Kaleidoskop Semester Satu

Kaleidoskop Semester Satu

Semester satu udah mau selesai, dan, saya mau evaluasi.

Saya banyak banget belajar di semester awal ini. Walaupun cuma lima bulan, tapi kerasanya bukan seperti lima bulan. Kerasanya kayak udah lama banget, kayak sekitar sembilan bulananlah.

Abis semester ini bisa ngelahirin satu bayi unyu.

Di awal-awal touchdown di Yogyakarta. Saya itu kelimpungan nyari-nyari teman. Berhubung nyari cewek yang mau jadi pacar saya, susah. Sampe udah ditargetin bakal dapat pacar akhir tahun 2016 biar liburan bisa diajak balik ke Kuningan, eh, malah frustasi.

Tapinya, alhamdulillah dapat teman-teman baru yang gokil. Gokil sekali keresahannya dan penderitaannya.

Ada Anak Pribumi asli Yogyakarta merapat nama daerah yang aneh yaitu Berbah, anak yang alumni Zenius tapi gagal masuk universitas pilihan satu, dan suka ngomong keras WALALALALA~.

Ada Perantau dari Kalimantan yang tiap presentasi gak jauh-jauh topiknya pasti perkosaan dan pembunuhan.

Ada Anak Batak yang nraktir mie ayam ketika ulang tahun tapi dengan syarat sambelnya dia yang ngasih ke mangkok kita, lima sendok pedasnya GAK KETULUNGAN.

Ada Anak Purwokerto yang cadel huruf H. Jaket Hoodie dibaca jaket Goodie.

Ada yang masih suka dibully tiap kuliah, tapi selalu dapet situasi yang menguntungkan untuk deket-deket sama cewek. Entah itu satu kelompok sama cewek-cewek cantik, duduknya selalu melipir-melipir cewek, dan juga tingkahnya pun kayak cewek. Jangan-jangan kelaminnya cewek?!

Tapi kampretnya yang benar-benar akrab seperti di atas itu laki-laki semua.

Kalo ada satu cewek yang masuk zona panas. Zona panas itu mencakup:

Cantiknya kayak Chelsea Islan, manisnya kayak selebgram Nisa An Nashr Yoewono, seksinya seseksi Amanda Cerny, senyumnya seasik Sheila Dara Aisha, pintar Bahasa Inggris kayak Gamila Arief, suaranya imut kayak Tiara Pangestika, kalo nyanyi pun bagus kayak Jasmine Addiko, cerdas dan pintar ngomong kayak Zoya Amirin, suka animasi Disney sama Pixar kayak Aniza Belle, geek film kayak Wilona Arieta, hobi nulis kayak Dewi Dee Lestari, dan lucu kayak Aci Resti.

Saya tembak, bungkus, lalu hidangkan selagi hangat.

Ntaps.

Saya pernah ngomongin zona panas itu ke adik saya di chatting Line. Dia ngerespons, “Itu mah terlalu sempurna.”

Dan saya mau tanya ke kalian.

Iya, gitu?

Kalo iya, masa sih?

Bisa aja di masa depan bisa ketemu cewek yang amiin, kayak di atas. Dan tentunya ditakdirkan untuk berjodoh dengan saya. AMIN.

(MUMPUNG MASIH 18 TAUN MAH NGAREP AJA DULU)

steve-jobs-mimpi
Steve Jobs bangga padamu, Nak.

Doom!

Selain itu, sifat pemalu saya sedikit menipis, saya mulai suka ngomong di depan orang, tapi kampretnya hawa nafsu saya malah meningkat.

Buat adek-adek kecil, yang baca dan belum ngerti, hawa nafsu itu nafsu makan. Rajin-rajin minum Sakatonik Liver, ya, dek.

Lalu, sedikit banyak berinteraksi dengan orang-orang asing, walaupun masih perlu skills yang harus ditingkatkan. Pernah waktu itu saking asingnya saya lagi nunggu bus TransJogja di halte, ada pasangan bule cipokan seenaknya.

Udah mah asing bulenya. Ngeliat orang cipokan juga asing banget. Saya pun cuma bisa mencipok hape saya sendiri.

Hate people pun agak berkurang, karena yang sebenarnya terjadi adalah saya terlalu sungkan untuk nyari orang yang nyaman diajak ngobrol. Pokoknya di waktu selanjutnya, saya harus terbuka dan jangan cuek lagi.

Dan selama disuruh presentasi di kelas, saya merasa ada peningkatan yang jauh banget dari presentasi saya ketika di SMA. Dan, saya kagum di kelas, banyak banget orang-orang yang bisa saya comot kelebihannya dalam presentasi, entah itu lucunya, cara ngomongnya, terus cara dia memilih topik apa yang harus diomongin.

Kayak teman saya tadi, topiknya pasti perkosaan sama pembunuhan.

Hobi lain juga terobati. Kayak nyobain openmic stand-up pertama di cafe. Terus, nyobain tampil stand-up di acara pelantikan ketua angkatan. Nonton stand-up comedy show secara langsung. Yang pertama yaitu Wang Sinawang, acara show yang diselenggarakan oleh Stand-Up Indo Jogja. Dan yang kedua itu menyaksikan komika dari alumni SUCI 5 KompasTV dalam rangkaian acara Study Tour Kompas TV di Grha Saba Pramana UGM. Ngeliat stand-up komedi itu pokoknya lebih asyik kalau secara langsung ternyata. Apalagi yang ngeliat ketika shooting KompasTV di UGM itu. Pokoknya, materinya, dan penampilan komikanya udah terasah banget. Feeling great, dan ketawanya.. ngakak sengakak-ngakaknya sampe lupa diri.

Selain itu, kesampean bikin blog baru pake nama sendiri. Postingannya juga udah lumayan banyak. Ini sih gampang, ya. Hehehe. Berhubung, alhamdulillah saya banyak waktu luang. Banyak waktu luang itu artinya sering bolos kuliah.

Hehehe.

UPSSS.

(SEMOGA ORANG TUA TIDAK MEMBACA INI)

Bikin pembelaan, ah. Walaupun sering bolos saya sekarang juga jadi sering baca buku dan bolak-balik perpus. Yang sering saya bolak-balikkin itu dua perpustakaan. Perpustakaan kota Yogyakarta sama Graha Tama Pustaka (Perpustakaan Daerah Yogyakarta yang termasuk perpustakaan besar di Asia Tenggara, wow, dong!).

Tapi saya juga pernah ke Perpustakaan UGM waktu nonton Stand-Up di Grha Saba Pramana karena lama nunggu, berhubung dekat, ke sini dulu (satu kali masuk langsung terkagum-kagum, karena cewek-cewek UGM mantap-mantap), dan jangan lupain perpustakaan kampus sendiri, UNY. Terakhir masuk ke perpustakaan pusat UNY nyoba-nyoba ke lantai tiga, didamprat sama bapak-bapak penjaga perpus gara-gara pake kaos doang dan sendal Baim.

Setelannya tidak mencerminkan mahasiswa, katanya.

Tapi masih untung, daripada setelannya malah mencerminkan Spiderman.

Takutnya malah disuruh nyelamatin dunia dari Demam Telolet.

Om Telolet Om!

demam-telolet-dunia

Okay, segitu saja, evaluasinya. Semoga semester berikutnya, lebih banyak hal-hal yang akan saya syukuri dan saya SYUKURIN!!

Do’akan UAS sukses dan IPK TEMBUS 2,0.

(TARGETNYA REALISTIS BANGET YAK?)

Advertisements

Apple Computers, Perusahaan yang Terwujud Berkat Acara si Bolang

Apple Computers, Perusahaan yang Terwujud Berkat Acara si Bolang

Saya pengin cerita tentang Steve Jobs, gara-gara saya habis baca buku Steve Jobs karangan Walter Isaacson.

Dikit aja, ceritanya.

Btw, lu udah pada kenal Steve Jobs?

Dia cukup terkenal, sih, saya jadi agak minder kalo ngomongin betapa terkenalnya dia, karena saya mah apa atuh, cuma mahasiswa psikologi di UI. Eh, ngarep.

Di UNY.

Iya, iya. Maaf. Masih gagal move on dari kegagalan SBMPTN 2016. Pokoknya, siap SBMPTN 2017!!!!

Siap gagal lagi.

Oke. Gini, saya jelasin.

Steve Jobs udah punya perusahaan yang dia bikin secara kebetulan karena waktu itu temannya, namanya Steve juga. Nama panjangnya Steve Wozniak. Kesamaan nama membuat dua orang menjadi akrab, kayak teman sekelas saya di kampus, bisa jadian karena namanya sama.

Padahal nama ceweknya juga sama dengan saya juga, tapi kenapa dia gak jadiannya sama saya?

Karena saya gak PDKT sama dia.

Oke, gak penting.

Steve Wozniak berhasil bikin komputer yang bagus, tapi dia orangnya kayak saya. Pemalu. Hopeless. Kentutnya berwujud gas. Komputer bagus yang baru dibuatnya malah mau dipamerin secara cuma-cuma di komunitas yang diikutinya, Klub Komputer Homebrew. Untung aja ada orang yang mata duitan kayak Steve Jobs.

steve-wozniak-dan-steve-jobs
Steve Wozniak dan Steve Jobs (pizzacomedy.com)

Percakapan bersejarah yang akan mengubah dunia pun dimulai..

“Gini, Steve, ya, gua juga Steve. Gak semua orang bisa ngerancang dan ngerakit komputer bagus kayak begini sendirian. Kenapa gak kita jual aja, Cuy?” tanya Steve J kepada Steve W. Biar asyik, saya singkat jadi J dan W. Asyik, kan?

“Anjay, mata duitan banget sih lu. Gua gak kepikiran mau ngejual ini semua.”

“Gua bukannya mata duitan. Tapi, gua suka acara Mata Lelaki yang di Trans 7 itu, by the way. Sekarang kok gak tayang lagi, ya?”

“Kan, udah diganti jadi acara Masih Dunia Lain, kan?”

“Intinya, gini. Gua gak bilang kita pasti bakal dapet duit dari ini semua. Tapi kita bakal punya petualangan yang menyenangkan.”

“Kita bakal jadi si Bocah Petualang gitu? Wow. Bolang si Bolang.. si Bocah Petualang~”

Steve J kesal karena sahabatnya ini malah becanda. “KITA BAKAL PUNYA PERUSAHAAAN!!” Sambil mengepalkan tangan dan kepalanya menatap langit.

“Lah, siapa yang ngajak becanda duluan ngomongin acara di Trans 7?”

Lalu Steve Jobs ngebayar orang yang dikenalnya, dia dari Atari (perusahaan komputer) buat ngegambar papan sirkuit dan nyetak ini sebanyak lima puluh lembar. Papan sirkuit itu bentuknya kayak begini nih..

papan-sirkuit
papan sirkuit

Saya juga baru tau, barusan habis searching. Saya kira dulu benda ini namanya “generator”, hehehe, cuma kepikiran aja gitu, tanpa tahu nama aslinya. Ternyata namanya keren juga, papan sirkuit.

Dan ternyata biaya produksi plus gaji orang tadi jatuhnya jatuh 1000 dollar (sekarang aja saya cek 1 dollar sama dengan sekitar hampir 14 ribu rupiah, berarti mereka harus ngumpulin uang 14 juta).

14 juta itu setara saya gak makan 14 bulan.

“Beuh, ini kita bisa dapat untung bersih 700 dollar (9,8 juta rupiah), Cuy. Setiap komputer kita jual 40 dollar (560 ribu rupiah).” jelas Steve Jobs, bersemangat.

“Gua gak yakin kita bisa jual ini semua. Masalahnya gua takut gak laku. Gua aja akhir-akhir ini cuma sering ngasih cek kosong doang ke bapak kos.” wajah Steve Wozniak ngenes.

“Kenapa lu ngasih dia cek kosong, Cuy?”

“Bapak kos gua gak punya pulpen, makanya dia gak bisa nulis nominalnya.”

“Kan, lu punya pulpen. Kenapa gak lu pinjemin pulpen punya lu?”

“Pake nanya. Cek kosong itu artinya, GAK PUNYA DUIT!!!”

Kemudian hening.

“Bolang si Bolang.. si Bocah Petualang~”

Kali ini Steve Jobs yang malah bercanda. Otomatis, Steve Wozniak ngambek. Kabur dan ngebanting pintu.

Steve Jobs langsung ngejar ngebujuk Steve Wozniak.

“Gini, Cuy, ayolah. Untuk sekali dalam hidup kita, ayo bikin perusahaan.”

Dan saat itulah Steve Wozniak jadi bersemangat.

Dia ngebayangin bakal bisa ngelakuinnya karena dua orang sahabat ngediriin perusahaan sendiri. “Ayo, apanya yang gak mungkin?” Steve Wozniak yang tadinya murung, lalu berbalik menatap Steve Jobs.

“Kita bakal jadi si Bolang!”

Lalu mereka berdua bernyanyi bersama. “Bolang si Bolang~ si Bocah Petualang~ Kuat kakinya seperti kaki kijang. Hap, hap. Hap, hap, hap, hap, hap.”

Perjuangan selanjutnya mereka ngumpulin uang untuk bayar produksinya.

Steve Wozniak ngejual kalkulator HP  (ini bukan singkatan dari handphone, tapi nama perusahaan, yaitu Hewlett-Packard) seharga 65 dollar (itu setara 9,1 ribu rupiah. Anjir, kalkulator zaman dulu mahal, ya) dan dapet bencana besar karena kena tipu. Yang beli kalkulatornya ngebayar cuma separo.

Lagi susah kena tipu pula.

Dan Steve Jobs, yang dia punya cuma mobil VW, karena ngerasa mobilnya jelek Mobilnya nembak cewek paling populer di kampus yang cantik terus ditolak. Gak ada pilihan lain, dia jual.

Ya, Steve Jobs berhasil ngejual VW itu seharga 1500 dollar. Bentar saya ngitung dulu pake kalkulator. Setara 21 juta. Untungnya juga dia punya tabungan sebesar 18 juta yang bisa dipake buat modal usaha, ngedesain produknya dan rencana ke depannya.

Setelah itu Jobs dan Woz mikirin nama perusahaannya apa.

Kebetulan waktu itu Steve Jobs habis mengunjungi perkebunan buah-buahan milik temannya, All One Farm, dan habis memanen apel gitu.

Habis dari sana, Jobs dijemput Woz di bandara. Selama perjalanan dari Bandara ke rumah mereka di Los Altos, mereka ngobrol untuk ngediskusiin nama perusahaan komputer pribadi baru mereka.

“Gimana kalo nama perusahaannya Matrix?” tanya Steve Wozniak.

“Engga. Matriks nantinya yang anak IPS frustasi soalnya mereka selalu gagal dalam materi matematika.”

“Gimana, kalo.. Executek?”

“Jelek banget.”

Sampe satu hari mereka gak nemu nama yang bagus. Dan paginya Jobs nelpon Steve Wozniak. “Halo?”

“Iya.” dengan suara unyu baru bangun tidur.

“Gini, Steve, ya, gua juga Steve.”

“Panggil aja gua Woz, ah, ribet amat.”

“Oke, Woz.”

“Ya?”

“Kemarin, kan, gua abis dari kebun buah.”

“Yep.”

“Dan sekarang gua juga lagi diet buah.”

“Terus?”

“Gimana kalo kita namain perusahaan baru kita ini.. Apple Computers.”

Steve Wozniak diam.

“Kalo gak ada nama lain yang kepikiran di otak lu sampe besok. Fix. Apple Computers. Gimana?” Steve Jobs memberi penekanan.

“……………..”

“Woz?”

“Maaf, nomor yang Anda hubungi sedang tidak aktif. Cobalah beberapa abad lagi.”

“Woz?” Steve bingung.

Tiba-tiba  terdengar suara keras sekali, “Terserah lu!!!”

Dan menurut saya nama Apple Computers itu pilihan yang cerdas, kreatif, dan itu menarik.

Sampe-sampe CEO mereka nantinya yang bernama Mike Markkula berkomentar juga. “Gila. Apple Computers itu gak masuk akal. Ada ‘Apple’. Ada ‘Computer’. Bikin otak lu gak berhenti mikirin itu. Sama sekali kagak cocok!”

Malahan sekarang ada penyanyi Jepang Pikotaro sukses bikin tren lagu yang begini, “I have a pen.. I have an apple. Uggh. Apple Pen.”

piko-taro-ppap
itechpost.com

Itu terinspirasi dari Steve Jobs.

Ya, Steve Jobs, adalah seorang pendiri perusahaan besar di bidang teknologi yang sekarang kita tau produknya udah banyak, dari hape layar sentuh pertama di dunia, iPhone. Laptop keren, Macintosh. Komputer yang memulai semua orang jadi pengin beli komputer, Apple Computers. Toko lagu yang membangkitkan industri musik, iTunes. Tablet kece, iPad. Tempat penyimpanan data di internet, iCloud. Serta buah-buahan, yaitu.. Apple.

Gitu, doang, sih yang pengin saya ceritain.

o~(-.-)7

(*)Berdasarkan kisah nyata persahabatan Steve Jobs dan Steve Wozniak

(**)Tentang beberapa acara di Trans 7 yang disebutkan di atas, sebenarnya nyata, namun tidak terjadi terhadap obrolan Steve Jobs dan Steve Wozniak karena waktu mereka ngobrolin itu Trans 7 belum ada. Hanya becandaan.

(***)Kalo ada cowok jelek yang merasa berhasil dapetin cewek populer di kampus, good job, buddy. Asumsi saya salah berarti. Hebat juga ya, lu, gimana caranya?