Resolusi “Gampang Tapi Mahal” 2017

Resolusi “Gampang Tapi Mahal” 2017

Untuk blog. 🙂

Ah, udah berapa lama yak gua gak ngeblog?

Ini pos pertama di taun 2017. Btw, gimana 2017? Udah pada dapet musibah belom?

Oh, udah. Apa musibahnya?

Ketiban Telolet? Waduh..

Seperti biasa. Biasanya awal taun itu bikin resolusi, dan gua juga punya resolusi. Gak mau kalah sama blog sebelah.

Resolusi gua taun 2017 sih gampang tapi mahal. Resolusi gua adalah 8 megapiksel.  Soalnya masa kamera hape gua cuma 3 megapiksel? Di saat orang lain sudah pada “Selfie Expert”, gua masih “Selfie Kebelet”.

Buat yang belom tau, “Selfie Expert” itu sebuah varian hape dari merk yang tidak disebutkan, karena kalo disebut jelas lu olang harus bayar, dong. Sebut saja merk-nya Oppa. Hape itu, kamera depan mencapai 16 megapiksel.

Sekali lagi, kamera depan. Iya, kamera depan. Dengan 16 megapiksel itu gua bisa liat jerawat gua dengan jelas. Komedo gak bisa sembunyi. Bahkan, bulu hidung yang tipis pun tak akan terlewat.

Mantap, yak.

Gua ulang lagi, resolusi gua gampang tapi mahal.

Semoga kamera belakang gua naek resolusi jadi 8 megapiksel. Kalo bisa sampe “Selfie Expert” atau bahkan “Perfect Selfie”*.

perfect-selfie
Youtube.com: Annie Marie. Sama-sama, bro. Gua udah ngasih bahan ke lu.. hehe. Siapin sabun, gih!

Sungguh resolusi yang bersahaja, yak?

*)Syarat dan ketentuan berlaku:

  • Gua harus ngumpulin duit dulu berapa juta, it means gua kagak makan dan harus megangin perut selama ngumpulin duit di kosan sambil meratapi nasib.
  • Plus ngumpulin ongkos transpor ke tukang konter, beli bahan bakar dari Pertamina.
  • Pertamina harus nyedot minyak dari Bumi, diolah, gak usah dijilat tapi harus dicelupin ke kendaraan.
  • Skills negosiasi yang mantep (baca: tawar menawar alias bargaining skills). Yang kita tau siapa ahlinya tawar menawar, yap.. ibu. Hehe.
  • Memilih hape yang tepat dan akurat, jangan kayak dulu ketipu tukang konter di dekat Pasar Ciputat, dekat rumah gua di Kuningan. Si tukang konter bilang kamera belakang 5 megapiksel, eh, nyatanya cuma 3 megapiksel. Bangkai, udang!
  • Dan terakhir.. pasangan yang mau diajak selfie nantinya. Tentunya, someone who had double opposite sex.

Udah, gitu, doang.

Ngomong-ngomong, apa nih resolusi lu-lu semua?

Semoga tercapai, yak..

Advertisements

Satu Minggu Menembus Ruang Batas

Satu Minggu Menembus Ruang Batas

Hello, friends, gimana kabar kalian? Gua tau, pasti banyak yang masih chattingan sama gebetannya, walaupun gebetannya udah punya pacar. Dengan alasan pengin nurutin lagu Sheryl Sheinafia “Kutunggu Kau Putus”.Tapi yang nunggu kayak begitu biasanya terwujud, pasangan yang ditungguin biasanya putus betulan.

Putus pacarannya, tapi nikah.

Ada juga yang udah ditolak mentah-mentah sama gebetannya tapi ketika ada kesempatan papasan sama dia, masih curih-curih perhatian. Tau gua.. karena gua sendiri tuh barusan kayak begitu tadi siang. Tapi si kampret yang gua cariin kagak ada.

Hehehe.

Minggu ini gua pengin bersyukur segalanya berjalan dengan lancar, biasanya mah wuuhuy banyak thriller psikologisnya.

Dari yang hari Selasa gua tiba-tiba dapat ilham untuk ngajakkin teman gua yang suka sama stand-up, Yoga, buat nonton show stand-up komedi entar malam Kamis. Dia mau.

Lalu ada ide bikin grup Line standup psikologi, gua langsung bikin. Grup yang berisikan anak-anak psikologi UNY yang hobi stand-up dan mau untuk tampil stand-up. Grupnya hanya beranggotakan tiga orang, penginnya sih tiga ratus orang, tapi apa daya kami tak kuasa dan bukan adikuasa, kami hanya adiguna yang sering diguna-guna. Anggotanya gua, Yoga, sama Ruben, gak ada yang meyakinkan dari kami bertiga tapi kami yakin kami bisa menembus ruang batas untuk menjadikan dunia psikologi ini lebih jayus.

Hehehe.

Baru berdiri tiba-tiba ada masalah di grup Line standup psikologi ini.

Nama standup psikologi ini kurang keren menurut gua.

Gua ganti nama jadi psycho-standupcomedy.

Habis ganti nama pun anggota kami gak nambah, kok.

Masalah kedua muncul.

Mendadak setelah ganti nama grup, Ruben yang gua ajak nonton show dan ikut sharing komika Jogja, tiba-tiba sakit.

“Maaf nih, saya gering tepar.” kata dia.

Sakitnya Ruben menjadi tanda awal perjuangan kami. Kami yakin setelah dicerca oleh dua masalah ini, grup ini telah belajar dari kesalahan dan tumbuh menjadi semakin besar, untuk menjadikan dunia psikologi menjadi lebih jayus.

Hehehe.

Rabu malam, gua bareng Yoga ikut sharing komika Jogja bareng komunitas Stand-Up Indo Jogja dengan masih malu-malu merah kayak bayi kucing baru lahir dari induknya. Baru pertama kali, Cuy, ikutan begini. Lumayanlaah.. sedikit mendapat banyak pencerahan tentang materi gua yang belum lucu ini.

Waktu berjalan dengan cepat sampai ke Kamis malam, malam Jumat, gua nebeng Yoga yang udah gua ajak, berangkat ke Lembaga Indonesia Perancis di Jalan Sagan 3 Sleman Jogjakarta untuk menonton Wang Sinawang, show stand-up yang gua maksud. Show stand-up pertama yang gua tonton secara langsung. Terima kasih Stand Up Indo Jogja yang sudah menyelenggarakan event yang sangat pecah malam ini. Bang Mukti Entut, Om Seno, Bang Chandra Oreo, Bang Oki Glenn, Sitampanbgt, dan Aa Iqbal Qutul luar biasa sekali membawakan bit demi bit dengan sangat keren. Habis nonton, gua jadi pengin bikin show sendiri.

Gua yakin, gua bisa.

Hehehehe.

wang-sinawang
Wang Sinawang (Sumber Foto: @gigihhadiguna)

Di malam Minggu ini gua diapelin sama ibu dan bapak gua, Cuy, yang udah janji buat datang nganterin kendaraan. Yoi, gua dibawain kendaraan yang sangat canggih. Sepeda roda dua yang pake mesin.

Hari ini pun gua habis ikut workshop kece dari Magenta Radio, UKM radio di universitas. Workshop Speak Up disebutnya, yang ngundang Chalida Ghrya, penyiar radio di Geronimo FM, dan MC profesional yang lucu banget, Mas Alit Jabang Bayi. Denger namanya aja udah geli-geli sendiri. Soalnya gua pengin snack-nya yang enak penasaran banget sama orang yang bisa ngomong di depan umum itu kayak gimana sih, dan workshop ini, dengan dua senior yang sudah ngasih banyak pengalaman dan pengetahuannya.

chalida-ghrya
Chalida Ghrya, Orang Sunda yang sukses jadi penyiar di Jogja. (Sumber Gambar: @magentaradio)

Stay educated, work harder, dress well, respect, and be nice to people. –Chalida Ghrya

alit-jb
Alit JB (Sumber Gambar: @magentaradio)

Selama di panggung hati kita milik orang banyak. Walaupun gak nyaman, dinyaman-nyamankan. -Alit Jabang Bayi

Gak biasanya juga malam itu adek gua mau diajak telponan, si Enok, biasanya kita jaim-jaiman. Si kampret nyanyi-nyanyi di telpon setelah gua pancing gua yang nyanyi duluan. Ah, enaknya punya pulsa bisa telpon-telponan. Iya, pake hape bapak gua.

Hehehe.

Tuh, liat bapak gua dan ibu gua lagi pada ngorok tidur.

Pemandangan yang sangat…… isi sendiri.

Baru kali ini, gua liat dua orang ngorok bikin gua jadi sangat kontemplatif.

Satu minggu yang menembus ruang batas.

Kemenangan Kecil

Ketika gua lagi ngelamun pas mandi, teringat kata-kata teman gua yang sangat bijak, Bang Hadi, lagi.

Untuk meraih kemenangan besar, lo harus meraih kemenangan kecil dulu. Kemenangan kecil seperti apa? Lo bangun pagi-pagi, kemenangan kecil. Lo berani mandi pagi, kemenangan kecil. Pagi-pagi udah latihan menulis di blog, kemenangan kecil.

Dan gua selalu mempertanyakan kekurangan diri gua, membuat gua jarang bersyukur. Padahal, bersyukur inilah suatu kemenangan kecil.

Tentang kemarin makrab jurusan, ada sebuah hal yang gua ingat ketika itu. Gua merasa melepaskan semua kejaiman gua untuk tampil di depan umum. It’s like amazing. People’s feedback itu gak terprediksi. Dengan mengekspresikan semangat yang ada di diri lo, orang-orang bakalan ikut semangat juga. This is the feeling. Awalnya gua gugup, tapi gua ekspresikan kegugupan gua. Gua tarik napas. Share kegugupan lo, dan bareng-bareng gugupnya ketika lo mau tampil di depan umum. Tarik napas bareng-bareng. Abis itu ajak sekeliling untuk nyemangatin. Jangan mikirin diri lo sendiri lagi. Pikirkan yang lo lakuin adalah untuk menghibur orang. Dan gua gak nyangka hasilnya. Gua berani natap mata penonton. Gua berani teriak-teriak. Sampe gua joget-joget, lompat-lompat. Karena gua ngerasa perlu ngelakuin itu.

Rasanya seperti melepaskan semua beban yang selama ini menggunung di leher gua, beban untuk merasakan atmosfer tampil di depan umum. Kemenangan kecil ini sungguh begitu berharga.

Selalu banyak belajar dari yang namanya Bang Abdul Hadi. Teman gua satu angkatan, satu jurusan. Gua nyebutnya Bang karena gua nyaman dengan itu. Kalo gak nyebut Bang gua gak nyaman, dan karena dia itu bijak sih. Walaupun dia gak punya agama, tapi kata-kata yang dia ucapin banyak banget yang gua ingat di alam bawah sadar gua. Gua juga masih ingat, dia motivasiin gua, “Lo tau perbedaan show-up sama show-off?”

“Enggak.” Gua bilang.

“Show-up itu lo harus nunjukkin aksinya, sedangkan show-off itu lo cuma pamer doang.”

Gua ngangguk-ngangguk.

Dan gua ngerasa gua cuma sering show-off bahwa gua ini stand-up komedian. Padahal, bukan. Gua cuma penggemar stand-up komedi yang sekali-kali ingin merasakan stand-up komedi.

Akhirnya gua banting setir, gua menatap dalam-dalam mata Bang Hadi, gua neguk ludah.

This is the time!

Gua ngomong ke Bang Sanpras, gua mau tampil openmic malam itu. Djendelo Coffee malam itu merasakan performance pertama gua dalam berstand-up komedi. Jogjakarta merasakan hal yang sama.

Openmic pertama di Jogjakarta yang gua lakuin. Gua masih ingat heningnya. Gua masih ingat ekspresi penonton yang bingung ngedenger materi gua. Gua masih ingat ada yang orang sendirian ketawa di bagian pojok kiri, secara tiba-tiba. Dan wajah-wajah penonton yang nunggu lucunya.

Checklist yang sedari pertama gua nyampe di Jogjakarta, terwujud berkat motivasi Bang Hadi.

Kemenangan kecil juga ketika lo melihat hal yang sama.

Ketika lo ngeliat diri lo sendiri. Gua ngeliat teman gua yang pertama kali perform stand-up komedi di hadapan teman-teman jurusan psikologi pas makrab. Gugupnya kelihatan, kayak menggigil gitu. Tapi untungnya dia pecah, karena materi dan pembawaannya di panggung emang lucu.

Dan setelah itu dia bilang terima kasih ke gua, padahal gua gak ngajarin apa-apa. Tapi gua senang banget dibilangin terima kasih. You know? Ternyata, people’s feedback itu gak bisa diprediksi dengan akal sehat, ya.

Iya, betul, people’s feedback. Keren juga, ya, istilahnya, people’s feedback. Wow, sungguh keren.

Nyadarin istilah people’s feedback itu keren juga adalah suatu kemenangan kecil.

Kemenangan kecil juga gua bisa berbagi kemenangan kecil gua dengan kalian.

Itu doang, sih.

Kadar Hate People Berkurang Dikit

Gua baru selesai makrab jurusan psikologi, dateng-dateng ke kosan hujan. Gak dateng-dateng sih sebenarnya, karena sebelum perjalanan pulang pun udah hujan. Dan lo bingung, dimana lo mencapai tahap dimana baju-baju lo basah semua. Ditambah dengan musim penghujan yang mulai menghantui hari-hari.

Jadi menyesal sering menunda-nunda untuk mencuci baju.

Sebelum makrab, gua itu ada something yang tertinggal. Cucian baju setengah ember. Kayak semacam surat wasiat untuk ibu kos: Jikalau aku meninggal ketika makrab, mohon cucikan cucianku ini, Bu. Jangan lupa disetrika juga. Lalu kuburkan bersama jasadku, Bu.

Setelah makrab, mampus deh, jadi cucian satu ember. Ditambah nyuci jaket, naudzubillahimindzalik, berat banget, gilaks. Ingin gua berkata kasar. Pas meret jaketnya itu, lho. Otot-otot gua sampe minta maaf.

Good news, is..

Kayaknya gua bentar lagi bakalan pindah dari kamar kosan sementara ini menuju kamar kosan yang permanen. Karena senior-senior yang dulunya tinggal di sana udah pada wisuda dan kali ini gua lihat banyak barang-barang yang sudah dikeluarkan dari kamar. So excited banget lah karena minggu depan ibu gua bakalan datang ke Jogja juga membawa kasur. Uhuy.

Di samping itu gua lagi bingung untuk memilih buku apa yang harus gua baca terlebih dahulu. Di satu sisi gua pengin namatin buku-buku matkul psikologi yang tebal-tebal jumbo, di satu sisi gua juga pengin baca buku buat nambahin referensi gua tentang apapunlah yang menarik minat gua.

Kayak kemarin, gua habis menuntaskan rasa penasaran untuk melihat-lihat perpustakaan daerah Jogjakarta. Perpus yang bikin gua kagum luar binasa. Megah banget. Perpus pertama yang gua datangi dan ada lift-nya. Cara daftarnya cepat. Cuma nyerahin fotokopi KTM, dan itu difotokopiin disitunya, terus ngisi data sebentar, udah selesai. Gratis, lagi. Gak kayak di perpus umum Kuningan, daftarnya gak gratis. Fotokopi KTM harus motokopi sendiri. Elah, ribet.

Koleksi bukunya pun mantap, gua cari buku Renald Khasali, Change! ketemu. Tapi tinggal satu biji doang. Buku yang sudah gua cari semenjak…. gua baru lahir. Boong bet. Namun, di ruangan koleksi bukunya, gua kaget karena gak leluasa buat ngeliat-liat bukunya karena banyak orang bergeletak tiduran. Seenaknya banget, kayak di rumah sendiri. Jujur gua agak risih, tapi kalo gua yang tiduran, gua gak risih.

Dan betul kata Bang Hadi, AC-nya gak nyala. Tapi gak masalah karena udah dingin menurut gua.

Oke, topik makrab lagi.

Dan apa yang lo pelajari sehabis makrab ini, Fau?

Kadar hate people gua berkurang, dikit. Gua menurunkan intensitas main hape untuk lebih banyak interaksi dengan orang lain. Belajar bertingkah normal. Berperilaku menjadi diri sendiri. Gak muluk-muluk buat jadi asyik. Walaupun gua masih sering banyak bengong, bingung mau ngapain. Ngeliat orang lain kayak sibuk aja gitu. Mereka selalu punya hal untuk dikerjakan. Dengerin musik, main hape, ngobrol dan basa-basi sana-sini, nonton film, dan lain-lain. Sedangkan gua, pas masuk ke tempat istirahat, ketika waktunya istirahat dan free time, anjrit ngapain gua nih. Lalu duduk. Celingak-celinguk. Minjem istilah Bang Hadi ‘bengong kayak orang bego’.

Pertanyaan gua juga, pas acara semacam ini, kok suka ada yang dapat cewek? Atau pertanyaannya dikebawahin dikit deh standarnya, kok suka banyak yang bisa deket atau akrab sama cewek?

Sedangkan gua, buka mulut pas di depan cewek aja udah bersyukur. Dan gua juga heran, lho, banyak sekali cewek yang tiba-tiba jadi ramah pas acara makrab ini. But, really hard to find something that makes them akrab with me. Gua ngerasa cuma bisa humoris di depan cowok doang, di depan cewek kagak bisa. Dan gua humoris ke orang-orang yang gua percayai, di depan orang yang gua gak percaya, gua biasanya minder buat humoris dan gua jadi serius. Anjrit, rumit sekali, kan. Pede dong, Fau, ini demi masa depan lo. Bentar lagi, lo bakalan memasuki krisis psikososial Erik Erikson yang keenam yaitu keintiman versus isolasi. Ketika lo gak bisa dapetin satu cewek di dunia ini, isolasi deh jadinya. Pengin lo jadi isolator? Gak bisa menghantarkan setrum lo ke cewek. Ogah, kan?

And what do you think about when you too much interaction with some people or one person, and suddenly, your way of talk, affected by someone or some people who mostly you talk to and joking each others?

Gua sekarang ngerasain. Dan gua keseringan terpengaruh daripada mempengaruhi. Padahal, to be a good leader, harusnya mempengaruhi, kan? Tapi ini kayak semacam persilangan budaya. Diri gua ini bagaikan negara yang strategis, dilalui oleh berbagai pedagang dari berbagai negara, menjual cara ngomongnya dan yang menarik gua beli. Tapi yang gua beli terlalu banyak, mentang-mentang banyak duit. Gua sering ketakutan kehilangan ciri khas. Takut gak punya identitas. Gara-gara gak punya identitas, akhirnya gua kagak dianggap.

Itu doang, sih.

 

I Hope It Will

Untuk makrab jurusan, saya disuruh ngasih kado.

Udah bikin, tapi..

Bukan pembungkus kado yang baik. Hancur banget. Selotip hitam di sana-sini. Ngelipatnya gak rapih. Untungnya selotip hitamnya menutupi ketidakrapihannya.

Baru kali ini pula saya nemuin kado yang motif bungkusnya itu gak indah sama sekali buat dilihat. Gak ngerti sama kakak tingkatnya, disuruh ngebungkus kado kok pake koran? Motifnya jadi aneh, yaitu motif iklan baris.

Lowongan pekerjaan di hotel.

Promosi les privat dan laundry.

Nawarin penitipan binatang peliharaan.

Tapi, jangan dilihat luarnya, tapi dilihat isinya. Alah, klise, ya, kata-kata macam begitu.

Kado ini, entah, mau diterima oleh kakak tingkat atau satu angkatan. Semoga berguna buat kamu, saya kasih Sexy Escape ini khusus, spesial, dengan cinta murni, gak dibuat-buat, gak pakai vaporizer yang disaring dulu. Dipake, ya, jangan dijual lagi. Belinya susah. Eh, enggak, deng, gampang. Ngerogoh koceknya yang susah. Sebenarnya gak ikhlas juga, karena pas udah beli, eh, ngelihat barang yang sama di toko sebelah, malah lebih murah! Anjrit.

Tepatnya, bukan gak ikhlas, tapi gak rela!

Semoga berguna. Dipake, ya, jangan dijual lagi.

I hope it will useful for you.

-Penggemar Spiderman

Bolos Kuliah and Morning Class

Sesungguhnya saya mau cerita soal kejadian di minggu ini yang banyak sekali ketidakenakkan.

Bolos kuliah pertama terjadi gara-gara hal yang bodoh. Alarm gak nyala. Headset masih nyambung ke hape. Otomatis suaranya masuk ke headsetlah jadi gak berisik. Kuota bolos satu matkul tinggal tiga kali lagi. Jarak kosan ke kampus pun sangat jauh sekali. Oh, ku ingin punya motor~

You know your feeling when your friends dititipin absen kecuali lo doang yang kagak?

Itu terjadi di bolos kuliah yang kedua. Ketika matkul sebelumnya di kampus dua dan kuliah selanjutnya di kampus pusat. Tapi tiba-tiba hujan dan gak jadi berangkat malah nongkrong di perpus bersama dua teman saya. Bolosnya sih enak, baca buku psikologi adalah sesuatu hal yang menyenangkan menurut saya.

Dan ketika harus nerima kenyataan bahwa dua teman saya gak ada inisiatif buat titip absen, tapi dititipin absen sama salah satu teman yang hadir kuliah, saya enggak.

You know my feeling?

I’m just doing fine. Fine. Cool, bro. Gak apa-apa, orang jujur emang selalu teraniaya, kok.  But, I don’t want to insecure, karena orang jujur emang selalu gak mujur. Wajarlah, namanya juga kehidupan. Tapi serius jujur itu lebih penting. Walaupun sebenarnya saya ngomong jujur cuma pengalihan isu kalo sebenarnya saya orangnya gak berani buat titip absen. Ingat, kawan, titip absen adalah bentuk korupsi dalam hal kecil. Ingat itu.

Sok suci, lo. Sok bersih. Sok imut. Sok ganteng, lo, Fau. Biarin. Ingat kata Soekarno, cuy, beri aku sepuluh pemuda maka akan ku guncang dunia.

Hmm..

Sebenarnya, akhir-akhir ini saya jadi hobi tidur. Dikit-dikit tidur. Kayak kemarin, semalaman habis nongkrong ngopi-ngopi ganteng sampe lupa waktu. Eh, malemnya saya gak bisa tidur sampe dini hari. Jam satu lebihan lah. Begonya saya malah bertanya-tanya, kok saya gak bisa tidur ya? Dan gak kepikiran bahwa saya sudah ngopi. Serius, gak kepikiran. Saya malah mikir saya gak bisa tidur gara-gara mikirin apa yang membuat saya gak bisa tidur.

Bangun jam empat pagi ngerjain tugas blog dari universitas, bisa dilihat blog-nya di sini. . Klik. Lalu berangkat jam enam untuk kuliah pagi. Aduh, kuliah pagi, betul-betul bikin saya geregetan. Semenjak telat dan bolos kuliah yang pertama itu saya jadi rada thriller psikologis sama kuliah pagi.

Oke. Thriller Psikologis #6 yaitu MORNING CLASS.

Kuliah paginya oke saya gak ngantuk. Tiba masuk ke kuliah kedua, dosennya ngomong melulu, garing, bete. Mulai ngos-ngosan ini mata. Tiga SKS saya menahan kantuk dengan sangat tidak wajar. Goler sana. Goler sini. Mencuri-curi momen untuk took a little time buat mimpi. Kuliah ketiga apalagi. Makin sulit karena saya malah duduk di kursi yang kelihatan banget oleh dosen. Walaupun di jajaran belakang tapi di tengah-tengah gitu. Udah gitu mood mulai bete, kuliah jadi gak menarik. Disuruh diskusi apapun itu pun kayak udah males buat ngomong. Kadar ekstroversi udah 0%. Ternyata, ngantuk bikin bego. Apalagi ngantuknya sendirian. Gak ada yang ngajak ngobrol atau apapun itu. I really want to get connected, mengekspresikan kengantukan saya ke sebelah saya atau ke dosennya, biar tiba-tiba dosennya ngomong, “Kuliah sampai sini aja ya, kok saya tiba-tiba ngantuk gini, ya?” Terus dia tiba-tiba merebahkan diri di kelas dengan tidak wajar.

Dan tiba saatnya untuk pulang menuju sweet kosan, menuju kasur kesayangan yang berantakan spreinya, oh my god, this is my zone.

Feeling-nya Udah Gak Ada

Yang ada di pikiran saya kali ini adalah males nulis.

Sudah tiga hari berturut-turut saya pulang malem, nyampe ke kosan jam 9-10.

Ada beberapa catatan kecil yang pengin dibagikan, tapi malah gak sempat. Pas pulang, suka ngerasa capek, paling-paling buka hape, tiduran di kasur lalu ketiduran.

Dan yang paling saya benci adalah ketika berusaha nulis sesuatu yang pengin ditulis tadi malam ketika pagi hari, feeling-nya udah gak ada. Perasaan menggebu-gebunya udah hilang, udah punah, dan pagi harinya malah nyari-nyari ide baru yang mau ditulis selanjutnya. Dan ide-ide lama tersebut, hanya terpendam di dalam buku catatan kecil, gak sempat dibagikan.

Ini yang bikin saya bingung.

Ketika sudah mulai kuliah, itu kan pasti capek banget, saya takut terlalu lelah dan jurnal ini terbengkalai. Padahal, harus terus rajin menulis. Gimana, ya, cara meningkatkan daya tahan itu supaya terus produktif dan waktu-waktu yang sia-sia habis gara-gara tidur itu bisa hilang. Ketika ngerasa capek itu rasanya saya pengin tidur, dan ketika mikirin hidup harus produktif, rasanya gak mau ada kata tidur.

Sekelebat gitu doang, sih.