Untuk jomblog. 🙂

Yang “Anak Malam” mana suaranyaaaaa?

Yang “Anak Malam Jomblo” mana pacarnyaaaa?

Kampret, yak. Barusan gua ketiduran dari jam 8 malam. Bangun-bangun, gua kira udah pagi. Ternyata masih jam 10 malem. Elah.. gua cape-cape tidur, bela-belain ngasih waktu buat tidur. Tidurnya cuma 2 jam. Itu tuh kayak lu udah menjalin komitmen buat nikah tapi malah diputusin. Tidur emang gak pernah ngertiin akuh! Gak pernah tau apa mau akuh!

Kita.. putus.

Mending gua ngeblog, dong. Iya, gak?

Yang ngebetein adalah mau tidur laginya males karena bantal gua ada gambar pulaunya. Lu tau, kan, gambar, pulau? Nasib, memang. Harus nunggu kering dulu deh, biar bisa tidur nyaman. Kalo masih basah gak asyique, lengket. Nah, kalo udah kering, bisa tuh dilanjutin.. ngegambar benua. Hehe.

Gua cuma ingin menyuarakan opini gua tentang kehidupan.

Wadaw.

Agak-agak serius, nih. Take a deep breath and get some coffee.

Dulu.. gua ngerasa gak bahagia. Gua kadang hampir gak bisa ngehargain hidup gua. Gua gak bisa ngehargain momen. Gua gak bisa ngelihat sesuatu hal itu ada sisi positifnya. Pokoknya pikiran gua masih sempit.

Lalu, cuma untuk nyari kebahagiaan, gua terbang ke Yogyakarta naek mobil travel.

Melalui berbagai proses di pikiran gua. Trial and Error. Berbagai pengamatan. Berbagai pengalaman. Gua cukup berani menyimpulkan.. hidup gua ternyata bahagia. Dulu, maupun sekarang.

Gua merasa dicintai oleh keluarga. Gua merasa dicintai oleh teman-teman akrab gua. Dan paling penting adalah gua dicintai oleh orang-orang yang gua nyaman sama dia.

Dan ternyata, kebahagiaan itu diri gua sendiri. Yep. It depends on my ownself. My mindset. Gua sendiri yang harusnya selalu bisa ngerasa bahagia.

Definisi kebahagiaan di mata gua itu doang, kok.

Bener kata orang-orang, kalo bahagia itu sederhana. Lu abis kehujanan, terus tiba-tiba ada tukang bakso lewat. Lu beli bakso itu dan lu makan sambil nonton Raditya Dika Vlog. Beuh.. sungguh kenikmatan yang ular binasa.

Makasih yak, Bang Radith. Cemungud eaaa..

Bagi gua, bahagia itu gampang.. yang jadi masalah adalah.. mapan. Percuma hidup bahagia kalo belum mapan.

Mohon dibedakan antara mapan sama papan. Plis. Itu beda. Apalagi sama nampan. Dan juga tampan. Beda. Mapan. Oke.

Hehe.

 

Gua bahagia beli helm baru, kemeja baru, headset baru, tapi percuma karena sumber kebahagiaan itu duitnya masih nyodok dari orang tua. Itu artinya gua belom mapan.

Kemapanan bukan cuma masalah duit. Tapi, masalah identitas. Awal-awal gua bangga status gua sebagai mahasiswa, tapi gua mikir status mahasiswa cuma sementara. Bentar, doang. Apalagi kalo gua lulus cepet gimana? 4 tahun, doang? Sampe-sampe ada angkatan atas yang sampe gak mau lulus karena di universitasnya megang jabatan tinggi di UKM atau di HIMA. That’s just temporary. Setelah lulus, jabatan lu hilang. Lu mulai dari nol lagi.

Gua itu pengen, secepatnya gua dapetin status gua yang permanen. 4 tahun terlalu lama untuk ngejar status yang “sementara” di organisasi universitas, gua ingin 4 tahun itu ngarahin gua ke status gua yang permanen. Soalnya gua pengin, umur 30 gua udah mapan, kalo bisa dari mulai 25 udah mapan. 20 kalo bisa. Hehe. Gua punya status permanen. Gua dikenal oleh orang-orang sebagai orang dengan status permanen itu. Gua juga mapan secara finansial, gak ngerepotin orang tua, lagi. Malahan gua udah mulai nraktirin bapak sama ibu. Yap. Menjadi mapan. Mungkin itulah yang disebut di akun-akun motivasi di instagram sebagai building an empire. Membangun kerajaan kehidupan gua.

screenshot_2016-11-11-13-22-12

Tapi, gua juga harus siap buat nanggung resiko-resiko kehidupan dalam proses pencarian kemapanan. Take out your self from your comfort zone isn’t easy as you think, right?

Mungkin, karena belom mapan, yang bikin gua minder buat deketin cewek. Gua gak punya identitas. Gua belom punya kehidupan. Soalnya, kalo nikah nanti gua yang traktir doi. Soalnya yang gua rasain sekarang adalah gua hidup sendiri aja boros banget. Beneran, gua itu boros banget. Beuh apalagi kalo punya cewek, pasti bakal double-boros. Nyari cewek yang ideal itu nanti aja pas udah mapan. Apa-apa pede. Kalo udah mapan kan enak, gua bisa ajakkin dia nonton bioskop. Tiap hari gua jabanin! Kalo dia laper, makan apa aja ayok. Makan yang mahal? Ayok! Mau makan apa? Dimana? Starbucks? Gua jabanin!

Eh, pas gua udah mapan.. ternyata Starbucks udah bangkrut. Kalah sama franchise toko minuman gua.

Wadaaw. Bisa jadi.. hehe.

Makanya yang terpenting sekarang adalah doing something yang ngarahin ke kemapanan itu. Status permanen, plus finansial. And the most important thing is.. kemapanan intimasi. Punya pasangan yang bikin nyaman, plus gua bisa menghidupi dia tanpa ada embel-embel “duit orang tua”.

reliabilyt
(effectivelogistics.net)

a-man-who-lacks-reliability-is-utterly-useless-quote-1

realibility
(pinterest.com)

 

Makasih udah baca, yak. Any comment about building my empire? Or, apa aksi lu sekarang buat ngarahin hidup lu ke jalur kemapanan lu?

Itu doang, sih. Sorry, topiknya agak serius. Kalo lu nyari jokes buat ketawa. Cek postingan sebelah.

Tapi jangan blog sebelah. Karena lebih lucu. Hehe.

chimpanse2

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s