yang pertama itu mainstream, ini nyambung sama alasan Bang Hadi dia gak terlalu mau setelah mati dia dikenang banyak orang. Dia ngambil contoh Martin Luther King. Tokoh yang memperjuangkan persamaan hak atas kulit hitam dan kulit putih di Amerika Serikat. Selama dia hidup, hidupnya menderita. Dia diejek, dicaci maki, dan iya juga sih, saya pernah liat di film Selma, film biografi tentang Martin, biasanya kalo datang ke rumah itu untuk istirahat, ini masih aja ada orang-orang yang ngegangguin. Bayangin, gak tenang banget. Pokoknya hidupnya gak bahagia. Tapi setelah dia mati, ide-ide perjuangannya baru terasa. Dan, barulah dia dikenang. Dan ketika sudah mati, apakah Martin Luther King ngerasain kalo orang-orang di dunia memuji dia? Engga, karena udah mati! Ibaratnya, hubungan dunia dengan kalo kita mati udah putus. Tugas, udah selesai. Lalu, buat apa bikin kita dikenang tapi kita gak bahagia? Itu salah satu hal yang egois, ya. Iya, juga, saya jadi salut sama mereka yang  bisa mengorbankan keegoisannya. Kalo saya, hmm.. kadar egois-nya gede banget. Mikirinnya diri sendiri melulu.

Coba lu baca dulu dan resapi link yang pertama, bukan cara matinya yang keren, tapi nilai-nilai moralnya yang bikin keren kayak mati sesudah bayar semua hutang, mati pas lagi tidur, dan mati dalam dekapan istri. Itu maksudnya apaan sih, mati kok dalam dekapan istri? Romantis, sih, tapi kan itu nantinya bikin istri kita ngerasa bersalah, dong?!!

Menurut saya itu semua kalah keren. Karena saya cari cara mati yang keren.

Bang Hadi punya cara mati yang keren menurut dia, gini, “Lu terbang pakai roket dan orang-orang nontonin ketika proses peluncuran roket lu, dan ketika roket udah menjulang tinggi di langit roketnya meledak. Tubuh lu mencar kemana-mana… tapi tubuh lu bercahaya, layaknya kembang api di Tahun Baru..”

Jujur, ini keren, saya terharu. Entah kenapa, something yang meledak, yang menggelegar, yang pecah itu bikin saya terkagum-kagum. Apalagi setelah roket itu meledak dan bikin seperti kembang api, dan orang-orang yang riuh karena kegirangan dan kagum itu selalu bikin saya ngerasa menakjubkan, feeling great. Sorak sorai tepuk tangan, teriakan, siulan, semua orang bahagia.

Inget, di sini beda sama bom bunuh diri yang dilakukan kebanyakan teroris. Itu gak keren, masa mau bunuh diri harus ikut orang lain, cemen. Bunuh diri itu sendirian, gak nimbulin korban.

Yoi.

Gak mau kalah, saya juga punya. “Mati di luar angkasa juga keren. Jadi gua terbang ke luar angkasa. Gua ngeluarin diri dari roket, gak pakai helm oksigen, dan tubuh gua melayang-layang kemana-mana di luar angkasa. Abadi… forever. Tak terbatas di luar angkasa. Tenang. Sepi. Gak ada suara. Gak ada udara. Malahan gua bisa jadi asteroid, atau benda langit, dan bikin orbit sendiri. Lalu jadi planet baru.”

Keren..

Saya belum selesai, Cuy, ada kemungkinan keren yang lain, “Tubuh gua yang melayang-layang tadi jadi komet. Dan kometnya balik lagi ke bumi, meledak di atmosfer. BLAAARRRR. Hujan meteor.. bercahaya. The Most Beautiful Way to Die in the World..

Yeaaa..

The Most Beautiful Way to Die in the World.

Pas mau terjun dari roket, teriak-teriak seolah menemukan kebebasan..

“GOOD BYE EVERYBOOOOOADY!!!!!!

I’M

DYIIIIINNNNNGGGGG!!!”

KABOOOMMMMMMMMMMMMMM …

DUARRRR!!!

CIIIIIIIUUUUUU..

DARRRRRRRRRRRRRRRRRRRRRRRRR !!!

wallhaven-103941
Epic.

Itu yang cara Bang Hadi..

Kalo yang cara saya, pas terjun dari roket…

Belum sempat teriak-teriak…

Udah mati…

Kehabisan napas…

Dan mulai melayang-layang di udara…

Beberapa taun kemudian baru jadi komet..

Masuk ke atmosfir bumi..

Dan meledak..

Pfffhhh..

Debu. Doang.

o~(-.-)7

I don’t get why people are sad at funerals. If you really love the deceased, you should be happy because they’re not suffering anymore. -Pio (My Sociology Teacher at Zenius)

(*) Bang Hadi‘s mind is always make me crazy, go watch his blog at riaksungai.wordpress.com

What Would Dory Do?

Hank The Septopus: What is it with you and ruining my plans? Listen to me, I have one goal in my life. One! And it’s so..

Dory The Short-Term Memory Loss Sufferer: No, you listen to me. What is so great about plans?

I never had a plan! Did I plan to lose my parents? No.

Did I plan to find Marlin? No. Did you and I plan to meet? Wait. Did We?

Hank The Septopus: Are you almost done?

Dory The Short-Term Memory Loss Sufferer: Well, I don’t think we did. And that’s because the best things happen by chance. because that’s life and that’s you being with me out in the ocean not safe in some stupid glass box.

Hank The Septopus: Can I say something?

Dory The Short-Term Memory Loss Sufferer: I’m not done!

PDKT Via Chat Kayak Pengin Boker di Malam Hari

Malam-malam, saya lagi asyik dengerin musik di web Joox, sembari baca komik Zero Gravitty Comic Japan-nya Roger Dahl. Ntaps..

Tiba-tiba perut mencicit. Ada sesuatu yang ingin keluar. Memberontak.

Tapi saya tahan, soalnya males, ngebayangin, keluar dari kamar kosan, toilet di luar, gelap, cuma ada pencahayaan satu lampu bohlam, redup, warna oranye kelam gitu, nanti kalau tiba-tiba ada kuntilanak menyergap berabe, karena di toilet gak bisa baca Ayat Kursi.

Keluar cuma kutangan doang, pake celana pendek, angin malam pasti bikin bulu kuduk merinding dan badan menggigil. Nyampe di jamban, nongkrong, pasti ngelamun, gak ada kerjaan, nanti kesurupan, mana hape lagi di-charge, mau bawa laptop ke toilet sembari internetan di sana juga terlalu gede laptopnya, mau ditaro dimana coba nantinya, gak ada meja, mana toilet jongkok, mau ditaro dibawah nanti misalnya kesiram air mampus empat tahun tanpa laptop harus ngewarnet terus kalo ada tugas kuliah.

Tapi rasanya gak enak, lagi asyik-asyik dengerin musik, kenikmatan meresapi lagunya jadi sedikit ternodai. Membaca pun gak sinkron. Ah, tapi mager banget buat keluarnya! Bodo amatlah, nanti juga hilang sendiri unjuk rasa usus ini. Sebentar, doang, hilang, tapi pas kepikiran lagi, semacam lirik lagunya “Starving” Hailee Stainfeld, “The more that I know you, the more that I want to..

hailee-steinfeld
vevo.com

Lama-lama makin menjadi dan malah makin keladi. Ususnya bergemetar, mulai keluar racun-racun asap dari saklar tubuh. Pretttt. Saling sahut menyahut. Ngeganggu sistem saraf pusat dan saraf tepi lalu menjalar ke motorik, deh, jadinya. Lagu “Starving“, makin menjadi-jadi, “By the way, right away, you do things to my body..

Tubuh mulai menari-nari, berdansa-dansa, menggeliat gak mau diam, di atas kasur, tadinya rapih, sekarang jadi berantakan. Hidup yang tadinya berantakan, jadi tambah berantakan.

Ah, kampreeetttt. Ini bikin saya tidak nyaman. Tapi kemageran selalu menjadi kemageran. “I should just walk away, but I can’t move my feet..

Eits, karena kayak ada yang mau keluar. “Something’s inside me changed..

Saya pun memaksakan diri untuk keluar dari belenggu ini. Oke, fix, kesadaran udah di ujung batas. Ego udah gak mikir lagi, daripada belepotan entar males ngebersihinnya.

Mau keluar pintu kamar, nyari-nyari gembok dulu karena nanti takut ada maling. Euh, gemboknya kagak ada lagi, ini udah di ujung tanduk. “Shit that scares me.. and things that scare me…” Ketika lagi dibutuhin, barang selalu tiba-tiba menghilang.

Perjuangan tak sampai disitu, baru aja nyebrang dari kosan ke luar, angin buru-buru nyerbu aja menusuk punggung, rusuk juga rasanya macam dicubit. Punuk dan leher garing tertiup udara malam. Sumpah, dinginnya krenyes banget.

Berjalan beberapa langkah dan ngeliat pintu toilet dari kejauhan, rasanya pengin balik lagi aja terus maksain diri buat tidur dan melupakan semua kejadian “unjuk rasa” ini. Namun, sepertinya kepalang kepergok keliatan sama jamban yang udah melongo menantikan seorang penyanyi untuk manggung di atasnya. Penonton nampaknya tak mau dikecewakan.

Tanpa ragu-ragu, rasanya ini “Don’t need no butterflies when you give me the whole damn zoo..” saya mengeluarkan semuanya. Mencurahkannya. Muntah semuanya. “You know how just to make, my heart beat faster, emotional earthquake, bring on disaster..

Setelah itu, bengong sebentar. “I was so much younger..

Lega sekali.

Fufufu. Fiuh. Huh.

Setelah menyucikan diri, beranjak bangun, saya merasa, akhirnya saya bisa tidur dengan nyenyak. Menutup pintu toilet dengan bangga.

hailey-steinfeld-starving-lyric-video-compressed
idolator.com

Namun, terbersit bayangan analogi. Kok, rasanya insiden boker “at the night” ini kayak mau deketin cewek, via chatting, obviously, karena deketin cewek via face-to-face masih dalam tahap kontruksi atau “prototype” 🙂.

Ternyata kayak pengin BAB di malam hari, Cuy, yang kalo gak memulai chattingan rasanya gak bisa tidur semalaman, dan kalo udah ngobrol berdua apalagi sampai tahap nelpon, rasanya bisa tidur tanpa beban.

Pertama, “The more that I know you, the more that I want to..

Tahap stalking. Kepo. Nyari tahu sosmednya apa, kalo udah tahu sosmednya, nyari tahu postingannya apa aja. Makin tahu kesukaan dia makin pengin dan menggebu-gebu saya pengin mulai ajak ngobrol, dari mulai jawaban-jawabannya di ask.fm, bio instagramnya yang bikin gemes, makin tahu selera humornya cuma dari tweet-tweet dan captionnya, makin pengin nyubit-nyubit gemes.

Pas ngeliat foto dia di instagramnya kok unyu banget, “By the way, right away, you do things to my body..” saya gak bisa berkata-kata apa-apa. Nikmat mana yang kau dustakan, Cuy.

Dan “the winter is coming“, ketika di kampus, dia gak sengaja lewat di depan saya, waktu seakan berjalan lebih lambat, jarum jam berdenting-denting-denting-tang-ting-tung-teng-tong, harusnya nyapa, atau apa, kek, ngomong, basa-basi, basi ngepet atau apalah. “I should just walk away, but I can’t move my feet..

Gak bisa gerak. Ternyata dia Kuntilanak.

Lalu tiba-tiba, “Something’s inside me changed..come on, now or never. Maksain diri buat ngomong, iya, saya maksain, tapi.. ketika dia udah gak ada di depan wajah, alias, udah di rumah, berbekal hape, dan aplikasi chatting, whatsapp.

Hehehe.

Hehe.

He.

😦

Shit that scares me.. and things that scare me…” untuk basa-basi di chatting online doang, juga deg-deg-an. Gak berani memulai. Minta saran ke teman cewek, lalu mulai berani.

Don’t need no butterflies when you give me the whole damn zoo..” ketika chattingan dengan dia berasa ngalir-ngalir-ngalir, lama-lama-lama, ngomongin semuanya yang kita suka, cuma berdua, gak ada orang lain di dunia ini.

Tapi ada saatnya mandeg, ketika dia lama gak bales. “You know how just to make, my heart beat faster, emotional earthquake, bring on disaster..” Satu jam, dua jam, lama banget, sampe tiga hari-empat hari. Entahlah.

Eh, satu saat, hape bunyi dan ternyata dia yang nge-chat duluan, di fase ini, saya bengong sebentar, dan merasa, “I was so much younger..

Dan sampe disitu, si dia ternyata ngasih tahu kalau dia gak mau lagi chattingan sama saya karena dia menyangka kalo saya adalah orang asing yang belum bertemu dengannya.

I didn’t know that I was starving til’ I tasted you.. and I was not so much younger..

Dan dia, nolak, lu, via chat.

Itu ibarat pengin boker di malam hari, lu udah keluar dan masuk kamar mandi, eh, bokernya masuk lagi ke usus besar, usus halus, usus dua belas jari, ke pankreas, ke hati, ke lambung, kerongkongan, dan mulut, lalu jadi lagi makanan. Aneh, banget.

Makanan itu dimakan lagi.

Njrit.

Oh, analogi yang menyakitkan.

Sampai saat ini saya masih merasa janggal, awalnya mengalir dengan enak, tapi mungkin setelah tiga hari, empat hari, chat-nya udah dihapus terus saya mulai lagi, terlihat seperti orang yang asing.

Sampai saat ini rasanya tidur saya masih kurang nyenyak, karena.. “I didn’t know that I was starving..

tapi.. “til’ I tasted you..“-nya masih belum terwujud. Ngegantung kayak jemuran yang belum diangkat. Belum disetrika. Belum dibeli. Ternyata jemuran tetangga.

Udah gitu, doang, terakhir, saya ingin memberi pertanyaan untuk didiskusikan:

Gimana, analoginya bagus, kan?

Enggak, darimana bagusnya! analoginya bikin nyeri. Sakit!

(*)Terima kasih untuk Hailee Steinfeld, by the way, lagu “Starving“-nya asyik, tapi pas saya nyanyiin di kampus ada teman saya yang nyangka kalo itu lagunya Ariana Grande.

(**)Duh, Gusti.