Nyari Teman Itu Susah

Today is the first day of my daily journaling habit.

Ketakutan saya masih tentang dunia sosial dan pertemanan.

Thriller Psikologis #2: Susah nyari teman.

Apa cuma saya doang yang ngerasa kalo nyari teman itu susah?

Gila, coy. Jadi ceritanya saya udah melewati beberapa rangkaian kegiatan di kampus (praospek, technical meeting ospek, ospek universitas, ospek fakultas) yang saya harus bertemu orang yang sama secara berulang kali. Pengin dong punya banyak teman karena di Yogyakarta ini teman saya masih dikit. Saya udah nerapin hal-hal yang dikatakan Dale Carnegie dalam bukunya, biar disenangi dan nambah teman, yaitu ingat selalu nama orang. Ekspektasinya sih oke, tapi realita.. praktek dan efeknya sulit.

Nama seseorang bagi orang yang bersangkutan merupakan suara paling manis dan terpenting dalam bahasa apapun. -Dale Carnegie

Saya kenalan sama si A, kalo ngobrol saya sebut namanya. Obrolan udah saya bikin seasyik mungkin. Setelah ngobrol itu kami berpisah dan besoknya ketemu lagi, saya masih ingat nama si A sedangkan dia nanya lagi siapa nama saya. Bahkan, gak kenal lagi. Obrolan yang kemarin tentang dia nanyain nama, kosan dimana, prodi apa, diulang lagi. Capek saya mah.

Sometimes, I hate people.

Kadang-kadang, saya coba untuk sok akrab masuk dalam suatu grup. Beberapa hari saya gaulnya sama orang itu-itu terus. Dia lagi, dia lagi. Sampai-sampai saya hapal selera humornya, kadang saya ketawa kalo ngerti. Kadang saya nambahin punchline yang kalo menurut saya lucu, gatau menurut mereka. Sampe makan bareng, wudhu bareng, shalat bareng, kesana kemari bareng, tapi saya gak pernah dianggap. Gak pernah sekalipun ngajak saya. Kalo misalnya mau makan atau shalat, saya yang nekad aja ngikutin, sampe beberapa kali. Lama-lama malah saya capek sendiri ngikutin mereka terus tapi gak dianggap, pengin gitu diajakkin. Pengin tahu di otak mereka itu kayak apa sih pikirannya, kok bisa-bisanya gak peduli sama orang yang sering ngikutin dan peduli sama mereka? Bahkan, kalo jalan kaki bareng, harus saya yang ngajak ngobrol. Gak pernah gitu ada yang penasaran. Diajak ngobrol. Ini mah saya yang harus kreatif bertanya tentang kehidupannya. Kayak saya yang harus punya segudang pertanyaan yang menarik dan gak pernah ditanya balik. Sedih.

Sering banget juga kalo misalnya ngobrol sama orang yang emang kayak yang sering ngomong. Apa yang mereka omongin tiap saya ngobrol sama dia, saya hapal betul. Besoknya, dia ngomong lagi tentang hal yang kemarin diomongin. Kadang saya mikir, “Eh, ini kan yang kemarin diomongin.” Kalo misalnya yang diomongin kemarinnya seru dan saya pengin dengar lagi saya gak jujur. Tapi pernah saya jujur terus nyeletuk, “Coy, kayaknya topik ini udah kamu omongin deh kemarin.”

Terus dia kayak santai aja gitu, “Oh, ya? Perasaan belum deh?”

Dan berarti omongan dia sendiri aja gak ingat, apalagi omongan saya. Apa gitu ya resiko jadi orang yang sering ngomong sampe gak bisa ingat omongan orang lain?

Dan sampai saat ini, kadar saya ngobrol sama orang lain masih minim. Saya pengin jadi orang asyik, yang bisa ngobrol sama lebih dari dua orang dan itu gak menjemukkan. Pengin gitu jadi target lawakan, atau orang yang paling didengar. Selama ini saya masih di level asyik ngobrol dengan dua orang aja. Dan kayaknya sama dua orang aja saya masih kurang berkesan karena kebanyakan gak bisa ingat nama saya. Fauzy. Fauzy. Fauzy. Sekarang saya udah berani ngomong sama teman yang baru diajak kenalan buat manggil saya Mamba, karena jujur, walaupun ini pemberian dari kedua orang tua nama Fauzy ini emang sulit untuk dilafalkan oleh lidah sunda saya. Tapi ini bikin saya bingung juga, takutnya mereka bingung saya punya dua nama. Karena cara kenalan saya masih labil, ke orang ini bilang Fauzy, ke orang itu bilang Mamba.

Masih juga terjebak persepsi dan prasangka untuk ngajak orang ngobrol. Kadang saya pilih-pilih orang buat ngajak ngobrol, misal dari tampang, kayak yang ngeselin, gak diajak ngobrol. Kadang saya juga takut buat ngajak ngobrol, gak berani, biasanya orang yang saya hormati karena kalo saya lihat orangnya emang suka bercanda. Saya jadi kebawa sok ngelucu dan sok asyik akhirnya malah jayus, garing, krenyes-krenyes. Kadang juga males ngobrol karena udah kenal dan sering bikin saya iri, bisa dari tampangnya yang menurut saya ganteng, tukang godain cewek dan sialan si cewek suka, dan karena berhasil bikin orang ketawa (yang paling bikin iri itu ini). Ya Allah, saya masih suka iri dan dengki kepada orang lain hanya karena pengin berteman dengan orang banyak. Kayaknya sekarang saya harus santai aja deh gak usah muluk-muluk ingin punya banyak teman. Mungkin, saya ditakdirkan untuk selalu menyendiri di kala ramai. Di kala orang lain lagi bercanda ria di tengah keramaian saya hanya bisa nongkrong ngeliatin di pojokkan.

Kemarin, udah baca-baca sedikit tentang Psikologi Umum dari internet, yang menjelaskan pengertian psikologi menurut para ahli. Ada satu yang menarik, pengertian psikologi dari Knight and Knight:

Psychology is experience and behavior of: human and anima, normal and abnormal, individual and social.

Mungkin, saya termasuk yang human, abnormal, and individual.

Shit. Saya cuma pengin jadi normal, dianggap, dan diterima.

Dan kayaknya, kalo saya masih belum dihargai, saya masih kurang dalam menghargai orang lain.

Prinsip paling dalam pada sifat dasar manusia adalah, mereka ingin dihargai. -Dale Carnegie

Hufft. Tapi realitanya emang sulit banget Bang Dale Carnegie.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s