Full Review Grand Final Stand Up Comedy Academy 2

Setelah saya nonton Grand Final SUCA 2, babak akhir dari kompetisi stand-up comedy yang ditayangkan Indosair hampir tiap hari selama waktu terakhir, saya geregetan. Pengin review, sambil bedah keresahan sama materi grand finalis dan juga yang perform pada malam yang sangat spesial itu.

Siap-siap, saya bakal review secara full komika yang tampil di Grand Final SUCA 2 kali ini. Buat pemanasan, barangkali nantinya saya banyak pakai istilah asing yang sering dipakai dalam dunia stand-up comedy Indonesia, boleh searching dulu di internet dengan kata kunci: istilah-istilah dalam stand-up comedy.

grand-final-suca-2-blog-mang-yono

Gak kayak Grand Final SUCI 6 di Kompos TV beberapa waktu lalu, yang menyajikan konsep battle satu lawan satu.. ternyata di Grand Final ini peserta yang tampil sebanyak tiga orang yaitu Aci Resti, Wawan, dan Arafah.

Udah kenal? Kenalan dulu, kuy.

aci-resti-suca-instagram
Cewek tomboy, iri, dan dengki. Suara cempreng cerminan emosinya. Sedikit normal, banyak gesreknya.

Aci Resti, masih 19 tahun dari Tangerang. Cewek tomboy yang sering bawain bit tentang bapaknya yang hobi mancing. Personanya di SUCA 2 yaitu iri dan dengki sama Arafah yang lebih terkenal dan masuk infotainment. Sering mengasihani diri sendiri. DI SUCA 2 sampai Grand Final, dia udah menang banyak. Menang mesin cuci dari Mas Eko, AC dari Andhika, terus motor dari Bang Raditya Dika. Dan itu dijadiin materi sama dia dengan membolak-balikkan fakta bahwa dia masih gak puas sama semua pemberian itu. Makanya dia menang banyak. Dari awal emang gak ada yang nyangka dia bakal masuk Grand Final karena awal-awal biasa aja. Dan sampai saat ini, dia paling banyak dapat standing-ovation daripada peserta SUCA 2 lain.

f0fe13eecf7c5c41199a0f56b54ded1c-058471900_1470999649-arafah__3_
Jangan tertipu tampang. Cantik, sih, tapi gila.

Arafah Rianti, masih 19 tahun juga dari Depok dan kuliah di UIN Jakarta. Cewek cantik, berhijab, absurdnya gak ketulungan. Keluaran Stand Up Indo Depok emang absurd-absurd, deh. Koleganya yaitu Coki Pardede, si absurd dari Depok juga. Idolanya absurd juga.. Indra Frimawan. Hidupnya? Absurd banget. Masa dia jemur baju, bajunya jatoh. Jemur lagi, jatoh. Eh, talinya belum dipasang. Jiaaaaaahhhh. Nah, dia juga ngeselin, cengengesan. Keresahannya banyak dari rental PS punya abangnya, dia sering disuruh buat jagain rental PS itu. Kuliah, Arafah punya geng pertemanan, namanya Smart Girl. Isinya orang absurd semua.  Anggotanya delapan orang, terus keluar satu, masih tetap delapan orang. Nah, gimana caranya tuh? Emang udah dijagoin dari awal sampe masuk Grand Final, jadi gak kaget. Dia udah bagus sejak awal. Pertama kali saya ngelihat dia pun geli, cara ngomongnya aja udah lucu. Dan itu sungguhan, gak dibuat-buat. Sehari-harinya pun dia gitu.

9svqnwut
GAK NGANGKAT!!

Wawan. Nama lengkapnya Hernawan Yoga. Pernah liat dia di StandUpFest 2015 yang ditayangin di Motro TV. Dia mantan teller bank yang resign untuk menekuni karir di Stand Up. Paling tua diantara ketiga grand finalis. Lucunya adalah dia itu ceplas-ceplos. Ciri khas yang kental dari anak-anak Stand Up Indo Bekasi, iya, ceplas-ceplosnya itu. Emang gokil deh #PrideofBekasi. Nah, kelucuan yang timbul adalah ketika ceplas-ceplos yang terkesan pemberani itu malah dibalut dengan mengasihani diri. Wawan sering kasihan sama dirinya sendiri. Sama Aci dan Arafah, dia yang paling gak terkenal, walaupun udah sampe tiga besar. Followers instagram Aci sama Arafah udah 15 ribu, dia baru 300. Gak ngangkat walaupun masuk final juga. Kasihan, deh, pokoknya.

Teknisnya peserta cuma dikasih tampil satu kali selama kurang lebih 7 menit, namun harus memenuhi tiga syarat dari juri.

Pertama harus memakai teknik Rule of Three. Kalo dicontohin isinya begini: gak lucu, gak lucu, terus nonjok! Alias lucu. Atau kalau diluar negeri disebutnya zig-zig-zag. Atau saya biasa nyebutnya, zag-zag-zbeongs. Sama aja. Hehehehe.

Kedua, grand finalis harus pake teknik yang namanya Punchline Tag. Jujur, saya baru tau pas di berapa besar SUCA 2 ada battle, namanya Punchline Tag Battle. Awalnya saya gak ngerti, tapi pas di akhir, masih gak ngerti. Dan ternyata Punchline Tag itu beberapa kali punchline atau hal yang nonjoknya itu berkali-kali tanpa bikin setup baru. Kurang lebih begini: belum lucu, lucu, lucu, lucu.

Dan yang ketiga dan terakhir, hal yang paling susah dilakuin, yaitu callback. Ya, walaupun menurut saya, Punchline Tag juga sama susahnya tapi callback itu emang susah banget. Seperti namanya, callback, yang artinya memanggil kembali. Hal yang lucu di jokes atau set up sebelumnya dipake lagi atau dipanggil lagi.

Jujur, karena peserta cuma tampil satu kali agak kecewa karena kurang seru, tapi saya yakin ini karena Indosair yang emang suka sama yang cepat-cepat. Peserta SUCA 2 banyak yang ngeluh capek bikin materi karena emang jadwal tapingnya ketat banget. Gak apa-apa. Dan yang masuk grand final pasti bangga dan senang karena inilah akhir dari kecapekan kalian selama berjuang di asrama SUCA 2. Bikin materi setiap hari, brainstorming, sampe badai beneran otaknya. Sekaligus awal dari karir dan karya kalian yang sungguh, katanya sih, kecapekannya akan lebih capek. Sip deh, kata-kata bijaknya. Hahaha.

Yang mengobati kekecewaan saya adalah orang yang tampil jadi pengisi acaranya yang stand-up banyak banget. Line up-nya yaitu Jui Purwoto, Tretan Muslim, Abdel, Arie Untung, Andhika Pratama, Ernest, Gading Marten, Gareng Rakasiwi, Ge Pamungkas, Mudy Taylor, Mas Cemen, dan David Nurbianto. Ah, bakalan seru. Makin banyak komika yang tampil, makin segar suasananya.

Daripada keburu dingin kuah baksonya, mari mulai mengulas mereka semua.

Jui Purwoto bawain materi tentang cinta. Dia pake nanya ke penonton siapa yang ngerayain Valentine tgl 13 Februari. Kurang kerjaan, tapi ternyata itu kena. Penonton ketawa. Keresahan tentang cowok jelek itu berhak dapetin cewek cantik. Ngomongin tiga hal seputar putus hubungan asmara, kenapa sih kalo pacaran diputusin karena hal-hal yang sepele, mantan kalo udah putus jadi lebih cantik, dan cewek kalo diputusin lebih lemah daripada cowok. Sisanya, tentang infotainment yang sering nayangin hal-hal yang gak penting tapi ratingnya tinggi, kayak: Nikahan Raffi Ahmad, Persalinan Ashanti, dan kalo bisa proses sunatannya Iqbal CJR ditayangin juga. Hahaha.

Lanjutin ke komika asal Madura, Tretan Muslim. Termasuk favorit saya juga karena dia sering pakai “saya”. Bukan penampilan terbaiknya tapi lumayan lucu. Dia berbicara tentang nikahan di Jakarta yang suka nutupin jalan dan harusnya bikin konsep nikahan Drive-Thru. Ini ide yang bagus banget. Lalu kepekaannya tentang artis-artis Indonesia yang masuk penjara karena narkoba, lalu bebas, eh, masuk penjara lagi karena narkoba lagi! Jangan-jangan mereka bukan kecanduan narkoba, tapi kecanduan masuk penjara! Masih ketebak tapi menggelikan.

Mamah dan Aa! Abdel dan Temon! Tukang sama Bubur. Dia emang selalu terkenal karena berdua-berdua begitu. Gak pernah sendirian. Tapi sebagai komika Abdel Achrian membuktikan kalo dia komika yang bagus.. kalo gak jelek. Ciaaaatttt. Dipercaya tampil di Grand Final SUCA 2, kita bisa tau kesehariannya di rumah sama anak dan istrinya dipanggil Buya, dia manggil istrinya Hamka. Hahaha. Jadi Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck deh. Inget kelas sebelas disuruh bikin review film sama guru Bahasa Indo. Saya kira bakal kelas saya doang yang filmnya itu, eh, kelas lain pada ikut-ikutan. Akhirnya semua kelas bikin review film itu semua. Gak ada keberagaman. Yang senang anak yang males, tinggal copas-copas aja, review saya tak luput jadi korban. Udah gitu gurunya males dan gak teliti, ya, gak ketahuan. Eh, malah ngelantur.

Ada Arie Untung yang curhat tiba-tiba di-calling Indosair buat stand-up, dia stand-up untuk pertama kalinya. Dia ngomong ke penonton kalo dia grogi. Keren banget, karena grogi dijadiin materi. Dia malah minta bantuan ke penonton. Hahaha. Lalu ada materi yang pas punchline gak kena, dia ngomong, “Gak lucu ya?” Hahaha. Penonton ketawa. Terus tepuk tangan. Intinya adalah percaya diri, guys. Lucu gak lucu, sikat!!! Demi anak yang baru lahir. Hahaha.

Yang keren itu Andhika Pratama. Dia stand-up paling lama untuk Grand Final SUCA 2 ini, 12 menit, cuy! Udah gitu lucu banget. Andhika cerita tentang keproduktifannya sebagai MC, tidur cuma empat jam sehari. Keproduktifannya membuahkan hasil yaitu dinominasikan sebagai MC favorit, tapi di TV sebelah, bukan di Indosair. Tapi Andhika menjunjung tinggi loyalitas. Gak kayak Bang Abdel, nyari nasinya di Indosair, jual buburnya di TV sebelah. Jiaaah. Mulai masuk bit tentang keluarganya, keresahan terdalam Bang Andhika yang jarang ketemu sama empat anaknya. Dengan Grup Whatsapp, sering ngobrolnya disitu sama anak-anaknya dan tau kepribadian anaknya yang berwarna-warni. Yang gak ketebak adalah materi tentang karma itu ada. Saya ngakak sebadan-badan.

Ernest Prakasa, Sang Oriental Bandits. Hehehe, maaf Koh Ernest, Oriental Bandits bukan Koh Ernestnya tapi teman-temannya. Hehehe. Nyeritain anaknya Si Sky yang canggih banget, ngeselin, ngehabisin kuota internet satu hari 10 GB buat youtube. Saya dengar itu cuma bisa ngelus dada. Saya aja 3 GB itu habisnya satu bulan! Sampe-sampe Ernest bilang, kuota b*k*p buat dia aja gak sampe segitu!! Hahaha. Terus tentang asisten rumah tangga baru namanya Tatang, dipanggilnya Atang. Nanggung banget. Hahaha. Emang, keren, banget. Saya inget istilah dari dia yaitu theater of minds-nya dia itu keren banget. Seolah-olah story-telling nya itu benar-benar saya alami. Dia bisa mentransfer isi pikirannya ke penonton. Nyambung setelah dia ada Ge Pamungkas, walaupun gak sesuai urutan tampil, tapi dia juga termasuk komika yang selalu bisa men-theater-kan kejadian yang dialaminya dengan cara yang jenaka. Kalo Ernest masih dalam batas wajar, beda dengan Ge Pamungkas, dia itu agak sedikit lebay. Tapi kelebayannya itu lah yang bikin dia punya ciri khas. Dia pandai niruin suara. Bikin gimmick yang keren. Bikin istilah yang masuk akal. Di perform Grand Final SUCA 2-nya Ge kali ini, saya ngakak. Dia satu kali stand-up ngomongin satu tema. Yaitu tentang pengalamannya ngeliat kebakaran. Itu betul-betul detail banget. Gimana tingkah laku ibu-ibu yang panikan ketika kebakaran. Bapak-bapak yang sok pahlawan ketika kebakaran tapi gak nolong. Ada suara airnya. Ada suara apinya. Ada suara pukulannya. Setelah sekian lama gak liat Ge manggung lagi, karena setahu saya dia sibuk main film, ini mengobati rasa rindu saya.

Gareng Rakasiwi dan Gading Marten. Gareng, komika asal Jogja, baru tau. Hehehe maafkan hamba wong Jogja, jadi ngerasa bersalah, sekarang tinggal di Jogja, gak kenal komika Jogja. Hmmm.. cedih. Oke udah mellownya, dek. Gareng dengan logatnya yang medok, membawakan cerita pahit tentang malam pertama yang tiba-tiba mati lampu. Sialan. Sedangkan Gading Marten yang dulu lebih terkenal bapaknya, Roy Marten, dibanding dia, sekarang lebih terkenal anaknya dibanding dia. Kasian.

Keresahan comic dengan nama yang keren Chrismanto Ronaldo tapi dipanggil cemen. Wajah kampungan tapi sok keren. Cocok. Sangat menyenangkan mengkritik full-day-school anak-anak sekolahan dengan cara dia. Fyi, dia itu juara 1 SUCA 1. Dan setelahnya ada David Nurbianto, juara 1 juga. Tapi dari TV sebelah. Emang beneran sebelahan lho studio Kompos TV sama Indosair. Yang menurut saya, dia kayak gak ngeluarin semuanya, mungkin kebanyakan materinya disimpan buat show special-nya nanti yang #RupaRupaJKT itu. Tapi masih dalam standar baguslah karena kalo gak bagus itu emang beneran sepi. Hehehe. Kayak saya kalo lagi stand-up pasti kayak kuburan baru. Makin banyak jam terbangnya komika, ciri khasnya itu semakin kritis. Dia ngomongin tentang penutupan Kalijodo oleh gubernur, kalo gak segera ditutup Pak Gubernur bakalan ngirim tank. Wowowow. Yang bikin David bingung, tank mau parkir dimana? POM BENSIN?!!

Terus ada Roasting Battle-nya. Battle saling ledek meledek anggota grand-finalis. Nah seru nih!! Battle dibagi tiga tim, tiap tim mewakili satu finalis dan harus ngejekkin atau ngecengin dua finalis lain. Tim Aci Resti diisi oleh Afif Xavi dengan Anyun Cadel, Tim Arafah diisi oleh Coki Pardede dan Tomi Babap, serta Tim Wawan bersama Coki Anwar dan Ichal.

Anyun Cadel komika asal Bandung sukses menunaikan tugasnya. Wawan yang udah lima tahun stand-up sampe-sampe resign dari teller bank kalah sama Arafah yang cuma 6 bulan udah jadi grand-finalis SUCA 2. Anyun pun impersonating atau menirukan suara Arafah yang cempreng. Katanya cocok jadi pengisi suara tahu bulat. Pasti suaranya jadi absurd tuh. Makin jleb, makin sadis, makin ngeselin, kalo nge-roasting itu malah tambah lucu. Pelakunya adalah Afif Xavi saat mengobrak-abrik Wawan. Wawan yang udah tua dibilang gak seimbang ngelawan Aci Resti sama Arafah. Gilaks. Wawan pun semakin ngenes ketika disuruh nyari lawan yang sepantaran umur sama dia kayak Syamsuri, Pak Baho. Hahaha. Dan direkomendasikan ikut Golden Memory aja udah! Hahaha. Angkatan tua emang Wawan! Padahal kalo dipikir-pikir Wawan gak setua Syamsuri sama Pak Baho, lho. Lo kalo liat Golden Memory pun pasti angkatan tua-tua banget. Gile, nih, Afif, nyambunginnya solid banget. Hahaha.

Tim Arafah emang yang paling heboh, Coki Pardede sama Tomy Babap. Udah berapa kali tepuk tangan tuh gara-gara Tomy Babap ngeluarin jurus ala Betawi kayak, Cakep!, Mantap!, Tepuk Tangan Dulu Dong!!, Coki Temen Gue Tuh!!. Gaje sih, tapi menurut saya itu asyik banget. Coki bilang udah gak ada yang kurang dari Arafah. Siapa yang paling terkenal di SUCA 2? Arafah! Siapa yang followernya paling banyak? Arafah! Bahkan orang-orang awam nyebutnya di SUCA 2 cuma ada Arafah dan kawan-kawan. Hahaha. Tomy Babap sukses dapat standing-ovation gara-gara berhasil menutup roastingannya dengan impersonating Aci Resti, sekaligus callback dari materi Aci tentang tetangganya yang emosian dan ngomongnya nge-gas. Ngeng-ngeng-ngeng!! Salut besar!!

Tim terakhir adalah perwakilan Wawan, menampilkan Ichal yang kate alias boncel. Udah jadi mahasiswa tapi tingginya kayak anak SD umur lima tahun. Hiperaktif. Niruin Arafah sampai bawa-bawa kerudung ke atas panggung lalu dipake. Selain dia, Mamanya Ichal juga kesal sama materinya Arafah yang absurdnya melebihi ambang bewok. Itu jambang! Terakhiran, Coki Anwar, yang punya badan berotot, sok cool, dan ADRENALIN! DAAAAMMNNN. Intermezzo dikit, sewaktu nonton openmic Jogja kemarin, saya face-to-face. Tapi ternyata biasa aja. Hahaha becanda. Dia langsung disambut sama semua komika yang hadir di openmic. Delapan besar SUCA 2!! YEAY!! Dan ada Istiqomah juga, oh, ternyata dia kuliah di Jogja, to. Untuk ngebakar Aci, Coki Anwar berbicara tentang tomboynya Aci nanti keluar setelah dibeliin motor sama Bang Raditya Dika. Nanti dia jadi pemain tong setan. Hahaha. Sungguh punchline yang tidak tertebak oleh saya. Kece! Dan… niruin Arafah dengan tampang sok cool nya gak pantes. Jenaka sekali.

Penampilan roasting mereka ditutup dengan mereka berenam berkumpul, lalu monolog dari Coki Pardede yang memuji grand finalis:

Wawan adalah contoh dari kerja keras, berdoa, sedikit ambil resiko.. SUKSES!

Aci itu adalah contoh dari berdoa, kerja keras.. SUKSES!

Arafah.. itu adalah contoh dari berdoa dan jadi Arafah aja udah.. SUKSES!

Dan kita berenam, adalah contoh dari berdoa yang TIDAK SPESIFIK. Jadi kita sebenarnya berdoa nih, ya, pengin masuk final, dan dikabulkan, tapi TIDAK DENGAN CARA INI..”

Lucu banget monolog dari Coki Pardede. Walaupun mereka tampil di grand final tapi cuma jadi pengisi acara doang. Hahaha. Ucul Tengab. Lucu Banget. Sukses bikin saya terguncang. Terguncang gunung es terdalamnya. Wadaw teori Sigmund Freud!

Lanjut ke grand finalisnya, yang pastinya kamu sudah gak sabar. Tenang, tenang, jangan buru-buru teriak minta AER dulu, ya. Hehehe.

Dari yang paling tua, Wawan. Wawan ngomongin tentang keresahannya yang masih kalah terkenal sama Aci dan Arafah. Walaupun udah tiga besar masih GAK NGANGKAT! Tapi walaupun begitu ternyata ada akun palsunya dia, masih untung gak kebalap. Yang saya suka dari Wawan adalah analoginya banyak dan cerdas. Contohnya, mesin cuci rusak suaranya CETAK CETAK CETAK! Kata dia kayak ada kuli lagi nyemen. Cetak! Cetak! Cetak! Hahaha. Wawan, Dia bicara tentang AC dirumahnya yang udah gak dingin, keluar anginnya doang, kipas angin yang tadinya minder liat AC songong lagi. Anjirrr… keren banget. Kebayang, kan, benda mati aja bisa kayak hidup. Gak kepikiran larinya bisa ke situ. Lalu terakhir dia ngomongin emaknya yang nanyain kapan diliput infotainment Indosair, padahal emaknya gak tau kalo Wawan itu gak terkenal. Dan Callbacknya berhasil di akhir dan menutup penampilan Wawan. Bonusnya, itu callback sambil nge-tag. Amazing!!

Serius, deh. Di follow 1600 orang kaget hape gua.

Pas masuk 1600 orang, hape gua langsung panas.

Demam dia.

Meriang.

Kayak bayi mau tumbuh gigi.

 

Waktu gua punya instagram banyak yang komen-komen.

“Aku suka stand-up kamu, Wan.”

Yang komen bapak-bapak kekar gitu.

 

Terus juga banyak yang DM-DM gitu. Bang follback. Bang endorse.

Bang, satenya seratus tusuk.

Yang nge-DM Suzanna.

 

Sampe gua dibilangin nyokap gua, kalo tetangga gua bilang gini, “Nanti kabarin ya kalo mau diliput. Biar kita bisa siap-siap dandan.”

Tetangga gua siap-siap dandan, padahal tetangga gua bapak-bapak kekar.

Dandan mau jadi apaan, mau jadi X-Men? Kerjaannya senam lantai lagi entar jangan-jangan.

Arafah gak kalah oke. Disamping dia absurd, kalo yang absurd itu emang pada jenius. Arafah ngomong kalo untuk jadi juara itu emang harus jadi inspirasi. Aci Resti masuk Grand Final gara-gara ngomongin dia. Wawan, masuk final juga gara-gara ngomongin dia. Dan dia, masuk grand final juga gara-gara ngomongin dia. Hahaha. Inspirator banget, lu, Arafah. Keresahannya juga tentang Aci yang sering ngeluh gara-gara Arafah yang sering masuk infotainment. Padahal, yang seharusnya ngeluh itu Aci. Aci udah menang banyak barang dari para juri, mentor, bahkan host. Yang lebih grrr-nya adalah ketika nge-roasting Koh Ernest yang janjiin Arafah bakal beliin hape ketika dia juara satu. Hadiah juara satu kan seratus juta, Koh. Hape gak seberapa.

“Gua bisa beli hape sendiri!!” kata Arafah dengan nyolot. “Ini sama aja kayak gua nyuruh Koh Ernest buat melotot. Gak bisa kan, Koh?”

Saya liat Ernest langsung kesel. Hahaha.

Ada keluarga gua nonton, tepuk tangan dong buat keluarga gua.

Bu, bangun, bu dadah dadah ke kamera, Bu. Bangun! Bangun! Iya, bangun aja, yeaaaa!!

Gara-gara SUCA nih gua jadi berani nyuruh-nyuruh ibu gua.

Dalam materi di Grand Final SUCA 2 kali ini, Arafah pun ngajarin teknik-teknik stand-up comedy. Lumayan, dapet ilmu. Hehehe.

Di final ini kita harus memenuhi tiga tantangan juri.

Yang pertama Rule of Three. Rule of Three itu adalah format jokes ada tiga contoh.

Yang pertama gak lucu. Yang kedua gak lucu. Yang ketiga metal.

 

Syarat yang kedua adalah nge-tag. Nge-tag itu artinya dimana sebuah jokes punchlinenya itu berurutan tanpa harus membuat setup baru.

Misalnya, di rental PS gua ini tipe anaknya macem-macem.

Ada anak SD. Anak SMP. Anakonda.

Anakondanya masih SD.

SD Manis.

Manis sih tapi menyakitkan. Sungguh terlalu.

 

Dan yang terakhir ini adalah callback. Punchline di jokes sebelumnya akan dipanggil lagi di jokes berikutnya. Misalnya begini-begini, tangan metal, dadah-dadah. Jiaaaahh ahahaha.

Aci Resti ngajak penonton ngebayangin gimana bingungnya dia ngehabisin seratus juta kalo jadi juara satu. Niatnya Aci mau dibeliin kasur biar jalanan Tangerang bisa empuk semua. Mulailah sesi yang sangat lucu ketika dia kesel ketika dia nunggu telpon dari Indosair pas awal-awal kompetisi SUCA 2 gara-gara dia gak dapat kartu golden ticket. Tentang awal-awal perjuangan ikut SUCA 2 ikut audisinya di Bandung. Kebayang, dari Tangerang ke Bandung.. naik ojek. Hahaha. Tentang dia yang sering difitnah ketika masih jualan es bubble. Tau ya yang di dalam minumannya ada yang kayak bulet-bulet kayak gelembungnya? Katanya dia difitnah, bubblenya diganti jadi gundu. Parah abis. Ngakak, sumpah. Capek dia difitnah melulu. Hahaha. Ketika ngomongin bapaknya yang gak bersyukur, padahal udah dibeliin kasur, masih aja tidur di ubin. Aduh. Aduh. Dan sempat-sempatnya dia nge-roasting Bang Raditya Dika setelah dia dibeliin motor. Seharusnya dia yang milih sendiri motornya, tapi Bang Raditya Dika malah yang milihin. Hahaha.

Udah kalian berdua ngalah aja. Gua aja yang menang.

Nih, Bang Wawan dia udah punya pengalaman kerja di Bank. Dia keluar dari sini bisa ngelamar lagi.

Arafah juga kuliah di UIN bisa lanjut lagi.

Gue ngapain?!!

Masa dagang bubble lagi?!! Udah capek!!

Capek gua difitnah mulu.. bubble gua ada gundunya!!

Padahal bubble gua aman..

Gundunya udah direbus!! Empuk!!

Sedih lho, pedih.. pedih!!

Terakhir yang bikin saya terharu, terhura, meneteskan air mata, sepanjang dia tampil inilah yang terbaik dari Aci Resti. Dia enjoy banget bawain materinya. Kayaknya dia benar-benar menerapkan hal-hal yang diomongin Bang Radith ketika dibeliin motor, pokoknya enjoy aja, di final, kita turun bukan buat menang, tapi untuk menghibur. Satu langkah lagi, satu langkah lagi, Ci.

Sebagai bentuk penghormatan penampilan terakhir dia mengucapkan, “Terima kasih gua Aci. Terima kasiiiiih.” Setelah bawain semua materinya. Lalu membungkukkin badan. Anjrit, di situ hati saya tersentuh. Itu adalah bentuk penghormatan kepada penonton. Ngucapin terima kasihnya pun dua kali. Keren dan sangat salut buat komika yang satu ini.

Semua orang tepuk tangan, standing-ovation terbanyak diantara peserta lain SUCA 2. Keren, gokil, abis. Materinya juga saya rasa paling terasa emosinya, paling totalitas. Suaranya yang cempreng itu saya takutnya bikin tenggorokannya putus, lho. Penulisannya rapih. Gak cuma Aci doang, Arafah juga dan Wawan penulisannya rapih. Tapi yang emang LPM (Laugh Per Minute)-nya padat banget si Aci Resti.

Dan momen ketika Bang Raditya Dika mengumumkan siapa yang jadi juaranya, lagunya Queen – We are the Champions itu mulai terngiang-ngiang.. yang jadi juaranya…

Juara Stand Up Comedy Academy 2 adalah..

ACI RESTI!!!!!

SELAMAT UNTUK ACI RESTI!!

Wohoo!!!! Arief Didu, Arafah, Wawan, langsung meluk Aci. Aci Resti langsung nangis bahagia. Gokil. Ngelihat momen itu saya sesenggukan bahagia. Benar-benar simpati, empati, bupati. Mengingat Aci emang layak menjadi juara karena emang pengorbanan, usaha, kerja kerasnya akhirnya membuahkan juara 1.

juara-aci
Seratus juta, Cuy, buat beli kasur. Hahaha. (Dari IG-nya Bang Pulung, follow gih: @pbn14ofc)

Gak sia-sia, baru umur 19 tahun dia udah jadi juara SUCA 2. Masih muda banget. Udah gitu cewek. Dalam sejarah kompetisi stand-up komedi di Indonesia yang jadi juara pertamanya cewek baru sekarang. Khusus buat SUCA 2 kali ini, yang gemilang-gemilang itu cewek. Aci dan Arafah. Sampe masuk Grand Final. Biasanya peserta cewek cuma kuat sampe babak ke berapa gitu, sekarang membuktikan bahwa cewek juga bisa buat ngeramein stand-up komedi Indonesia. Serius. Kekurangan cewek, nih. Hahaha. Malah curcol. Itu mah hidup saya aja yang kekurangan perhatian.

 

Gak ada yang nyangka Aci bakalan jadi juara. Dari awal gak dijagoin, dari underdog, gak kelihatan solid, eh makin ke sini-sini malah makin bagus. Progresif. Saya salut sama kerja kerasnya itu, lho, karena tiap materi itu selalu padat LPM-nya. Kepenulisannya rapih. Premisnya bagus. Setupnya selalu bikin penasaran. Punchlinenya gak ketebak. Emosinya sangat meluap-luap, penonton sampe ikut ngerasain apa yang dia rasain. Dan untuk yang ngebantuin Aci Resti buat combud seperti Bang Arief Didu sebagai mentor sangat salut, lalu buat anak-anak Stand Up Jakbar itu emang bener-bener mendukung banget anak buahnya. Hahaha. Itu waktu menjelang Grand Final orang kelas berat dari Stand Up Jakbar rame-rame combudin Aci. Rigen, Ardith, Indra Jegel. Apalagi Rigen katanya yang paling sering combudin. Dan saya lihat di twitternya Ardith mereka kayak udah ngumpul-ngumpul lagi di suatu warung, siap-siap gitu buat SUCI 7. Gokil, nih, Jakbar.

juara-aci-1

Euforia Grand Final SUCA 2 ini emang hingar bingar banget, bikin saya geregetan pengin ikutan, pengin ada di sana tuh ikutan meluk Aci. Hehehe, modus banget. Dari mulai sekitar 2 bulan yang lalu masih audisi, 42 besar, sampe Grand Final, ngikutin terus, ngekorin terus, gak kerasa udah ada juaranya. Pokoknya setelah SUCA 2 ini selesai, saya bingung mau nonton apa. Hahahaha. Salut buat tim kreatifnya, Indosair, host-nya apalagi, Uus, Andhika, Gading Marten, Trio Semprul yang energinya pecah kemana-mana. Juri-jurinya lucu-lucu juga kalo tek-tok ada aja yang bisa dijadiin ketawaan. Sekarang mereka udah tiada, eh, bukan, maksudnya udah selesai. Makasih udah ngehibur kami semua masyarakat Indonesia. Semoga stand-up comedy akan selalu bersinar di Indonesia.

pujian-aci-awwepujian-aci-babepujian-aci-ernestpujian-aci-bang-pandjipujian-aci-gilbhaspujian-aci-heripujian-aci-mosidikpujian-aci-hifdzipujian-aci-rahmetpujian-aci-rigenpujian-acipujian-aci1pujian-aci-yudhapujian-aci-acipujian-aci-fauzy

Sekali lagi saya mau bilang, selamat buat Aci, Arafah, dan Wawan.

Grrr-nya berantakan.

Stand Up Academy 2? Lucunya tuh di sini. BRRRR. Ternyata lucunya di kulkas. BRR.

Sampai ketemu di kehidupan kedua. Jiaah, emangnya Dragon Ball.

*Tirai ditutup*

Advertisements

2 thoughts on “Full Review Grand Final Stand Up Comedy Academy 2

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s