Bahagia Aja Gak Cukup

Bahagia Aja Gak Cukup

Untuk jomblog. 🙂

Yang “Anak Malam” mana suaranyaaaaa?

Yang “Anak Malam Jomblo” mana pacarnyaaaa?

Kampret, yak. Barusan gua ketiduran dari jam 8 malam. Bangun-bangun, gua kira udah pagi. Ternyata masih jam 10 malem. Elah.. gua cape-cape tidur, bela-belain ngasih waktu buat tidur. Tidurnya cuma 2 jam. Itu tuh kayak lu udah menjalin komitmen buat nikah tapi malah diputusin. Tidur emang gak pernah ngertiin akuh! Gak pernah tau apa mau akuh!

Kita.. putus.

Mending gua ngeblog, dong. Iya, gak?

Yang ngebetein adalah mau tidur laginya males karena bantal gua ada gambar pulaunya. Lu tau, kan, gambar, pulau? Nasib, memang. Harus nunggu kering dulu deh, biar bisa tidur nyaman. Kalo masih basah gak asyique, lengket. Nah, kalo udah kering, bisa tuh dilanjutin.. ngegambar benua. Hehe.

Gua cuma ingin menyuarakan opini gua tentang kehidupan.

Wadaw.

Agak-agak serius, nih. Take a deep breath and get some coffee.

Dulu.. gua ngerasa gak bahagia. Gua kadang hampir gak bisa ngehargain hidup gua. Gua gak bisa ngehargain momen. Gua gak bisa ngelihat sesuatu hal itu ada sisi positifnya. Pokoknya pikiran gua masih sempit.

Lalu, cuma untuk nyari kebahagiaan, gua terbang ke Yogyakarta naek mobil travel.

Melalui berbagai proses di pikiran gua. Trial and Error. Berbagai pengamatan. Berbagai pengalaman. Gua cukup berani menyimpulkan.. hidup gua ternyata bahagia. Dulu, maupun sekarang.

Gua merasa dicintai oleh keluarga. Gua merasa dicintai oleh teman-teman akrab gua. Dan paling penting adalah gua dicintai oleh orang-orang yang gua nyaman sama dia.

Dan ternyata, kebahagiaan itu diri gua sendiri. Yep. It depends on my ownself. My mindset. Gua sendiri yang harusnya selalu bisa ngerasa bahagia.

Definisi kebahagiaan di mata gua itu doang, kok.

Bener kata orang-orang, kalo bahagia itu sederhana. Lu abis kehujanan, terus tiba-tiba ada tukang bakso lewat. Lu beli bakso itu dan lu makan sambil nonton Raditya Dika Vlog. Beuh.. sungguh kenikmatan yang ular binasa.

Makasih yak, Bang Radith. Cemungud eaaa..

Bagi gua, bahagia itu gampang.. yang jadi masalah adalah.. mapan. Percuma hidup bahagia kalo belum mapan.

Mohon dibedakan antara mapan sama papan. Plis. Itu beda. Apalagi sama nampan. Dan juga tampan. Beda. Mapan. Oke.

Hehe.

 

Gua bahagia beli helm baru, kemeja baru, headset baru, tapi percuma karena sumber kebahagiaan itu duitnya masih nyodok dari orang tua. Itu artinya gua belom mapan.

Kemapanan bukan cuma masalah duit. Tapi, masalah identitas. Awal-awal gua bangga status gua sebagai mahasiswa, tapi gua mikir status mahasiswa cuma sementara. Bentar, doang. Apalagi kalo gua lulus cepet gimana? 4 tahun, doang? Sampe-sampe ada angkatan atas yang sampe gak mau lulus karena di universitasnya megang jabatan tinggi di UKM atau di HIMA. That’s just temporary. Setelah lulus, jabatan lu hilang. Lu mulai dari nol lagi.

Gua itu pengen, secepatnya gua dapetin status gua yang permanen. 4 tahun terlalu lama untuk ngejar status yang “sementara” di organisasi universitas, gua ingin 4 tahun itu ngarahin gua ke status gua yang permanen. Soalnya gua pengin, umur 30 gua udah mapan, kalo bisa dari mulai 25 udah mapan. 20 kalo bisa. Hehe. Gua punya status permanen. Gua dikenal oleh orang-orang sebagai orang dengan status permanen itu. Gua juga mapan secara finansial, gak ngerepotin orang tua, lagi. Malahan gua udah mulai nraktirin bapak sama ibu. Yap. Menjadi mapan. Mungkin itulah yang disebut di akun-akun motivasi di instagram sebagai building an empire. Membangun kerajaan kehidupan gua.

screenshot_2016-11-11-13-22-12

Tapi, gua juga harus siap buat nanggung resiko-resiko kehidupan dalam proses pencarian kemapanan. Take out your self from your comfort zone isn’t easy as you think, right?

Mungkin, karena belom mapan, yang bikin gua minder buat deketin cewek. Gua gak punya identitas. Gua belom punya kehidupan. Soalnya, kalo nikah nanti gua yang traktir doi. Soalnya yang gua rasain sekarang adalah gua hidup sendiri aja boros banget. Beneran, gua itu boros banget. Beuh apalagi kalo punya cewek, pasti bakal double-boros. Nyari cewek yang ideal itu nanti aja pas udah mapan. Apa-apa pede. Kalo udah mapan kan enak, gua bisa ajakkin dia nonton bioskop. Tiap hari gua jabanin! Kalo dia laper, makan apa aja ayok. Makan yang mahal? Ayok! Mau makan apa? Dimana? Starbucks? Gua jabanin!

Eh, pas gua udah mapan.. ternyata Starbucks udah bangkrut. Kalah sama franchise toko minuman gua.

Wadaaw. Bisa jadi.. hehe.

Makanya yang terpenting sekarang adalah doing something yang ngarahin ke kemapanan itu. Status permanen, plus finansial. And the most important thing is.. kemapanan intimasi. Punya pasangan yang bikin nyaman, plus gua bisa menghidupi dia tanpa ada embel-embel “duit orang tua”.

reliabilyt
(effectivelogistics.net)

a-man-who-lacks-reliability-is-utterly-useless-quote-1

realibility
(pinterest.com)

 

Makasih udah baca, yak. Any comment about building my empire? Or, apa aksi lu sekarang buat ngarahin hidup lu ke jalur kemapanan lu?

Itu doang, sih. Sorry, topiknya agak serius. Kalo lu nyari jokes buat ketawa. Cek postingan sebelah.

Tapi jangan blog sebelah. Karena lebih lucu. Hehe.

chimpanse2

 

The Most Beautiful Way to Die in the World

The Most Beautiful Way to Die in the World

 

Semua manusia punya rasa takut.

Fear.

Menurut Caroll Izard, yang nulis buku The Psychology of Emotions (1991), takut merupakan salah satu emosi dasar manusia yang bisa dilihat dengan jelas oleh indera penglihatan. Walaupun ketika takut gak diomongin secara langsung, kayak begini, “Eh, gua takut nih sama dosen itu, dia killer abis! Masa ke kampus bukan bawa laptop, tapi malah bawa racun tidur! Ngantuk abis deh pas dia ngajar. Killer, banget, kan?”

Karena kalau diomongin dapat membahayakan kelangsungan hidup, apalagi ketika diomongin keras-keras dan dosennya tepat berada di depan lu, melototin lu sambil bawa tembakan yang diarahin tepat ke jidat lu.

Boom.

Jelas, lah.. takut ini bentuk ekspresi nonverbal yang gak usah diomongin juga keliatan.

Tapi apa sih penyebab takut itu?

Ternyata, apa yang menyebabkan takut adalah karena pandangan kita sendiri. Persepsi sendiri. Ketika kita memandang sesuatu, bisa benda ataupun situasi, dan sesuatu tersebut tidak kita sukai, dan kita harus hadapi, MAU TIDAK MAU. (Lihat: Wikipedia)

Yoi, coz kalau situasi atau sesuatu itu kita gak suka, dan gak perlu kita hadapin. Kita cenderung biasa aja. Contohnya, waktu SD kita gak takut sama dosen.

Karena waktu SD, kita gak tahu apa dosen, yang kita tahu hanyalah bel pulang dan main.

YEAH !!!

Nah, kalo mahasiswa, beuh, konotasi “dosen” agak menakutkan. Apalagi dosen yang tepat berada di depan lu, melototin lu sambil bawa tembakan yang diarahkan tepat ke… pantat lu.

Hmm.

Apa yang bikin lu takut?

o~(-.-)7

Suatu Malam Minggu yang mampus, hujan-hujan unyu. Saya nongkrong sambil berbincang sama someone yang selalu bercerita tentang hal-hal dramatis dan jalan pikirannya yang selalu kontra, ya, semacam, melawan opini publik dan sering memberi pengetahuan yang berguna bagi saya, Bang Hadi. Malam itu agak berbeda.

Perbincangan itu terjadi di Warung Burjo langganan kami berdua kalau nongkrong. Saya yang sembari makan mie rebus bukan tante (Baca: Tanpa Telor), ya, berarti pake telor, dong.. walaupun berharap pakai tante asli, sebenarnya. Bang Hadi yang cuma ngerokok, doang, campur teh manis. Lalu perjalanan kuliner saya berlanjut, gadoin kerupuk–di saat orang-orang nongkrong pakai vapor dan ngelakuin something yang keren, seperti bikin asap bulet dari asap yang dikeluarin vapor–yang kata Bang Hadi, nambulin kerupuk adalah makanan yang paling gak keren dimakan ketika nongkrong. Bodo amat. I love kerupuk. Awalnya hanya ngebahas topik-topik ringan, yang kala itu diselingi dengan orang asing berkulit hitam yang gak tau jalan pikirannya seperti apa, pakai baju merah dan celana pendek, meminta sebatang rokok kepada Bang Hadi. Bang Hadi ngasih satu, eh, kami ngobrol lagi, dia balik lagi, minta satu lagi rokok. Gila nih, orang.

Setelah kejadian aneh tersebut, obrolan melebar menuju topik yang berat.

Topik yang berat itu kayak gimana?

Kita berdua ngomongin situasi yang betul-betul semua manusia bakal hadapin dan sangat menakutkan.

Mati. Kematian. Death. Mampus.

Berat, tapi menarik. Tapi mari bikin ringan. Hehehe.

Takut? Yaiyalah!

Jujur, saya adalah salah satu orang yang takut mati. Apalagi ngebayangin, gimana saya mati, nantinya, rasanya gimana, sesak napasnya gimana, sakaratul maut atau enggak, apakah orang-orang bakal nguburin saya atau enggak, orang-orang bakal ngerasa kehilangan ketika saya mati, atau malahan ketika saya mati orang-orang malah party kegirangan?

Gara-gara pas saya meninggal, kelas lagi kosong.

Iya, kan, kalo kelas kosong, orang-orang suka pada rame.

Hufft.. 😦

Dan, Bang Hadi, punya pandangan yang menarik soal kematian. Dia gak takut mati. Dan dia gak butuh dikenang sehabis dia mati.

Dahi saya mengernyit. Kerupuk yang lagi saya makanin, udah habis separuh.

Anjir. Orang macam apa lu ini?!!

Dia menjelaskan…

Kita harus menyingkirkan dulu faktor eksternal penyebab kematian, seperti ditabrak mobil, atau ada bencana alam. Anggap saja, kalau kita menjaga kesehatan dan daya tahan tubuh dari penyakit, kita bisa hidup sampai rentang usia rata-rata manusia sekarang hidup. Ya, sekitar sampai 60-80 tahun. Jadi, jangan bikin statement, “Ah, bisa aja lu lagi jalan kaki tiba-tiba ada something yang jatuh ke kepala, lu.” Itu yang membuat kita makin parno pada kematian. Kita singkirkan dulu, supaya kadar ketakutan kepada mati menjadi berkurang. Anggap saja, kita hidup sampai tua, sampai tahap dimana menurut Carl Gustav Jung, “Kita Butuh Tuhan.” Yap. It’s tobat time, baby!

Anjay..

Dari sini semakin jelas, gimana, kadar takut mati kalian udah semakin berkurang, kah?

Kedua, mati menawarkan ketidakpastian. Dari awal sudah dijelasin, kita takut karena kita enggak suka. Dan kenapa kita gak suka, karena hal tersebut tidak pasti. Kita gak suka sama yang gak pasti, contoh, kalo lu jadi cowok dan ngajak ngechat cewek yang lu suka, itu deg-degan nungguin balesannya itu gak enak. Karena alasan dia kenapa lama bales chat itu gak pasti. Gara-gara gak pasti, kita cenderung takut, dan membuat alasan-alasan sinting, kayak ceweknya gak suka sama lu atau dia gak punya kuota karena dia sebenarnya sedang bangkrut bapaknya sakit tangannya dimakan buaya atau apalah. Padahal, mah, kalo dipikir pakai logika, sedih juga sih, kok dia bisa-bisanya mengabaikan chat saya, emangnya dia siapa, akan saya racunin minumannya biasa aja.

Iya, sekarang pakai logika, mati itu enggak pasti, karena kita gak tahu kapan waktunya tiba, dan mikirin rasanya cara kita mati. Gak enak, kan? Karena dibayangin kita mati itu rasanya gak enak, semuanya gara-gara film-film dan sinetron sialan yang mencoba mencuci otak dengan adegan-adegan ekstrim yang seolah-olah mati adalah hal yang sakit dan menyedihkan. Coba.. bikin kematian jadi sesuatu yang pasti, maka kadar ketakutan akan kematian akan semakin berkurang. Yoi, kita setel kapan waktunya kita mati dan cara mati apa yang ingin kita rasain oleh diri kita sendiri.

Apakah saya mengajarkan untuk bunuh diri? Iya. Hehehe.

Cuy, untuk ngomongin kayak beginian dengan lucu, kita harus menyingkirkan sejenak nilai-nilai moral yang ada di sekeliling kita. Dan anggap, bunuh diri itu something yang positif. Lu bunuh diri bukan karena lu desperate sama kehidupan lu yang kacau, tapi lu bunuh diri karena lu terlalu bahagia di dunia ini dan memutuskan untuk memberi kebahagiaan kepada orang lain di saat lu meninggal.

Bikinlah cara bunuh diri yang bikin orang terkagum-kagum.

Kalo udah begini, mati menjadi hal yang menyenangkan. Kayak lagi ngerencanain suatu acara. Kita tahu tanggal mainnya, dan gimana cara bikin penonton senang. Yoi. Mari kita mulai berbicara tentang rencana terbaik how the way I die.

How the way we die.

Enaknya, mau mati kaya gimana, nih? 🙂

Hal pertama yang ada di benak saya untuk planning-nya, hindari cara mati yang konyol.

Oke, mari kita kumpulkan kemungkinan-kemungkinan penyebab lu mati secara konyol. Mati karena keselek kerupuk? Gak asik banget mati gara-gara kerupuk! Apalagi kerupuknya kerupuk yang warna putih itu. Udah serasi banget sama kain kafan. Terus apalagi, mati karena mabok lem? Ini aneh. Atau, mati karena terlalu ngakak tertawa? Ini cara mati yang banyak orang pasti bakal tertawa ketika lu mati. Dikiranya lu lagi becanda, njirr!

Kedua, matilah dengan cara mati yang paling keren. Saya udah cari di gugel, anjay, ketemu dua link ini.

http://bangka.tribunnews.com/2016/01/24/beginilah-cara-mati-paling-keren

http://kotak-isi.blogspot.co.id/2012/03/cara-cara-paling-keren-buat-bunuh-diri.html

Link yang pertama masih terlalu mainstream. Link yang kedua itu agak kocak dan terlalu frontal. Dilengkapi gambar ilustrasi cara bunuh diri yang tepat. Keren dan makin scroll down makin aneh. Enjoy.

Oh, iya, kenapa saya bilang link yang pertama itu mainstream, ini nyambung sama alasan Bang Hadi dia gak terlalu mau setelah mati dia dikenang banyak orang. Dia ngambil contoh Martin Luther King. Tokoh yang memperjuangkan persamaan hak atas kulit hitam dan kulit putih di Amerika Serikat. Selama dia hidup, hidupnya menderita. Dia diejek, dicaci maki, dan iya juga sih, saya pernah liat di film Selma, film biografi tentang Martin, biasanya kalo datang ke rumah itu untuk istirahat, ini masih aja ada orang-orang yang ngegangguin. Bayangin, gak tenang banget. Pokoknya hidupnya gak bahagia. Tapi setelah dia mati, ide-ide perjuangannya baru terasa. Dan, barulah dia dikenang. Dan ketika sudah mati, apakah Martin Luther King ngerasain kalo orang-orang di dunia memuji dia? Engga, karena udah mati! Ibaratnya, hubungan dunia dengan kalo kita mati udah putus. Tugas, udah selesai. Lalu, buat apa bikin kita dikenang tapi kita gak bahagia? Itu salah satu hal yang egois, ya. Iya, juga, saya jadi salut sama mereka yang  bisa mengorbankan keegoisannya. Kalo saya, hmm.. kadar egois-nya gede banget. Mikirinnya diri sendiri melulu.

Coba lu baca dulu dan resapi link yang pertama, bukan cara matinya yang keren, tapi nilai-nilai moralnya yang bikin keren kayak mati sesudah bayar semua hutang, mati pas lagi tidur, dan mati dalam dekapan istri. Itu maksudnya apaan sih, mati kok dalam dekapan istri? Romantis, sih, tapi kan itu nantinya bikin istri kita ngerasa bersalah, dong?!!

Menurut saya itu semua kalah keren. Karena saya cari cara mati yang keren.

Bang Hadi punya cara mati yang keren menurut dia, gini, “Lu terbang pakai roket dan orang-orang nontonin ketika proses peluncuran roket lu, dan ketika roket udah menjulang tinggi di langit roketnya meledak. Tubuh lu mencar kemana-mana… tapi tubuh lu bercahaya, layaknya kembang api di Tahun Baru..”

Jujur, ini keren, saya terharu. Entah kenapa, something yang meledak, yang menggelegar, yang pecah itu bikin saya terkagum-kagum. Apalagi setelah roket itu meledak dan bikin seperti kembang api, dan orang-orang yang riuh karena kegirangan dan kagum itu selalu bikin saya ngerasa menakjubkan, feeling great. Sorak sorai tepuk tangan, teriakan, siulan, semua orang bahagia.

Inget, di sini beda sama bom bunuh diri yang dilakukan kebanyakan teroris. Itu gak keren, masa mau bunuh diri harus ikut orang lain, cemen. Bunuh diri itu sendirian, gak nimbulin korban.

Yoi.

Gak mau kalah, saya juga punya. “Mati di luar angkasa juga keren. Jadi gua terbang ke luar angkasa. Gua ngeluarin diri dari roket, gak pakai helm oksigen, dan tubuh gua melayang-layang kemana-mana di luar angkasa. Abadi… forever. Tak terbatas di luar angkasa. Tenang. Sepi. Gak ada suara. Gak ada udara. Malahan gua bisa jadi asteroid, atau benda langit, dan bikin orbit sendiri. Lalu jadi planet baru.”

Keren..

Saya belum selesai, Cuy, ada kemungkinan keren yang lain, “Tubuh gua yang melayang-layang tadi jadi komet. Dan kometnya balik lagi ke bumi, meledak di atmosfer. BLAAARRRR. Hujan meteor.. bercahaya. The Most Beautiful Way to Die in the World..

Yeaaa..

The Most Beautiful Way to Die in the World.

Pas mau terjun dari roket, teriak-teriak seolah menemukan kebebasan..

“GOOD BYE EVERYBOOOOOADY!!!!!!

I’M

DYIIIIINNNNNGGGGG!!!”

KABOOOMMMMMMMMMMMMMM …

DUARRRR!!!

CIIIIIIIUUUUUU..

DARRRRRRRRRRRRRRRRRRRRRRRRR !!!

wallhaven-103941
Epic.

Itu yang cara Bang Hadi..

Kalo yang cara saya, pas terjun dari roket…

Belum sempat teriak-teriak…

Udah mati…

Kehabisan napas…

Dan mulai melayang-layang di udara…

Beberapa taun kemudian baru jadi komet..

Masuk ke atmosfir bumi..

Dan meledak..

Pfffhhh..

Debu. Doang.

o~(-.-)7

I don’t get why people are sad at funerals. If you really love the deceased, you should be happy because they’re not suffering anymore. -Pio (My Sociology Teacher at Zenius)

(*) Bang Hadi‘s mind is always make me crazy, go watch his blog at riaksungai.wordpress.com

Ingatan Fotograpi Bukan Hanya Khayalan Anime Detektif Belaka

Dulu sekali saya pernah nonton anime judulnya Detective School Q atau saya sering nyebutnya Dan Detective School, ada seorang tokoh yang tiba-tiba teringat ketika saya membaca buku Pengantar Psikologi karya duo serigala goyang dribbles Atkinson, Rita Atkinson dan Richard Atkinson, dan Ernest Hilgard, bab kedelapan tentang ingatan. Tokoh tersebut bernama Megumi Minami atau sering disebut Meg. Dia punya bakat unik yaitu mempunyai ingatan fotografis. Dia bisa mengingat apapun yang ada di TKP secara detail dalam sekali pandang.

megumi-minami
Megumi Minami. (Source)

Anjrit, keren abis nih cewek pokoknya. Dia itu bisa nyebutin barang-barang yang ada di TKP, dimana letaknya, bahkan bisa ingat dimana letak tahi lalat orang yang dilihatnya ketika lewat secara sekelebat. Kok bisa gitu, ya?

Saya kira itu cuma khayalan-khayalan dalam anime tapi ternyata benar-benar ada di dunia ini. Dan setelah saya googling, banyak banget orang yang punya kemampuan photographic memory atau eiditic memory, salah dua yang saya kenal adalah Nikola Tesla dan Guilermo Del Toro. Bisa lo baca di sini. 

Dengan buku Pengantar Psikologi ini saya akan mencoba menjelaskan untuk menjawab pertanyaan ini.

Saya teringat Meg ketika saya baca bab ingatan, tepatnya ingatan jangka pendek. Karena ingatan itu dibagi dalam dua menurut rentang waktu mengingatnya, ingatan jangka pendek dan ingatan jangka panjang. Ingatan jangka pendek itu dipakai cuma dalam materi yang harus diingat sebentar, cuma beberapa detik. Sedangkan ingatan jangka panjang adalah ingatan yang mengingat di memori dalam jangka waktu yang lama, bisa bertahun-tahun.

Yang jadi sorotan adalah ingatan jangka pendek yang katanya lebih suka dengan kode-kode akustik dibanding kode-kode visual. Sebelumnya perlu diketahui, proses mengingat itu ada tiga tahapan. Layaknya modem yang mengolah data analog menjadi data digital. Ingatan atau memory pun begitu, melalui tahap encoding (pengolahan fenomena fisik ke dalam kode yang diterima ingatan), tahap storage (mempertahankan atau menyimpan kode selama beberapa waktu dalam ingatan), dan tahap retrieval (memanggil kembali ingatan yang disimpan).

3-tahap-memori

Kode-kode visual ini kurang menarik untuk ingatan jangka pendek. Masuk akal. Karena kebanyakan dari kita gak mampu mengingat ketika habis dari Indomerit lalu ditanya sama seseorang, “Eh, kasir yang tadi ngelayanin lo, warna matanya apa, ya?” Pasti lo gak tau soalnya kita emang gak merhatiin, iya, kan? Nah, sebetulnya, fenomena ini sering dicap sebagai “kesulitan ingatan” seolah-olah kita punya kemampuan ingatan yang buruk, padahal mah kita emang gak merhatiin. Dan orang-orang kayak Meg ini ternyata punya perhatian lebih.

Dalam penelitian sesuatu semacam ini disebut bayangan eiditik. Kemampuan menahan gambaran visual dalam ingatan jangka pendek hampir sejelas foto. Orang-orang dengan bakat ini sungguh langka. Masih ingat ingatan jangka pendek lebih suka dengan kode-kode akustik? Nah, kode-kode akustik ini yaitu materi verbal seperti angka, simbol, huruf, dan kata-kata. Untuk ingatan jangka pendek, orang-orang yang lebih peka terhadap kode visual ini termasuk spesial.

Dari berbagai penelitian yang dilakukan pada anak-anak cuma sekitar 5% yang melaporkan ada bayangan visual yang berlangsung lebih dari setengah menit dan punya rincian yang tajam. Jadi anak-anak itu disuruh ngeliat gambar seekor kucing selama 5 detik dan disuruh lagi ngeliat kanvas kosong. Sebagian besar mengeluh gak melihat apa-apa, gak ngeliat after image-nya alias bayangan setelahnya. Tapi yang minoritas 5% itu bisa. Mereka bisa menjawab secara rinci ketika ditanya berapa garis ekor pada kucing tersebut. Gokil.

Tapi, bayangan eiditik ini cuma sebentar. Ada keterangan bahwa ketika ngedipin mata berlebihan atau mengalihkan pandangan ke kanvas yang warnanya abu-abu itu bisa bikin bayangan langsung kabur. Berarti yang dilakukan oleh Meg ini langsung dialihkan ke dalam ingatan jangka panjang dengan melihat Teori Ingatan Ganda. Dimana ketika butir-butir informasi masuk ke dalam sistem ingatan melalui ingatan jangka pendek. Sekali waktu, pada ingatan jangka pendek, suatu butir dapat dipertahankan di sana dengan pengulangan. Sementara butir-butir diulang, informasi mengenai butir itu ditransfer ke ingatan jangka panjang. Begitu pengulangan suatu butir diakhiri, butir tersebut kemudian akan diganti dengan butir yang baru masuk dan dengan demikian hilang dari ingatan jangka pendek (menurut Atkinson dan Shiffrin, 1971).

the-memory-model
Model Ingatan. (Source)

Dan ketika ditanya oleh detektif ataupun polisi ketika dimintai keterangan lebih lanjut, Meg mengingat sebentar, membayangkannya dan bisa menjawab dengan akurat.

Tahap retrieval yang sungguh mengagumkan. Pengingatan kembali yang dilakukan oleh Meg ini sungguh bikin saya penasaran. Karena tahap retrieval dalam ingatan jangka panjang ini sungguh sulit, banyak rintangannya. Ada yang disebut interferensi. Interferensi ini kalo dalam belajar, makin banyak fakta yang kita pelajari tentang suatu topik, makin sulitlah mengingat fakta tersebut, yang nunjukkin bahwa gak mungkin kita tetap nyimpan banyak hal untuk suatu topik. Yang berarti, semakin banyak yang dilihat Meg semakin sulit pula dia mengingat kembali.

Jangankan tahap retrieval, untuk encoding dalam ingatan jangka panjang, gak memerhatikan lagi kode akustik maupun kode visual, tetapi lebih ke pengertian tentang sesuatunya. Atau bisa dibilang lebih ke dalam pemahamannya, yaitu dengan menambah hubungan-hubungan yang bermakna ke dalam ingatan visualnya.

Saya gak yakin Meg menggunakan metode PQ4R secara cepat. Itu, lho, metode meningkatkan ingatan dengan melakukan preview, questions, read, reflect, recite, dan review, yang katanya dapat meningkatkan kemampuan mengingat dengan baik, masalahnya itu terlalu lama.

Yang saya yakin adalah pengorganisasian Meg terhadap gambar visual yang baru dilihat dengan fakta kasusnya dia lakukan dengan sangat baik. Bisa dengan memakai sistem mnemonics dengan menguraikan kembali dan menanyakan pertanyaan-pertanyaan tentang sebab akibat suatu peristiwa sehingga membentuk suatu hubungan yang bermakna. Dan juga dengan menambahkan konteks ke dalam peristiwa yang telah terjadi dalam TKP, tentu bukanlah hal sulit untuk Meg. Contoh sederhana tentang konteks adalah ketika para mahasiswa akan melakukan ujian dengan lebih baik bila diuji dalam kelas biasa mereka dan bila pengawasnya adalah guru mereka dibandingkan dengan bila faktor tersebut diubah (Abernathy, 1940). Meg dapat mengasosiasikan letak tempat bukti sebuah kasus dengan letak teman detektifnya, dan ketika ia mencoba mengingat dan menjawab, dia menatap teman detektif yang letaknya dekat dengan barang bukti tersebut.

 

Kesimpulannya adalah kemampuan visual Meg yang bagus, dibantu dengan logika berpikir yang baik, pastilah sangat menunjang tahap retrievalnya dengan baik. Dan ternyata, interferensi dapat diimbangi dengan mengorganisir fakta-fakta tentang suatu topik. Dengan ini, Meg dapat menceritakan letak tahi lalat seseorang yang baru dilihatnya dengan mengasosiasikan terhadap fakta kasus pembunuhan, yang ternyata merupakan pelaku pembunuhannya.

It’s a genius and fascinating thing, really. Dan saya mikir keras buat bikin postingan ini.

Thanks to:

Buku Pengantar Psikologi (Edisi Kedelapan Jilid Satu) by: Rita L. Atkinson, Richard C. Atkinson, Ernest R. Hilgard. Penerbit Erlangga. Yang diterjemahin oleh Dra. Nurdjannah taufiq dan Dra. Rukmini Barhana. Jadi ingat ibu saya, nama lengkapnya Mimin Rukmini. Hehehe. Halo, Bu? Sehat? Transfer dong.. udah dekat sama akhir bulan, nih.

Kenapa Sering Gak PD dan Labil Ketika Bergaul Dengan Banyak Orang?

Pernah mencoba menjawab pertanyaan, kenapa saya sering gak percaya diri?

Kenapa saya sering labil ketika bergaul dengan banyak orang?

Jawabannya simpel, karena saya belum nemuin diri sendiri.

Selama ini saya berpikir, bahwa, orang yang disenangi orang lain adalah orang yang pandai bergaul, humoris, dan menyenangkan.

Iya itu benar. Yang bego adalah saya berpikir bahwa orang yang pandai bergaul, humoris, dan menyenangkan itu orang yang kelihatannya banyak teman, orang yang kelihatannya banyak omong, orang yang kelihatannya selalu bikin bahan bercandaan setiap waktu. And, that is wrong. Totally wrong.

Berawal dari sebuah buku berjudul Public Speaking for Teacher karya Charles Bonar Sirait and Friends. Ada satu BAB yang sangat menarik judulnya Kepribadian Manusia yang dikarang oleh Charles Bonar Sirait sendiri, di bagian depan BAB-nya terpampang sebuah pertanyaan besar, “Siapa saya sebenarnya?”

Di BAB itu pertama-pertama saya diyakinkan bahwa saya adalah pribadi yang sangat unik, gak ada satu pun umat manusia yang sama dengan kita. Lalu diperkenalkan dengan teori klasik Psikologi tentang Kepribadian yang konon sudah diterapkan Hippocrates sejak 2400 tahun yang lalu, yaitu ada empat tipe kepribadian: Koleris, Sanguinis, Phlegmatis, dan Melankolis.

Saya baca satu-satu, Koleris yang katanya dominan, sangat sok berkuasa, manipulatif. Tegas dan lugas. Oh, I think it is not my personality.

Lanjut ke Sanguinis, yang katanya, Populer-Influence. Lanjut ke Sanguinis yang katanya punya kemampuan berbicara yang sangat apik, enak di dengar dan pokoknya kalo lagi ngomong, dia aja lupa ngomong apa aja dan suka ngelantur. Keahlian storytelling-nya sangat kece sehingga kalo mereka cerita sering bikin twist-twist yang menarik. Keren, juga, ya.

Berlanjut ke Phlegmatis. And then I found my self.

Ciri-ciri orang Phlegmatis adalah gak punya sikap yang jelas dalam mengambil keputusan, sering bimbang dan ragu-ragu lama sekali. Betul, kalo misalnya pake baju apa kalo keluar rumah mikirnya lama. Dan lo pikir cewek doang yang sering kayak begitu. Kalo mau keluar rumah pun banyak pertimbangannya, apalagi kalo di luar hujan.

Orang Phlegmatis itu walaupun sudah dikasih hak suara, atau hak untuk memilih, bahkan hak untuk berpendapat, di dalam hatinya padahal udah memilih, tapi ketika dihadapkan untuk disuarakan di depan publik, keraguan itu muncul. Orang Phlegmatis cenderung damai dan gak mau nyari-nyari masalah. Kalem. Santai. Peace and Love my bro. Lalu, katanya, Orang Phlegmatis itu sulit untuk melakukan hal-hal atau kegiatan yang besifat detail, contohnya yaitu merapikan tempat tidur. Dengan terpaksa saya menoleh ke kasur tidur saya.

Spreinya berantakan. Kasur disitu spreinya di Zimbabwe, terpisah jauh. Bantalnya miring.

Lalu saya tuliskan di samping penjelasannya, “WTF, Maybe I’m Phlegmatis?”

Dan yang terakhir, umumnya orang Phlegmatis itu memancarkan wajah yang bersih dan polos.

Bersihnya salah, polosnya benar, tapi lebih ke arah bego sih.

Dan Melankolis juga penting, kebanyakan orang-orang awam bilang orang Melankolis itu orang yang sering galau. Orang yang kerjaannya menatap langit sambil berpikir bahwa dunia ini terlalu kejam untuk hubungan asmaranya dengan wanita. Kalo misalnya ada yang sering baper dibilangnya, “Ih, kamu melankolis banget sih.” Ternyata bukan.

Menurut teorinya, Orang Melankolis kebanyakan jenius, mereka filosofis. Tapi bukan dalam artian filosofis itu menye-menye dalam urusan pergalauan ABG labil. Dan yang terakhir, orang Melankolis itu sangat idealis. Pokoknya pendiriannya kuat.

Lalu dikasih Uji Profil Kepribadian, disodorin banyak kata-kata sifat dalam Bahasa Inggris dalam dua bagian, bagian pertama kelebihan dan bagian kedua kekurangan. Terakhir ditotalin.

Total di Sanguinis saya dapat skor 8. Koleris 8. Melankolis 23. Dan.. Phlegmatis 29.

YES, I’M PHLEGMATIC.

Dan dari total itu, dengan kejujuran hati, lebih banyak kekurangannya daripada kelebihannya.

And then I’m realize, selama ini, pertama-tama masuk universitas banyak sekali pelatihan motivasi yang diberikan dan itu kebanyakan merujuk kepada cara menemukan diri sendiri. Saya ikut ESQ, di sesi inner journey, sesi yang menyuruh kita menemukan dan menjelajah ke dalam diri kita sendiri. Sesi ini menjadi sesi satu-satunya saya nangis, karena saya selalu berpikir saya belum menemukan diri sendiri. Lalu, di ospek jurusan dikasih AMT. Achievement Motivational Training. Dimana disuruh menuliskan potensi dan impian. Tapi, masih kurang greget, saya disodorin cara menemukan kepribadian di buku PUBLIC SPEAKING! Bosen sih, disuruh menemukan diri sendiri dulu, terus-terus-terus dan terus. Bahkan, untuk nyari persona di Stand-Up Comedy, Pandji Pragiwaksono nyuruh para komika untuk menjadi diri sendiri, gak dibuat-buat. Adriano Qalbi juga bilang gitu, “Emang harus nemuin diri sendiri dulu, biar ke sininya gak terlalu kaku.” kata dia ketika diwawancara perihal di panggung ketika Stand-Up sekarang udah jarang nulis kata per kata lagi dalam satu video youtube-nya Syukron Jamal dan Asep Suaji.

Terus Syukron nanya lebih dalam tentang attitude di panggung itu bagaimana dan kebanyakan para komika itu kesulitan nyari di sendiri.

Adriano Qalbi bilang begini,”Gue suka balikkin ke lingkaran pertemanan. Lo di lingkaran pertemanan lo, lo itu siapa. Awwe dan Adjis, kita tau dia itu anak tongkrongan, mereka yang suka nyeletuk di kelas. Pandji Pragiwaksono, dia itu orang yang bandel sama guru. Kalo lo emang pemalu dan punya pemikiran aneh ya lo jadilah orang itu. Kalo lo ternyata loser gak punya teman, ya lo jadilah itu. Karena gak akan jauh dari situ keresahannya. Kayak gue, gue gak banyak temannya, gue gak nyeletuk depan guru, gue itu kayak ngomongin orang di belakang, itu gue.” dengan santainya dia bilang gitu, seolah tanpa beban.

Adriano Qalbi bilang itu dengan woles, dan apa adanya, karena dia jadi dirinya sendiri.

Dan seketika saat itu juga saya sadar, selama ini saya terlalu berjuang keras buat nyari banyak teman dan lupa untuk nemuin diri sendiri.

Selama ini, apalagi dua tahun terakhir, saya berusaha untuk jadi orang yang ngelucu di depan kelas, jadi orang yang sering nyeletuk ketika ada guru, jadi orang yang kalo datang pasti disukai dan semua orang tertawa. Semua itu salah. Padahal, sebenarnya, saya itu introvert, gak suka nyeletuk di kelas alias pendiam a.k.a kalem, dan ketika saya datang, orang biasa aja. Ternyata saya bukan center di pergaulan, saya sider.

Dan yang lebih parahnya lagi, dalam hal berteman, saya sering sekali gak berkepribadian. Gak punya prinsip. Ke situ nyobat, ke sini nyobat, dan akhirnya yang terjadi adalah pertemanan kosong. Soleh Solihun juga punya pengalaman nyebelin dan dia bisa mengutarakan keresahannya dengan baik, dia bilang kesel sama orang yang akrabnya itu setengah-setengah, gak akrab-akrab banget. Karena kalo misalnya kenal dan akrabnya setengah-setengah, dia suka sok asyik. Dan Soleh terpaksa untuk mengakui dia asyik padahal dia gak asyik.

Jadi seperti pisau bermata dua. Dan saya, selama SMA, jadi pisau bermata banyak. Ke sini so asyik ke situ so asyik, tapi ketika diajak foto, saya gak ada yang ngajakkin. Karena menurut mereka, saya enggak bermakna, saya cuma numpang lewat.

Mumpung masih di awal perkuliahan, saya untungnya sadar. Mumpung masih belum banyak pertemanan kosong yang saya kumpulkan.

Saya masih berada dalam tahap labil. Di dalam pergaulan. Di mana saya cenderung gak bisa menempatkan arah dalam pergaulan mau berada di mana. Dan hal terpenting adalah jangan mencoba membuat semua orang senang. Karena itu melelahkan.

Setelah saya diskusi dengan seorang teman yang sangat menarik, kami bertukar buku Bang Dale Carnegie, namanya Bang Abdul Hadi, katanya, saya itu terlalu banyak melihat orang lain. Terlalu sering membandingkan orang lain dengan diri kita. Ketika melihat orang lain dianggap humoris, kamu pengin jadi humoris. Ketika orang lain kelihatannya punya banyak teman, kamu juga pengin. Padahal, kalo kamu sadar diri kamu, mereka yang kelihatannya banyak teman, yang sering sok asyik dan ketika ngobrol sama cewek kelihatannya langsung ketawa-ketawa bareng, sebenarnya keakrabannya dangkal. Kalo lo introvert, jadilah introvert. Karena kita kan sebenarnya kalo berteman itu benar-benar dalem banget.. gak dangkal. Makanya kuantitasnya sedikit, tapi kualitas bagus. Stop jadi pisau bermata dua.

Kemarin pun, gara-gara bacain postingan blog-nya Bang Pandji Pragiwaksono tentang acara talkshow-nya Sebelas12, bahwa yang dia prioritaskan untuk senang dengan acaranya adalah: 1. Bintang tamu. 2. Dia sendiri. dan 3. Penonton.

Kenapa penonton terakhir, bukannya penonton yang paling menentukan acara itu dibilang bagus atau enggak? Karena Pandji lebih memprioritaskan yang lebih kecil dibandingkan yang besar. Dan itu berhasil. Berakar dari kutipan stand-up komedian luar negeri, Bill Cosby:

I don’t know the key for succes, but the key for failure is trying to please everybody. -Bill Cosby

I’m trying too hard to please everyone.

And I’m feel tired about it.

Baru nyadar ini.

b234de38d7484268b2f498a1522cc39a

Pantesan saya sering ngerasa kesepian kalo di depan orang banyak. Pantesan saya sering ngerasa linglung, labil, gak tau arah, ketika diharuskan berbicara dan berhadapan di depan publik.

Dan FAK-nya lagi adalah I AM THE MOST LONELY PERSON.

ANJAY BANGET, KAN.

Dan ternyata Bapak Psikologi Sigmund Freud nyimpulin dan ngejelasinnya gampang, saya sambungin sama masalah saya, perihal social-anxiety disorder saya yang sering kaku dan linglung ketika berhadapan dengan publik.

Ada konsep Id, Ego, dan Super-Ego. Id itu bagian yang bekerja dengan cara Pleasure Principle, pokoknya nyari kesenangan. Dan Ego, itu yang mengendalikan gagasan dan pikiran dari Id dan Super-Ego menjadi kegiatan, aktivitas, atau tingkah laku keluar realitas. Dan Super-Ego bekerja ke arah nilai-nilai sosial dan moral seperti menyenangkan orang lain. Dan ternyata, Id dan Super-Ego-nya saya pengin menyenangkan semua orang, namun Ego saya bilang bahwa saya gak sanggup. Hasilnya apa, gejala kecemasan setiap saya dihadapkan pada kegiatan yang mengharuskan saya bertemu banyak orang.

Oh, jadi, gitu, bahkan se-abstrak-abstraknya konsep ilmiah ternyata bisa disambungin sama masalah pribadi. Thank you Psychology! Baru belajar konsep ini kemarin, keren kan? Hehehe.

Kembali lagi, orang yang disenangi orang lain adalah orang yang pandai bergaul, humoris, dan menyenangkan.

That’s right. Untuk sebagian orang. Remember the rule, stop bikin semua orang senang.

Mungkin, beberapa teman SMA saya banyak yang akrab banget sama saya sampe sekarang. Pertemanan kami gak kosong. Akrabnya gak setengah-setengah. Mereka ketika ditanya, saya orangnya kayak gimana sih, mereka berpikir saya pandai bergaul, humoris, dan menyenangkan.

Padahal, yang lain? Biasa, aja. Hukum Relativitas. OMG, Einstein? Fisika? FAK IT.

Be yourself. Saya bisa menyenangkan ketika saya jadi diri sendiri, dan itu untuk sebagian orang saja.

Saya adalah orang yang humoris, untuk sebagian orang saja. Selalu ingat, selera ketawanya orang itu beda-beda. Bahkan dosen saya tadi Bu Farida Harahap dalam kuliah perdana Psikologi Kepribadian mengatakan, “Semua orang punya rasa humoris, tapi gak setiap waktu.”

Jadi untuk introvert yang kalem seperti saya gak usah takut jadi stand-up komedian. Hehehe. Yang terpenting adalah jadilah diri sendiri di hadapan penonton. Selagi masih bisa ketawa, anggap aja diri sendiri humoris. Minimal humoris buat diri sendiri.

Saya juga adalah orang yang pandai bergaul, kok, tapi bergaulnya gak seagresif orang yang kelihatannya banyak teman tapi pertanyakan kembali, pertemanannya dalam gak tuh? Apa jangan-jangan sekadar numpang lewat, doang? Oh, iya, reminder, untuk kami para introvert, ngobrol berdua lebih asyik. Seriously. Coba aja. Apalagi kalau orang yang diajak ngobrol menurut kami menarik, pasti panjang tuh ceritanya.

Akhir kata, saya gak bakal maksain diri lagi buat punya teman banyak. Mulai sekarang jadi diri sendiri aja deh.