PDKT Via Chat Kayak Pengin Boker di Malam Hari

Malam-malam, saya lagi asyik dengerin musik di web Joox, sembari baca komik Zero Gravitty Comic Japan-nya Roger Dahl. Ntaps..

Tiba-tiba perut mencicit. Ada sesuatu yang ingin keluar. Memberontak.

Tapi saya tahan, soalnya males, ngebayangin, keluar dari kamar kosan, toilet di luar, gelap, cuma ada pencahayaan satu lampu bohlam, redup, warna oranye kelam gitu, nanti kalau tiba-tiba ada kuntilanak menyergap berabe, karena di toilet gak bisa baca Ayat Kursi.

Keluar cuma kutangan doang, pake celana pendek, angin malam pasti bikin bulu kuduk merinding dan badan menggigil. Nyampe di jamban, nongkrong, pasti ngelamun, gak ada kerjaan, nanti kesurupan, mana hape lagi di-charge, mau bawa laptop ke toilet sembari internetan di sana juga terlalu gede laptopnya, mau ditaro dimana coba nantinya, gak ada meja, mana toilet jongkok, mau ditaro dibawah nanti misalnya kesiram air mampus empat tahun tanpa laptop harus ngewarnet terus kalo ada tugas kuliah.

Tapi rasanya gak enak, lagi asyik-asyik dengerin musik, kenikmatan meresapi lagunya jadi sedikit ternodai. Membaca pun gak sinkron. Ah, tapi mager banget buat keluarnya! Bodo amatlah, nanti juga hilang sendiri unjuk rasa usus ini. Sebentar, doang, hilang, tapi pas kepikiran lagi, semacam lirik lagunya “Starving” Hailee Stainfeld, “The more that I know you, the more that I want to..

hailee-steinfeld
vevo.com

Lama-lama makin menjadi dan malah makin keladi. Ususnya bergemetar, mulai keluar racun-racun asap dari saklar tubuh. Pretttt. Saling sahut menyahut. Ngeganggu sistem saraf pusat dan saraf tepi lalu menjalar ke motorik, deh, jadinya. Lagu “Starving“, makin menjadi-jadi, “By the way, right away, you do things to my body..

Tubuh mulai menari-nari, berdansa-dansa, menggeliat gak mau diam, di atas kasur, tadinya rapih, sekarang jadi berantakan. Hidup yang tadinya berantakan, jadi tambah berantakan.

Ah, kampreeetttt. Ini bikin saya tidak nyaman. Tapi kemageran selalu menjadi kemageran. “I should just walk away, but I can’t move my feet..

Eits, karena kayak ada yang mau keluar. “Something’s inside me changed..

Saya pun memaksakan diri untuk keluar dari belenggu ini. Oke, fix, kesadaran udah di ujung batas. Ego udah gak mikir lagi, daripada belepotan entar males ngebersihinnya.

Mau keluar pintu kamar, nyari-nyari gembok dulu karena nanti takut ada maling. Euh, gemboknya kagak ada lagi, ini udah di ujung tanduk. “Shit that scares me.. and things that scare me…” Ketika lagi dibutuhin, barang selalu tiba-tiba menghilang.

Perjuangan tak sampai disitu, baru aja nyebrang dari kosan ke luar, angin buru-buru nyerbu aja menusuk punggung, rusuk juga rasanya macam dicubit. Punuk dan leher garing tertiup udara malam. Sumpah, dinginnya krenyes banget.

Berjalan beberapa langkah dan ngeliat pintu toilet dari kejauhan, rasanya pengin balik lagi aja terus maksain diri buat tidur dan melupakan semua kejadian “unjuk rasa” ini. Namun, sepertinya kepalang kepergok keliatan sama jamban yang udah melongo menantikan seorang penyanyi untuk manggung di atasnya. Penonton nampaknya tak mau dikecewakan.

Tanpa ragu-ragu, rasanya ini “Don’t need no butterflies when you give me the whole damn zoo..” saya mengeluarkan semuanya. Mencurahkannya. Muntah semuanya. “You know how just to make, my heart beat faster, emotional earthquake, bring on disaster..

Setelah itu, bengong sebentar. “I was so much younger..

Lega sekali.

Fufufu. Fiuh. Huh.

Setelah menyucikan diri, beranjak bangun, saya merasa, akhirnya saya bisa tidur dengan nyenyak. Menutup pintu toilet dengan bangga.

hailey-steinfeld-starving-lyric-video-compressed
idolator.com

Namun, terbersit bayangan analogi. Kok, rasanya insiden boker “at the night” ini kayak mau deketin cewek, via chatting, obviously, karena deketin cewek via face-to-face masih dalam tahap kontruksi atau “prototype” 🙂.

Ternyata kayak pengin BAB di malam hari, Cuy, yang kalo gak memulai chattingan rasanya gak bisa tidur semalaman, dan kalo udah ngobrol berdua apalagi sampai tahap nelpon, rasanya bisa tidur tanpa beban.

Pertama, “The more that I know you, the more that I want to..

Tahap stalking. Kepo. Nyari tahu sosmednya apa, kalo udah tahu sosmednya, nyari tahu postingannya apa aja. Makin tahu kesukaan dia makin pengin dan menggebu-gebu saya pengin mulai ajak ngobrol, dari mulai jawaban-jawabannya di ask.fm, bio instagramnya yang bikin gemes, makin tahu selera humornya cuma dari tweet-tweet dan captionnya, makin pengin nyubit-nyubit gemes.

Pas ngeliat foto dia di instagramnya kok unyu banget, “By the way, right away, you do things to my body..” saya gak bisa berkata-kata apa-apa. Nikmat mana yang kau dustakan, Cuy.

Dan “the winter is coming“, ketika di kampus, dia gak sengaja lewat di depan saya, waktu seakan berjalan lebih lambat, jarum jam berdenting-denting-denting-tang-ting-tung-teng-tong, harusnya nyapa, atau apa, kek, ngomong, basa-basi, basi ngepet atau apalah. “I should just walk away, but I can’t move my feet..

Gak bisa gerak. Ternyata dia Kuntilanak.

Lalu tiba-tiba, “Something’s inside me changed..come on, now or never. Maksain diri buat ngomong, iya, saya maksain, tapi.. ketika dia udah gak ada di depan wajah, alias, udah di rumah, berbekal hape, dan aplikasi chatting, whatsapp.

Hehehe.

Hehe.

He.

😦

Shit that scares me.. and things that scare me…” untuk basa-basi di chatting online doang, juga deg-deg-an. Gak berani memulai. Minta saran ke teman cewek, lalu mulai berani.

Don’t need no butterflies when you give me the whole damn zoo..” ketika chattingan dengan dia berasa ngalir-ngalir-ngalir, lama-lama-lama, ngomongin semuanya yang kita suka, cuma berdua, gak ada orang lain di dunia ini.

Tapi ada saatnya mandeg, ketika dia lama gak bales. “You know how just to make, my heart beat faster, emotional earthquake, bring on disaster..” Satu jam, dua jam, lama banget, sampe tiga hari-empat hari. Entahlah.

Eh, satu saat, hape bunyi dan ternyata dia yang nge-chat duluan, di fase ini, saya bengong sebentar, dan merasa, “I was so much younger..

Dan sampe disitu, si dia ternyata ngasih tahu kalau dia gak mau lagi chattingan sama saya karena dia menyangka kalo saya adalah orang asing yang belum bertemu dengannya.

I didn’t know that I was starving til’ I tasted you.. and I was not so much younger..

Dan dia, nolak, lu, via chat.

Itu ibarat pengin boker di malam hari, lu udah keluar dan masuk kamar mandi, eh, bokernya masuk lagi ke usus besar, usus halus, usus dua belas jari, ke pankreas, ke hati, ke lambung, kerongkongan, dan mulut, lalu jadi lagi makanan. Aneh, banget.

Makanan itu dimakan lagi.

Njrit.

Oh, analogi yang menyakitkan.

Sampai saat ini saya masih merasa janggal, awalnya mengalir dengan enak, tapi mungkin setelah tiga hari, empat hari, chat-nya udah dihapus terus saya mulai lagi, terlihat seperti orang yang asing.

Sampai saat ini rasanya tidur saya masih kurang nyenyak, karena.. “I didn’t know that I was starving..

tapi.. “til’ I tasted you..“-nya masih belum terwujud. Ngegantung kayak jemuran yang belum diangkat. Belum disetrika. Belum dibeli. Ternyata jemuran tetangga.

Udah gitu, doang, terakhir, saya ingin memberi pertanyaan untuk didiskusikan:

Gimana, analoginya bagus, kan?

Enggak, darimana bagusnya! analoginya bikin nyeri. Sakit!

(*)Terima kasih untuk Hailee Steinfeld, by the way, lagu “Starving“-nya asyik, tapi pas saya nyanyiin di kampus ada teman saya yang nyangka kalo itu lagunya Ariana Grande.

(**)Duh, Gusti.

Advertisements

Merasa Kesepian

Waktu awal-awal nyampe di Yogyakarta saya ngerasa sulit banget dan kesepian. Tapi saya berjuang dan mencurahkan kesepian itu dengan menulis di blog. Ajaibnya, berkat blog, ada orang yang baca cerita saya lalu bisa bertemu dengan teman baru yang kesepian, dia ngerasain hal yang sama.

Saya baru tau.

Kesepian bersama ternyata jauh lebih asyik.

Di Psikologi, saya belajar bahwa tiap diri lu ada masalah, pikirin masalah itu dan temuin jawabannya, dengan nemuin jawabannya lu menang.

If you play the Game of Thrones, you win, or you die. There’s no middle ground. –Cersei Lannisters di serial TV Game of Thrones.

Yang bikin saya tercerahkan, saya baru dapat ini sekarang, saya ketemu ini ketika saya ngelamun lama dan kesepian di kamar mandi,

“Ngapain lu ngerasa kesepian di Yogyakarta, Fau, ketika masih di Kuningan aja lu suka ngerasa kesepian. Gak ada bedanya, ngapain harus sedih???”

Iya, juga, ya?

Akhirnya, saya gak kesepian lagi.

Ngenest, Bareng Ernest Sekali-Kali Ngetawain Hidup

Daripada terbuang sia-sia waktu, sejenak, saya ingin berbagi sedikit mengenai hasil membaca keras saya. Kali ini, buku yang sudah saya baca yaitu Ngenest: Ngetawain Hidup Ala Ernest. Yang dikarang oleh Ernest Hemingway.

Maksud saya oleh Ernest Prakasa, yang lebih dikenal sebagai stand-up komedian yang selalu menyuarakan keresahan sebagai orang Cina, yang selalu tertindas, dan minoritas. Tapi diam-diam sedang memberantas imej minoritas, melakukan misi diam-diam tanpa sepengetahuan masyarakat luas, ingin menguasai Indonesia seutuhnya dengan memanfaatkan Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok sebagai sineas.

ngenest

Cuy, buku ini cocok banget untuk lu yang lagi sakit hati. Soalnya lu bisa lebih sakit hati baca buku ini.

Gimana gak sakit hati bahwa Ernest cerita di tahun 2012, Jakarta udah punya lebih dari 170 mall. Sedangkan, mari saya ajak menelusuri kampung halaman saya, kabupaten tanah kelahiran satu-satunya, yang tercinta, Kuningan Jawa Barat, yang belum punya sama sekali, satu pun, mall.

Kasihan, ya. Tempat nongkrong di Kuningan yang paling keren udah fix, Indomaret.

Jujur, nih, jangankan mall, pengin nonton bioskop pun sulit, harus keluar kota. Ke Cirebon dulu perjalanan satu hari. Kalo jalan kaki. Dan kalo naik mobil atau motor ke Cirebon perjalanan juga lumayan lama, satu jam setengah. Itu pun belum menghitung resiko kalo mogok di jalan atau di begal tukang tahu bulat.

Sama kayak Orang Timur banyak mengeluh tidak ada air. Sampai ada ungkapan, “Sumber air sudah dekat.” Orang Kuningan juga ingin mengeluh, “Sumber film sudah dekat.”

Yang pada akhirnya, daripada ambil pusing, seringnya sih, daripada ke bioskop, mending download di Ganyool. “Sumber film tinggal download!”

Walaupun ya, koneksi internetnya pun masih menjadi misteri terbesar di Kuningan. Lemot. Terpaksa harus main-main sejam-dua jam buat download di warnet depan SMAN 2 Kuningan. Warnet paling cepat di Kuningan kecepatan downloadnya yang pernah saya temui dan rasai.

Tapi, ngomong-ngomong, bodo amat tidak ada mall juga, sebab saya sudah pindah ke Jogjakarta, dong. Kota pelajar berhati nyaman. Mantap.

Mall bukan lagi mitos. Hartono Mall dari kosan dekat, kok. Mau nonton film ke bioskop juga ada, tinggal meluncur naik motor ke Ambarukmo Plaza. Yang jadi masalah cuma dua. Pertama, duitnya. Dan kedua, duitnya.

Ujung-ujungnya tetap Ganyool.

Oh, iya, juga nih, Ernest Prakasa juga menampar kebegoan saya dengan ngasih tahu di salah satu ceritanya kalo Steve Jobs itu bukan pendiri Apple.

Maksud saya, bukan cuma pendiri Apple.

Tapi juga pendiri Pixar Studios.

Oh, My, God, baru tahu, Cuy. Maafkan saya Sheriff Woody, Buzz Lightyear, dan Scrat.

Ada yang nyadar gak, kalo Scrat itu bukan buatan Pixar Studios? Saya harap ada. Amin.

Terakhir dan kesimpulannya buku ini menghibur dengan candaan yang jujur. Cerita terbaik dari Ernest versi saya ada tiga. Pertama, tentang gimana memberi pelajaran seksual kepada anak perempuannya, Sky. Dari cerita ini saya mempelajari kosa kata baru, yaitu, “self-service”. Thanks, Ernest.

Kedua, Ernest pernah salah masuk restoran di Bali, yang membuat dia memakan menu makanan di sana, yaitu Half Pork Ribs. Setelah makan itu Ernest langsung bisa jawab tiga pertanyaan dengan satu jawaban yang sama.

Ketiga, mengenai Satpam Penjaga Pintu Bioskop. Pokoknya, jika dipikir-pikir kasihan banget, mereka.

Udah, gitu, aja. Terima kasih udah mau baca, friends.

Blink*, Jangan Pernah Remehin Kesan Pertama

Untuk mengisi waktu luang saya ingin menyampaikan apa yang saya dapati dari hasil mikir keras saya membaca sebuah buku yang berjudul Blink* dari Malcolm Gladwell.

5168757

Jadi buku Blink* ini sangat menarik, ceritanya buku ini dibikin karena Malcolm, biar akrab gitu, manjangin rambutnya, dan tiba-tiba ketika dia lagi naik mobil, jalan-jalan keliling kota, lagi asyik gak ada beban, tiba-tiba dia diberhentiin tiga orang polisi.

“Boleh lihat surat-suratnya?”

“Ini, Pak.”

“Hmm..”

“Kalo boleh tahu, salah saya apa, Pak?”

“Rambut anda kribo.”

Jreng!

Lalu tiga polisi itu ngejelasin bahwa rambut Malcolm kelihatan nakal.

Eh gara-gara ini dia kesal, cuma gara-gara dia meng-kribo-in rambutnya itu, dia dicap “bad” sama tiga orang polisi? Malcolm jadi penasaran dengan dahsyatnya kekuatan kesan pertama dan bikin lagu “Bad” featuring Young Lex dan Awkarin buku Blink*. Untung dia cuma diberhentiin dan mau ditilang, coba kalo rambutnya dijadiin bonsai, dia pasti bikin buku Bonsai*. Bukan Blink*.

Tulisan Malcolm, diperkuat dengan berbagai penelitian dan cerita-cerita yang asyik dan saling bersambung seperti sebuah novel sampai akhir, buku ini seolah-olah menghantui pikiran, jangan pernah ngeremehin kesan pertama.

Karena banyak sekali kita ngeremehin kesan pertama.

Malcolm nyeritain pernah sebagian warga Amerika Serikat tertipu pada calon presiden yang tinggi dan tampan. Karena kesan pertama yang sangat kuat ini, akhirnya banyak yang mengabaikan faktor-faktor lain dalam melihat calon presiden ini. Akhirnya, yang tinggi dan tampan ini terpilih, namun, belum tentu yang kelihatan “good-look” itu bisa memimpin dengan baik.

Fenomena ini sering terjadi di Indonesia, apalagi ketika pemilu legislatif. Terjadi pada ibu saya, dia cerita sendiri sehabis pulang menyoblos, dia kelihatan lelah sekali.

“Ibu pusing milihnya, ibu pilih aja yang kelihatan ganteng dan bersih.”

Secara gak sadar, ibu telah melakukan diskriminasi. Dan rupanya yang melakukan diskriminasi ini adalah pikiran bawah sadar kita, atau yang disebut Malcolm sebagai “Pintu yang Terkunci”.

Percaya gak percaya, pikiran bawah sadar ini memang ada.

Dan ini terbentuk dari orang-orang yang kita temui, pelajaran-pelajaran yang kita simak, film-film yang kita tonton, tanpa sadar ini telah membentuk sebuah pandangan.

Ada satu lagi cerita dari pengusaha mobil yang sukses, namanya Bob Golomb.

Tiga aturan sederhana yang ia terapkan sehingga mobilnya banyak yang laku terjual:

Beri perhatian terhadap pelanggan.

Beri perhatian terhadap pelanggan.

Beri perhatian terhadap pelanggan.

Jadi, dalam praktiknya, Bob, gak mau ketipu sama kesan pertama. Ia gak mau salah dalam menilai pelanggan yang datang ke gerai mobilnya.

Bisa aja seorang petani belepotan, bajunya kotor, pakai caping, bawa cangkul, datang ke gerai mobil, terus dia milih-milih bentar terus langsung bayar mobil secara kontan.

Coba kalo di Indonesia, ngeliat petani belepotan, bajunya kotor, pakai caping, bawa cangkul, datang ke gerai mobil, pasti pelayan gerai mobil ngeliatin dengan tatapan sinis, “Toko traktor bukan di sini, keleus…”

Dan ternyata benar, si petani emang nyasar.

Karena di Indonesia, masih banyak petani yang kurang sejahtera hidupnya. Kejadian sama nenek saya yang biasa disebut Emak, dia punya sawah yang lumayan luas, tapi hidupnya segitu-gitu aja.

Halah, melebar.

Saya rasa segini doang udah cukup spoiler-in, tapi ini baru nol koma berapa persennya dari keseluruhan isi bukunya, masih banyak fakta-fakta dan cerita menarik dari Malcolm yang bakal bikin kamu tercengang.

Baca kalo penasaran, ya. Udah. Gitu, aja.

Satu Minggu Menembus Ruang Batas

Satu Minggu Menembus Ruang Batas

Hello, friends, gimana kabar kalian? Gua tau, pasti banyak yang masih chattingan sama gebetannya, walaupun gebetannya udah punya pacar. Dengan alasan pengin nurutin lagu Sheryl Sheinafia “Kutunggu Kau Putus”.Tapi yang nunggu kayak begitu biasanya terwujud, pasangan yang ditungguin biasanya putus betulan.

Putus pacarannya, tapi nikah.

Ada juga yang udah ditolak mentah-mentah sama gebetannya tapi ketika ada kesempatan papasan sama dia, masih curih-curih perhatian. Tau gua.. karena gua sendiri tuh barusan kayak begitu tadi siang. Tapi si kampret yang gua cariin kagak ada.

Hehehe.

Minggu ini gua pengin bersyukur segalanya berjalan dengan lancar, biasanya mah wuuhuy banyak thriller psikologisnya.

Dari yang hari Selasa gua tiba-tiba dapat ilham untuk ngajakkin teman gua yang suka sama stand-up, Yoga, buat nonton show stand-up komedi entar malam Kamis. Dia mau.

Lalu ada ide bikin grup Line standup psikologi, gua langsung bikin. Grup yang berisikan anak-anak psikologi UNY yang hobi stand-up dan mau untuk tampil stand-up. Grupnya hanya beranggotakan tiga orang, penginnya sih tiga ratus orang, tapi apa daya kami tak kuasa dan bukan adikuasa, kami hanya adiguna yang sering diguna-guna. Anggotanya gua, Yoga, sama Ruben, gak ada yang meyakinkan dari kami bertiga tapi kami yakin kami bisa menembus ruang batas untuk menjadikan dunia psikologi ini lebih jayus.

Hehehe.

Baru berdiri tiba-tiba ada masalah di grup Line standup psikologi ini.

Nama standup psikologi ini kurang keren menurut gua.

Gua ganti nama jadi psycho-standupcomedy.

Habis ganti nama pun anggota kami gak nambah, kok.

Masalah kedua muncul.

Mendadak setelah ganti nama grup, Ruben yang gua ajak nonton show dan ikut sharing komika Jogja, tiba-tiba sakit.

“Maaf nih, saya gering tepar.” kata dia.

Sakitnya Ruben menjadi tanda awal perjuangan kami. Kami yakin setelah dicerca oleh dua masalah ini, grup ini telah belajar dari kesalahan dan tumbuh menjadi semakin besar, untuk menjadikan dunia psikologi menjadi lebih jayus.

Hehehe.

Rabu malam, gua bareng Yoga ikut sharing komika Jogja bareng komunitas Stand-Up Indo Jogja dengan masih malu-malu merah kayak bayi kucing baru lahir dari induknya. Baru pertama kali, Cuy, ikutan begini. Lumayanlaah.. sedikit mendapat banyak pencerahan tentang materi gua yang belum lucu ini.

Waktu berjalan dengan cepat sampai ke Kamis malam, malam Jumat, gua nebeng Yoga yang udah gua ajak, berangkat ke Lembaga Indonesia Perancis di Jalan Sagan 3 Sleman Jogjakarta untuk menonton Wang Sinawang, show stand-up yang gua maksud. Show stand-up pertama yang gua tonton secara langsung. Terima kasih Stand Up Indo Jogja yang sudah menyelenggarakan event yang sangat pecah malam ini. Bang Mukti Entut, Om Seno, Bang Chandra Oreo, Bang Oki Glenn, Sitampanbgt, dan Aa Iqbal Qutul luar biasa sekali membawakan bit demi bit dengan sangat keren. Habis nonton, gua jadi pengin bikin show sendiri.

Gua yakin, gua bisa.

Hehehehe.

wang-sinawang
Wang Sinawang (Sumber Foto: @gigihhadiguna)

Di malam Minggu ini gua diapelin sama ibu dan bapak gua, Cuy, yang udah janji buat datang nganterin kendaraan. Yoi, gua dibawain kendaraan yang sangat canggih. Sepeda roda dua yang pake mesin.

Hari ini pun gua habis ikut workshop kece dari Magenta Radio, UKM radio di universitas. Workshop Speak Up disebutnya, yang ngundang Chalida Ghrya, penyiar radio di Geronimo FM, dan MC profesional yang lucu banget, Mas Alit Jabang Bayi. Denger namanya aja udah geli-geli sendiri. Soalnya gua pengin snack-nya yang enak penasaran banget sama orang yang bisa ngomong di depan umum itu kayak gimana sih, dan workshop ini, dengan dua senior yang sudah ngasih banyak pengalaman dan pengetahuannya.

chalida-ghrya
Chalida Ghrya, Orang Sunda yang sukses jadi penyiar di Jogja. (Sumber Gambar: @magentaradio)

Stay educated, work harder, dress well, respect, and be nice to people. –Chalida Ghrya

alit-jb
Alit JB (Sumber Gambar: @magentaradio)

Selama di panggung hati kita milik orang banyak. Walaupun gak nyaman, dinyaman-nyamankan. -Alit Jabang Bayi

Gak biasanya juga malam itu adek gua mau diajak telponan, si Enok, biasanya kita jaim-jaiman. Si kampret nyanyi-nyanyi di telpon setelah gua pancing gua yang nyanyi duluan. Ah, enaknya punya pulsa bisa telpon-telponan. Iya, pake hape bapak gua.

Hehehe.

Tuh, liat bapak gua dan ibu gua lagi pada ngorok tidur.

Pemandangan yang sangat…… isi sendiri.

Baru kali ini, gua liat dua orang ngorok bikin gua jadi sangat kontemplatif.

Satu minggu yang menembus ruang batas.