Kadar Hate People Berkurang Dikit

Gua baru selesai makrab jurusan psikologi, dateng-dateng ke kosan hujan. Gak dateng-dateng sih sebenarnya, karena sebelum perjalanan pulang pun udah hujan. Dan lo bingung, dimana lo mencapai tahap dimana baju-baju lo basah semua. Ditambah dengan musim penghujan yang mulai menghantui hari-hari.

Jadi menyesal sering menunda-nunda untuk mencuci baju.

Sebelum makrab, gua itu ada something yang tertinggal. Cucian baju setengah ember. Kayak semacam surat wasiat untuk ibu kos: Jikalau aku meninggal ketika makrab, mohon cucikan cucianku ini, Bu. Jangan lupa disetrika juga. Lalu kuburkan bersama jasadku, Bu.

Setelah makrab, mampus deh, jadi cucian satu ember. Ditambah nyuci jaket, naudzubillahimindzalik, berat banget, gilaks. Ingin gua berkata kasar. Pas meret jaketnya itu, lho. Otot-otot gua sampe minta maaf.

Good news, is..

Kayaknya gua bentar lagi bakalan pindah dari kamar kosan sementara ini menuju kamar kosan yang permanen. Karena senior-senior yang dulunya tinggal di sana udah pada wisuda dan kali ini gua lihat banyak barang-barang yang sudah dikeluarkan dari kamar. So excited banget lah karena minggu depan ibu gua bakalan datang ke Jogja juga membawa kasur. Uhuy.

Di samping itu gua lagi bingung untuk memilih buku apa yang harus gua baca terlebih dahulu. Di satu sisi gua pengin namatin buku-buku matkul psikologi yang tebal-tebal jumbo, di satu sisi gua juga pengin baca buku buat nambahin referensi gua tentang apapunlah yang menarik minat gua.

Kayak kemarin, gua habis menuntaskan rasa penasaran untuk melihat-lihat perpustakaan daerah Jogjakarta. Perpus yang bikin gua kagum luar binasa. Megah banget. Perpus pertama yang gua datangi dan ada lift-nya. Cara daftarnya cepat. Cuma nyerahin fotokopi KTM, dan itu difotokopiin disitunya, terus ngisi data sebentar, udah selesai. Gratis, lagi. Gak kayak di perpus umum Kuningan, daftarnya gak gratis. Fotokopi KTM harus motokopi sendiri. Elah, ribet.

Koleksi bukunya pun mantap, gua cari buku Renald Khasali, Change! ketemu. Tapi tinggal satu biji doang. Buku yang sudah gua cari semenjak…. gua baru lahir. Boong bet. Namun, di ruangan koleksi bukunya, gua kaget karena gak leluasa buat ngeliat-liat bukunya karena banyak orang bergeletak tiduran. Seenaknya banget, kayak di rumah sendiri. Jujur gua agak risih, tapi kalo gua yang tiduran, gua gak risih.

Dan betul kata Bang Hadi, AC-nya gak nyala. Tapi gak masalah karena udah dingin menurut gua.

Oke, topik makrab lagi.

Dan apa yang lo pelajari sehabis makrab ini, Fau?

Kadar hate people gua berkurang, dikit. Gua menurunkan intensitas main hape untuk lebih banyak interaksi dengan orang lain. Belajar bertingkah normal. Berperilaku menjadi diri sendiri. Gak muluk-muluk buat jadi asyik. Walaupun gua masih sering banyak bengong, bingung mau ngapain. Ngeliat orang lain kayak sibuk aja gitu. Mereka selalu punya hal untuk dikerjakan. Dengerin musik, main hape, ngobrol dan basa-basi sana-sini, nonton film, dan lain-lain. Sedangkan gua, pas masuk ke tempat istirahat, ketika waktunya istirahat dan free time, anjrit ngapain gua nih. Lalu duduk. Celingak-celinguk. Minjem istilah Bang Hadi ‘bengong kayak orang bego’.

Pertanyaan gua juga, pas acara semacam ini, kok suka ada yang dapat cewek? Atau pertanyaannya dikebawahin dikit deh standarnya, kok suka banyak yang bisa deket atau akrab sama cewek?

Sedangkan gua, buka mulut pas di depan cewek aja udah bersyukur. Dan gua juga heran, lho, banyak sekali cewek yang tiba-tiba jadi ramah pas acara makrab ini. But, really hard to find something that makes them akrab with me. Gua ngerasa cuma bisa humoris di depan cowok doang, di depan cewek kagak bisa. Dan gua humoris ke orang-orang yang gua percayai, di depan orang yang gua gak percaya, gua biasanya minder buat humoris dan gua jadi serius. Anjrit, rumit sekali, kan. Pede dong, Fau, ini demi masa depan lo. Bentar lagi, lo bakalan memasuki krisis psikososial Erik Erikson yang keenam yaitu keintiman versus isolasi. Ketika lo gak bisa dapetin satu cewek di dunia ini, isolasi deh jadinya. Pengin lo jadi isolator? Gak bisa menghantarkan setrum lo ke cewek. Ogah, kan?

And what do you think about when you too much interaction with some people or one person, and suddenly, your way of talk, affected by someone or some people who mostly you talk to and joking each others?

Gua sekarang ngerasain. Dan gua keseringan terpengaruh daripada mempengaruhi. Padahal, to be a good leader, harusnya mempengaruhi, kan? Tapi ini kayak semacam persilangan budaya. Diri gua ini bagaikan negara yang strategis, dilalui oleh berbagai pedagang dari berbagai negara, menjual cara ngomongnya dan yang menarik gua beli. Tapi yang gua beli terlalu banyak, mentang-mentang banyak duit. Gua sering ketakutan kehilangan ciri khas. Takut gak punya identitas. Gara-gara gak punya identitas, akhirnya gua kagak dianggap.

Itu doang, sih.

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s