Baru Aja Mulai Jadi Mahasiswa dan BOOM

Thriller Psikologis #4: Gak berani deketin cewek yang ditaksir.

Baru aja mulai jadi mahasiswa dan boom.

Jadi ketika TM Ospek, I see a girl who has a cute face and her hairstyle is so messy and sweet.

Sorenya, at one moment, saya lihat dia, ketika saya lagi ngambil jas almamater. Dia berjalan di depan saya, tapi saya lihat kakinya terluka, diplester plus perban. Jalannya juga sedikit cingkut. Dia juga ngambil jas almamater juga ternyata. Oh, my gut, pengin saya nanyain kenapa itu kakinya kok bisa gitu sekalian modus kenalan. But, why, alam bawah sadar ini terlalu mengontrol dan mengekang perasaan ini untuk timbul. Sometimes, saya iri sama orang yang gampang banget buat modus ke cewek, kenalan sama cewek, terus pacaran sama cewek. Ngajak cewek becanda dengan mudahnya. Ngajak cewek untuk masuk ke dunianya dan asyik ngobrol berdua.

Mulai saat itu, saya sayang sama dia. Yes, because her cute face, tapi saat itu, saya sayang sama dia karena prihatin lihat kakinya luka.

Kenapa kamu jadi orang terlalu jaim, Fau, bahkan untuk suka sama cewek dan nunjukkin perhatian ke seorang cewek, sayang sama cewek, masih aja ditahan-tahan?

Dia berjalan menuju motornya, lalu beranjak pulang.

Pas pulang, saya ngecek grup chat fakultas di Line. I know her name and I still remembered. Yaiyalah, biasanya kalo naksir orang walaupun sekelebat langsung hapal namanya. Saya add Line-nya. Sampe sekarang saya ngetik ini saya belum ajak chat dia.

Sore kemarin, tiba-tiba saya kepikiran buat searching via Google, nemuin twitter Hima Prodinya dia dan ketemu akun twitternya. Lalu link ke profil Instagramnya dia pun ada. I look her photos.

Then, I remember, I open my whatsapp and her number is in a grup chat. I look at her contact and she’s online.

Perasaan untuk memulai suatu obrolan chatting semakin menggebu-gebu.

Sampe akhirnya saya sadar, saya udah stalking terlalu jauh, sampe segitunya.

Berdasar pengalaman, ujung-ujungnya gak berani mulai chatting, gak berani deketin, dan adanya cuma ada di kepala doang.

Sampe malem, saya cuma lihat dia online atau enggak. Satu menit berani tapi kepikiran, ah, takut ganggu, takut dia udah ngantuk, takut dia laki-laki. Bla.. bla.. blah..

Terus aja gitu sampe Kuningan, Jawa Barat jadi kabupaten terkenal di Indonesia.

Lalu, lebih memilih menghindari masalah dan tidur.

Dasar plegmatis. Kepribadianmu terlalu memilih hidup yang damai.

Saya berjanji akan menuntaskan masalah ini secepatnya.

Advertisements

Tanggal TUA

Kemarin, sama hari Jum’at, lupa gak nulis di sini.

Thriller psikologis #3: Tanggal tua.

Mulai kemarin, isi dompet udah satu lembar. Warna ijo. 20 ribu. Dipake buat makan dua kali abis.

Makan hari ini ngenes. Untungnya masih ada sisa-sisa duit recehan yang saya kumpulin, kalo misalnya ada uang kembalian yang receh disimpan di samping tempat tidur. Ternyata cukup buat tiga kali makan. Alhamdulillah.

Tapi, rada gak enak juga ngasih uang recehan pas bayar ke Aa Burjo-nya, ketika bayarnya minta maaf. “Maaf, ya, mas, bayarnya recehan. Hehehe.”

“Gak apa-apa, kok.”

Gak apa-apa tapi saya tiba-tiba di-smackdown dari belakang.

Pas bayar pake recehan juga suka takut. Mau bayar kan pasti dicek dulu, dihitung duitnya berapa, takut recehannya ada yang hilang satu kan berabe. Walaupun di rumah udah dipastikan pas segitu, tapi pas nyampe kasir, beberapa kali pengalaman, suka tiba-tiba kabur.

Kampretnya, udah dua kali, saya ngecek Warung Burjo “Susuganan” yang paling dekat ke kosan, hari ini tutup. Kemana, ya, yang punya? Apakah mereka pulang kampung? Kok saya gak diajak?

Jadinya makan di Warung Burjo yang dekat dengan jembatan Gajah Wong itu. Namanya saya lupa, gak lihat, karena baru dua kali makan disitu, tadi pagi dan tadi siang. Lumayan asyik, biasanya kan kalo warung burjo itu hiburan yang disediakan itu satu TV. Biasanya di pojokkan dan di taro di atas dinding. Kalo burjo yang satu ini hiburannya pakai musik. Untungnya, bukan dangdut. Yang punya ternyata sekelompok anak muda, ya, karena saya gak hobi dangdut. Bukan gak suka, ya, karena banyak kok lagu dangdut yang asyik menurut saya. Yang diputar adalah lagu-lagu pop semacam lagu Tiket – Hanya Kamu Yang Bisa, Hello – Dua Cincin, yang kayak gitulah.

Selain itu, pelayannya juga ada anak muda banget. Masih SD malah. Yang nganterin nasi telor ke saya ternyata anak kecil. Wah hebat. Gemesin. Pengin nyubit. Sini sama Om.

Hari Jum’at, dan kemarin, saya jadi tumor, tukang molor. Habis nonton openmic (yang gak dibarengi dengan saya openmic, masih berkutat dengan masalah self-confidence dan jaim). Lalu kemarin sudah mengikuti Orientasi Tutorial PAI untuk matkul PAI yang lumayan bikin ngantuk pembicaranya. Tutorial PAI ini semacam berkelompok untuk nantinya ditutorin sama satu orang kating di luar jam kuliah. Walaupun Non-SKS tapi ini akan mempengaruhi prosentasi buat nilai matkul PAI. Hadeuh, nambah-nambah kegiatan aja nih. *kemudian digeplak sama Malaikat Roqib dan Atid*

Dan kemarin, hari Sabtu, saya juga hadir di B2MP, Bincang-Bincang Mahasiswa Prestatif bersama CES Jogja. Ya, semacam diskusi bareng alumni kating yang sudah berpengalaman di bidang kepenulisan ilmiah. Bang Ridwan, salah satu pembicaranya, pernah lolos dua tahap PIMNAS (Pekan Ilmiah Mahasiswa Nasional) untuk PKM Penelitiannya. Lumayan, lho, itu. PKM itu Program Kreativitas Mahasiswa yang diselenggarakan oleh Dikti. Jadi PKM itu intinya wadah untuk menyalurkan ide-ide gila mahasiswa. Tapi seleksinya berat, untuk sekedar dibiayai saja itu prosesnya memakan waktu dan tenaga yang banyak. Katanya sih gitu. Dan PKM itu banyak jenisnya, bukan cuma penelitian, ada kewirausahaan, karya tulis, dan lain-lain. Jadi, apa yang saya dapatkan ketika diskusi B2MP kemarin? Bakal saya bedain deh untuk satu postingan khusus.

Gak kerasa udah maghrib, sholat dulu, gengs.

Ini Masalah Eksistensi Diri

Mau agak sombong dikit.. ini masalah eksistensi diri. Dimana, akhirnya, nama saya, disebutin di depan kating dan orang-orang satu angkatan dalam ospek jurusan psikologi.

“Disini katanya ada yang bisa stand-up comedy?” kata Bang Arba.

Dengan malu-malu unyu saya ngacung.

“Oh orangnya gak hadir, ya?”

Bangke emang Bang Arba itu.

“Yang mana sih Fauzy itu?”

Saya pura-pura ngelihat kanan kiri.

“Oh, ORANGNYA GAK HADIR.”

Sebelumnya saya cuma nanya ke kating cewek, mbak Alifya, “Mbak, stand-up comedy itu potensi diri bukan?”

“Iya, dek.” Terus dia nanya, saya bisa stand-up comedy gak.

“Lumayan, kak.” Saya jawab.

Ternyata Mbak Alifya ini mulutnya ember, ngadu ke Bang Arba, kating yang jago stand-up comedy juga. Ngeliat dia, anjir, jago banget. Dia ngenalin teman-teman panitia Hima sambil nge-roasting mereka. Dan itu berhasil bikin satu angkatan ngakak parah. Pecah abis. Dan saya lihat, kayaknya dia cuma improvisasi doang, beda sama saya yang harus persiapan matang banget sampe nulis materi aja detail sekalee. Kadar PD-nya Bang Arba juga sudah setaraf dengan komika nasional lainlah, di panggung gak ada pergerakan nervousnya. Act out ya act out aja dia mah, gak jaim. Ini cuma masalah pengalaman. Dia udah mulai dari tahun lalu dan saya baru mulai. Oke, fight!

Disini saya menyimpulkan bahwa saya harus percaya diri, gak usah malu-malu untuk menunjukkan potensi diri. Kalau misalnya potensi dirinya malah disembunyikan itu namanya sombong. Itulah pesan moral yang saya tangkap setelah ketika mengikuti AMT (Achievement Motivational Training) dari Bu Venny dalam rangkaian acara ospek jurusan.

Tapi, terkadang saya masih malu-malu. Saya masih kurang percaya diri buat nunjukkin potensi diri saya, yaitu menulis, stand-up comedy, overthinking, dan kedepannya harus lebih membiasakan diri buat tampil di depan orang banyak supaya pas manggung gak canggung lagi.

And, you know, prinsip Bang Dale Carnegie untuk gak nyeritain diri kita ke orang lain dan selalu menanyakan yang disukai orang lain itu saya praktekkin betul-betul, saya benar-benar gak nyeritain diri sendiri kalo gak ada yang nanya. Hasilnya lumayan istimewa untuk hari kemarin.

Untuk hari esok, tetaplah imbau motif-motif mulia, kata Bang Dale Carnegie, “Bila tidak ada informasi mengenai seseorang. Satu-satunya langkah terbaik adalah menganggapnya orang yang tulus, jujur, dan dapat dipercaya.” Itu yang harus selalu saya ingat buat ngajak ngobrol dan nyari teman (yang menurut saya susah banget) ketika ada persepsi buruk muncul membelenggu seperti: gak berani, gak PD, pengin langsung dianggap asyik, pengin langsung meraih simpati dan empati, sombong.

Ah, intinya sih saya masih ada rasa benci. Karena kadang, I hate people, karena terkadang orang-orang itu ngeselin. Right now, I want to turn to be I love people.. wish me a good luck, baby. Let’s rock Jogjakarta!!!!

Nyari Teman Itu Susah

Today is the first day of my daily journaling habit.

Ketakutan saya masih tentang dunia sosial dan pertemanan.

Thriller Psikologis #2: Susah nyari teman.

Apa cuma saya doang yang ngerasa kalo nyari teman itu susah?

Gila, coy. Jadi ceritanya saya udah melewati beberapa rangkaian kegiatan di kampus (praospek, technical meeting ospek, ospek universitas, ospek fakultas) yang saya harus bertemu orang yang sama secara berulang kali. Pengin dong punya banyak teman karena di Yogyakarta ini teman saya masih dikit. Saya udah nerapin hal-hal yang dikatakan Dale Carnegie dalam bukunya, biar disenangi dan nambah teman, yaitu ingat selalu nama orang. Ekspektasinya sih oke, tapi realita.. praktek dan efeknya sulit.

Nama seseorang bagi orang yang bersangkutan merupakan suara paling manis dan terpenting dalam bahasa apapun. -Dale Carnegie

Saya kenalan sama si A, kalo ngobrol saya sebut namanya. Obrolan udah saya bikin seasyik mungkin. Setelah ngobrol itu kami berpisah dan besoknya ketemu lagi, saya masih ingat nama si A sedangkan dia nanya lagi siapa nama saya. Bahkan, gak kenal lagi. Obrolan yang kemarin tentang dia nanyain nama, kosan dimana, prodi apa, diulang lagi. Capek saya mah.

Sometimes, I hate people.

Kadang-kadang, saya coba untuk sok akrab masuk dalam suatu grup. Beberapa hari saya gaulnya sama orang itu-itu terus. Dia lagi, dia lagi. Sampai-sampai saya hapal selera humornya, kadang saya ketawa kalo ngerti. Kadang saya nambahin punchline yang kalo menurut saya lucu, gatau menurut mereka. Sampe makan bareng, wudhu bareng, shalat bareng, kesana kemari bareng, tapi saya gak pernah dianggap. Gak pernah sekalipun ngajak saya. Kalo misalnya mau makan atau shalat, saya yang nekad aja ngikutin, sampe beberapa kali. Lama-lama malah saya capek sendiri ngikutin mereka terus tapi gak dianggap, pengin gitu diajakkin. Pengin tahu di otak mereka itu kayak apa sih pikirannya, kok bisa-bisanya gak peduli sama orang yang sering ngikutin dan peduli sama mereka? Bahkan, kalo jalan kaki bareng, harus saya yang ngajak ngobrol. Gak pernah gitu ada yang penasaran. Diajak ngobrol. Ini mah saya yang harus kreatif bertanya tentang kehidupannya. Kayak saya yang harus punya segudang pertanyaan yang menarik dan gak pernah ditanya balik. Sedih.

Sering banget juga kalo misalnya ngobrol sama orang yang emang kayak yang sering ngomong. Apa yang mereka omongin tiap saya ngobrol sama dia, saya hapal betul. Besoknya, dia ngomong lagi tentang hal yang kemarin diomongin. Kadang saya mikir, “Eh, ini kan yang kemarin diomongin.” Kalo misalnya yang diomongin kemarinnya seru dan saya pengin dengar lagi saya gak jujur. Tapi pernah saya jujur terus nyeletuk, “Coy, kayaknya topik ini udah kamu omongin deh kemarin.”

Terus dia kayak santai aja gitu, “Oh, ya? Perasaan belum deh?”

Dan berarti omongan dia sendiri aja gak ingat, apalagi omongan saya. Apa gitu ya resiko jadi orang yang sering ngomong sampe gak bisa ingat omongan orang lain?

Dan sampai saat ini, kadar saya ngobrol sama orang lain masih minim. Saya pengin jadi orang asyik, yang bisa ngobrol sama lebih dari dua orang dan itu gak menjemukkan. Pengin gitu jadi target lawakan, atau orang yang paling didengar. Selama ini saya masih di level asyik ngobrol dengan dua orang aja. Dan kayaknya sama dua orang aja saya masih kurang berkesan karena kebanyakan gak bisa ingat nama saya. Fauzy. Fauzy. Fauzy. Sekarang saya udah berani ngomong sama teman yang baru diajak kenalan buat manggil saya Mamba, karena jujur, walaupun ini pemberian dari kedua orang tua nama Fauzy ini emang sulit untuk dilafalkan oleh lidah sunda saya. Tapi ini bikin saya bingung juga, takutnya mereka bingung saya punya dua nama. Karena cara kenalan saya masih labil, ke orang ini bilang Fauzy, ke orang itu bilang Mamba.

Masih juga terjebak persepsi dan prasangka untuk ngajak orang ngobrol. Kadang saya pilih-pilih orang buat ngajak ngobrol, misal dari tampang, kayak yang ngeselin, gak diajak ngobrol. Kadang saya juga takut buat ngajak ngobrol, gak berani, biasanya orang yang saya hormati karena kalo saya lihat orangnya emang suka bercanda. Saya jadi kebawa sok ngelucu dan sok asyik akhirnya malah jayus, garing, krenyes-krenyes. Kadang juga males ngobrol karena udah kenal dan sering bikin saya iri, bisa dari tampangnya yang menurut saya ganteng, tukang godain cewek dan sialan si cewek suka, dan karena berhasil bikin orang ketawa (yang paling bikin iri itu ini). Ya Allah, saya masih suka iri dan dengki kepada orang lain hanya karena pengin berteman dengan orang banyak. Kayaknya sekarang saya harus santai aja deh gak usah muluk-muluk ingin punya banyak teman. Mungkin, saya ditakdirkan untuk selalu menyendiri di kala ramai. Di kala orang lain lagi bercanda ria di tengah keramaian saya hanya bisa nongkrong ngeliatin di pojokkan.

Kemarin, udah baca-baca sedikit tentang Psikologi Umum dari internet, yang menjelaskan pengertian psikologi menurut para ahli. Ada satu yang menarik, pengertian psikologi dari Knight and Knight:

Psychology is experience and behavior of: human and anima, normal and abnormal, individual and social.

Mungkin, saya termasuk yang human, abnormal, and individual.

Shit. Saya cuma pengin jadi normal, dianggap, dan diterima.

Dan kayaknya, kalo saya masih belum dihargai, saya masih kurang dalam menghargai orang lain.

Prinsip paling dalam pada sifat dasar manusia adalah, mereka ingin dihargai. -Dale Carnegie

Hufft. Tapi realitanya emang sulit banget Bang Dale Carnegie.

Ngomong, Fau..

Thriller psikologis #1: Pemalu. Penakut. Gak Pemberani.

Padahal dari rumah udah semangat buat openmic, pas nyampe Djendelo Cafe tempat openmic komunitas Stand-Up Indo Jogja, eh cuma dipendam di saku sweater materinya.

Saya cuma bisa diam. Ngomong, Fau, ngomong!

Mental tambah down pas datang Bang Hifdzi Khoir, apalagi sempatnya Bang Hifdzi duduk di sebelah saya. Gila. Aura Bang Hifdzi ini kuat banget. Dan Bang Hifdzi pun kayak gak ngerasa kalo di samping dia ada saya. Ngomong, Fau, ngomong! Tanya apa, kek. Entah saat itu saya cuma bisa kayak patung. Nafas pun setengah-setengah. Pengin gitu menyapa, supaya dikenal dikit dan akrab. Saya takut. Tapi saya pengin jadi siapa-siapa, kalo pengin jadi siapa-siapa harus berani ngomong, aktif, jangan pasif dan cuma diam.

Tapi gimana caranya? Saya kayak gak tahu gimana caranya. Sulit untuk melepas belenggu kalo saya ini orangnya pendiam. Saya suka mikir, kamu itu pendiam, Fau. Pendiam ya diam jangan ngomong. Saya udah beberapa kali baca buku tentang public-speaking, latihan bibir segala macam, tapi kepercayaan diri ini masih belum tumbuh. Prakteknya susah banget.

Setelah acara openmic malam kemarin saya lihat komika yang openmic ikutan evaluasi materi. Saya pengin gabung ikutan dan dengar, tapi saya menghukum diri saya sendiri. Kamu kalo mau ikutan evaluasi materi dan dapat ilmunya, harus berani openmic dulu. Titik.

Dan saya pulang dengan perasaan kecewa.