Santai Aja, Sob, Hidup Cuma Sekali

Yang menjadi ketakutan saya kali ini adalah ketemu cewek yang udah saya ajak chat.

THRILLER PSIKOLOGIS #5

Di dalam hati ini, pengin banget ketemu, terus ngobrol, tapi apakah saya harus ngajak?

Sebenarnya, saya sudah melakukan dua riset kecil-kecilan, yaitu ngobrol sama dua orang yang menurut saya berpengalaman. Satu laki-laki, satu cewek.

Dari sudut pandang laki-laki, dia adalah seorang pemilik warung burjo, sebut saja Aa Burjo Kedai Si Boy’z, kalo udah ngajak chatting cewek, langsung aja ajak ketemuan dimana. Saya nanya, “Maksudnya, tadi itu, kan, ada acara di auditorium kampus, nah, saya pengin gak sengaja ketemu dia terus ngajak ngobrol dia. Tapi gak ketemu, euy.”

Dia menyanggah dengan cepat sembari geleng-geleng, “Gak bisa gitu atuh. Harus diajak ketemuan, kalo gitu susah ngobrolnya. Ajak ketemuan di sini aja, nanti sama saya kasih minum Extra Joss atau Kuku Bima.”

Gila.

Dan sebelumnya saya udah ngobrol sama temen cewek sesama Sunda, saya nanya, gimana nih besok kan ada acara kampus saya takut ketemu nih sama dia. Teman cewek saya jawab, “Atuh senyum aja.”

Oke, tips #1 untuk ketemuan sama cewek yang ditaksir: Senyum. Saya jawab, “Oke, senyum, nanti diusahainlah.”

Lalu dia nambahin panjang banget, kalo misalnya habis chattingan gini mending kalo ketemu jangan grogi, pede aja, ajak berteman, biasa aja kayak ke teman-teman. Jangan nunjukkin kamu suka banget, boleh nunjukkin asal jangan berlebihan, kalem aja dan basa-basi dulu. Kalo kamu berlebihan nunjukkin kalo kamu suka sama dia, nanti, dia bisa ilfeel sama kamu. Tapi, kalo awalnya berteman terus lama-lama si cowok nunjukkin rasa suka itu mah baru si cewek senang, tapi ada juga yang enggak. Niatnya berteman dengan tulus, jangan modus.

“Tapi sebenarnya saya mau modus kan?”

“Iya, niatnya aja mau modus, niatnya aja. Tapi, pas bertemannya mah tulus aja, rasa suka di kebelakangin dulu aja, takutnya kamu salah sikap terus dia ilfeel.

Saya ngangguk-ngangguk paham.

“Hmm, gitu, ya?”

“Mungkin. Gak tau aku juga.”

Laaahh..

And then now, I’m in the position that called dilemma. Tapi, saya pernah kenalan sama ketua gugus ospek, terus saya curhat colongan dikit tentang tugas ospek yang ribet tapi dia ngomong, jalanin aja, sob, hidup cuma sekali, jangan dibikin pusing. Saya jadi ingat ibu saya, dia juga suka ngegampangin aja kalo ada sesuatu. Dan kalo disambungin ke dunia stand-up comedy, komika yang gak ribet soal karir pengin santai aja adalah Gilang Bhaskara. Di satu sisi saya iri sama mereka karena kayak yang gak ribet dan segala sesuatu ngalir tapi di satu sisi, menurut pengalaman, Ibu saya pernah nyuruh saya pergi ke Bank, dia cuma ngasih direction, “Nanti kamu dari Masjid Taman Kota Kuningan lurus ke barat, terus ada Bank Mandiri.”

Kelihatannya sih gampang. Lalu, realitanya, dari Masjid Taman Kota lurus ke barat, eh, gak ketemu. Sampe saya balik lagi ke Masjid ke Taman Kota dua kali, apa yang salah dengan mata saya?? WTF, masih gak ketemu. Terus saya nanya ke tukang parkir, dan sebenarnya Bank Mandiri itu dari masjid lurus ke barat terus ada lampu merah belok kanan dan ada perempatan belok kanan lagi, lurus dan baru ketemu Bank Mandiri. Itu yang bikin saya kurang dengerin omongan Ibu lagi kali ini.

Bukan bermaksud durhaka, tapi mendekati. Enggak, maksudnya, ya, dengerin sih denger tapi kurang percaya, harus disaring lagi. Dipikirin lagi.

Yang sebenarnya adalah saya masih kurang yakin, saya mikirnya, harus secara gak sengaja kenalan dulu, atau saya langsung ajak ketemuan aja. Penginnya sih saya langsung ajak ketemuan, tapi rasanya gak etis, baru kenal dari chat udah diajak ketemuan. Nanti saya dikira penjahat, atau tukang jual beli online, Cash on Delivery-an.

Tapi, sekarang, karena masalah cewek ini udah parah dan saya ingin menyisihkannya untuk sedikit saja karena hampir menutupi seluruh pikiran di kepala ini.. saya ngomong ke diri saya, jalanin aja, sob, hidup cuma sekali, jangan dibikin pusing.

Karena pernah waktu pelatihan ESQ dari universitas, saya salah dresscode. Orang yang harusnya pake baju kemeja putih, saya malah pake baju kemeja hitam garis-garis putih. Ya, ada putihnya tapi tetap aja goblok. Saya ingat, kata teman saya dalam bahasa Jawa, “Tenang, Fau, Sing penting yakin.

Artinya, yang penting yakin.

Sampe akhir acara saya yakin aja kalo saya pake baju kemeja putih dan gak diapa-apain, gak disuruh pulang karena salah kostum, enggak.

Karena saya pake jaket.

Dan banyak yang pake jaket juga karena pelatihan ESQ diadakan di auditorium universitas yang dingin banget.

Dan kemarin, pelajaran moral dari alun-alun kidul Yogyakarta. Saya ikutan games yang mata ditutup dan harus melewati dua pohon beringin itu. Tiga kali saya coba, gagal. Teman saya, Orang Kendari, si Tri, dia berhasil di percobaan ketiga, karena katanya dia yakin. Iya, saya padahal di percobaan ketiga hampir berhasil tapi karena kurang yakin, saya merasa jalan gak lurus, akhirnya disuruh buka mata, melenceng jauh.. tiba-tiba saya ada di Australia.

Yang penting, yakin. Jalani aja dulu, santai aja, hidup cuma sekali.

Last but not least, kali aja dia baca, hai, kamu penginnya gimana? Kita ketemuan secara gak sengaja atau kita janjian?

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s